Gejala Kesehatan Mental yang Jarang Disadari Wanita Jelang Menopause

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita paruh baya. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi wanita paruh baya. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, menopause datang dengan banyak gejala yang tidak terlalu menyenangkan. Terutama, orang-orang berbicara tentang hot flush dan perubahan suasana hati. Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa orang perimenopause dan menopause juga mengalami brain fog, kecemasan, dan depresi dengan kecepatan yang mencengangkan — meskipun relatif kurang diskusi seputar mereka. Dan kesenjangan informasi inilah yang membuat proses "perubahan" menjadi lebih membingungkan, jelas Alicia Jackson, PhD, pengusaha teknologi kesehatan dan pendiri Evernow, bisnis perawatan menopause langsung ke konsumen.

    “Begitu banyak wanita yang datang kepada kami seperti, 'Dokter saya tidak melakukan apa-apa untuk saya.' Dan kadang-kadang: 'Saya bahkan tidak menyadari bahwa saya sedang mengalami menopause karena ini bukanlah gejala yang saya cari,'” kata Dr. Jackson seperti dilansir dari laman Well and good. “Begitu banyak wanita yang diberi tahu, 'Oh, mungkin Anda harus makan lebih baik, berolahraga, atau mencoba mengurangi stres dalam hidup Anda.' Dan itu seperti, tidak, mereka benar-benar mengalami perimenopause dan Anda dapat melakukan sesuatu untuk mengatasinya. ”

    Dalam sebuah penelitian yang melibatkan lebih dari 4o ribu wanita perimenopause dan menopause, Evernow menemukan bahwa hampir 80 persen responden mengalami brain fog, dan kecemasan serta depresi dilaporkan sebesar 60 persen. (Penelitian tidak menjelaskan temuan di antara individu non-biner atau transgender dengan rahim.)

    “Secara keseluruhan, cerita yang kami lihat adalah bahwa masalah suasana hati memuncak pada perimenopause dan kemudian perlahan menurun,” kata Catherine Hansen,  konsultan medis Evernow dan Ob/Gyn. “Menariknya, brain fog adalah masalah nyata yang tampaknya tidak kunjung membaik. Mengenai mengapa kami melihat efek ini pada kesehatan mental dan suasana hati, hormon seperti estrogen diketahui mengikat reseptor pada sel otak itu sendiri menyediakan stabilisasi dan memodulasi pembawa pesan kimiawi lainnya seperti neurotransmitter asetilkolin, serotonin, dopamin, dan GABA.”

    ADVERTISEMENT

    Penurunan estrogenlah yang menyebabkan gejala menopause dan kesehatan mental, jelas Dr. Hansen. “Secara khusus, dua area otak — korteks pra-frontal dan hipokampus, yang dikenal dengan fungsi kognitif, pembelajaran, dan memori tingkat tinggi — kaya akan reseptor estrogen dan tampaknya dipengaruhi oleh penurunan estrogen,” katanya.

    Ketika perubahan ini terjadi, mereka dapat berdampak pada kesehatan mental dan kesejahteraan, jelas Makeba Williams, penasihat kesehatan wanita Evernow dan Ob/Gyn. “Penurunan yang mencolok dalam kemampuan untuk mengingat, belajar, atau membuat keputusan cepat di sekitar masa perimenopause dan menopause dapat menyebabkan frustrasi luar biasa yang menyebabkan kecemasan, peningkatan stres, dan gangguan tidur,” kata Dr. Williams. “Perlu juga disebutkan bahwa transisi menopause sering kali terjadi pada periode stres puncak, karena wanita sering diapit dengan tanggung jawab anak-anak dan orang tua yang menua, dan mungkin peningkatan stres dan perubahan pekerjaan. Tantangan keluarga dan pekerjaan ini bersama dengan pemicu stres lainnya dapat memperburuk gejala ini.."

    Ditambah bahwa orang perimenopause dan menopause tidak sering mengetahui gejala-gejala ini dari dokter mereka karena banyak dokter bahkan tidak menyadarinya. Mirip dengan masalah kesehatan reproduksi lainnya, seperti fibroid rahim, menopause kurang dana dan kurang diteliti.

    “Kebanyakan dokter hanya mendapatkan satu atau dua jam pelatihan tentang menopause,” katanya. “Dan ketika mereka diberitahu tentang hal itu dalam pengertian tradisional, mereka diberitahu bahwa itu adalah hot flush dan keringat malam.” Dan tidak jauh lebih baik di antara Ob/Gyn — hanya satu dari lima ginekolog yang terlatih dalam menopause. “Mereka mendapatkan sedikit lebih banyak [daripada dokter lain], tetapi mereka jauh di belakang. Karena secara tradisional, obstetri adalah tentang melahirkan bayi, dan ginekologi adalah tentang operasi ginekologi. Jadi, histerektomi adalah cara Anda sering menangani masalah wanita. Menopause sangat disalahpahami."

    Di antara pengungkapan utama penelitian Evernow adalah temuan bahwa berat badan tidak memengaruhi gejala menopause seperti yang diterima secara konvensional. "Secara tradisional, wanita yang bertubuh berat dianggap memiliki gejala menopause yang lebih ringan karena lemak menghasilkan suatu bentuk estrogen," kata Dr. Jackson. "Namun, kami menemukan hal sebaliknya, yaitu, wanita yang lebih gemuk cenderung mengalami gejala menopause yang lebih buruk." Selain itu, mereka menemukan bahwa wanita yang menjalani histerektomi mengalami gejala menopause yang lebih buruk daripada mereka yang memasuki masa menopause secara bertahap.

    Sementara diet, olahraga, terapi bicara, perhatian, dan antidepresan dapat membantu gejala kesehatan mental dan kognitif menopause, Cynthia Krause, penasihat kesehatan wanita Evernow dan Ob/Gyn, mengatakan terapi hormon juga bisa sangat bermanfaat. “Itu bisa membawa kembali tingkat estrogen wanita,” katanya.

    Baca juga: Migrain Meningkatkan Risiko Hipertensi Wanita setelah Menopause, Menurut Studi


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.