6 Kesalahan yang Bikin Susu Oat Jadi Tak Sehat, Termasuk Tambahan Gula dan Rasa

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi susu oat atau oat milk (Pixabay.com)

    Ilustrasi susu oat atau oat milk (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Susu oat atau oat milk sering jadi alternatif susu untuk vegan serta orang-orang dengan alergi atau intoleransi protein susu sapi, kedelai, dan susu kacang. Susu ini memiliki tekstur yang kental dan kaya yang mirip dengan susu sehingga sering dipakai untuk membuat latte. 

    Meskipun susu oat menawarkan banyak keuntungan, manfaatnya dapat hilang jika tidak memilih jenis yang sehat. Maxine Yeung, seorang ahli gizi, mengungkap enam hal yang harus dihindari saat mengonsumsi susu oat. 

    1. Gula tambahan 

    Gula sering ditambahkan ke makanan atau minuman kemasan dalam jumlah yang banyak untuk meningkatkan rasa. Sayangnya ini merusak kesehatan, meskipun itu ada di dalam susu oat yang diklaim sehat. 

    ADVERTISEMENT

    "Secara umum, Anda ingin membatasi gula tambahan, terutama dalam minuman, karena hal itu terkait dengan peningkatan risiko banyak penyakit kronis," kata Yeung.

    American Heart Association merekomendasikan untuk menambahkan tidak lebih dari 25 gram hingga 36 gram gula per hari. 

    Susu oat mengandung karbohidrat, beberapa dalam bentuk gula, sehingga rasanya manis alami, kata Yeung. Jadi, tak perlu lagi menambahkan gula. 

    2. Memiliki rasa dan aroma

    "Susu oat beraroma - seperti coklat dan vanila - kemungkinan besar mengandung lebih banyak gula dan garam daripada susu oat tanpa pemanis," kata Yeung.

    Sekali lagi, selalu baca label fakta nutrisi, dan pilih varietas tanpa pemanis dan rendah natrium. Untuk natrium, cobalah untuk tetap kurang dari 140 miligram per porsi, kata Yeung.

    3. Mengandung minyak 

    Banyak merek susu oat mencantumkan minyak dalam bahan-bahannya, yang berfungsi sebagai pengemulsi. "Masalahnya, minyak, seperti jagung, safflower, bunga matahari, kedelai, dan minyak nabati mengandung asam lemak omega-6 dalam jumlah tinggi, yang dapat menjadi pro-inflamasi jika dikonsumsi dalam jumlah tinggi," kata Yeung.

    Baca juga: Meghan Markle Investasi ke Startup yang Menjual Susu Oat

    4. Tanpa tambahan vitamin 

    Meskipun susu oat buatan sendiri atau produk yang tidak diperkaya masih mengandung sedikit protein, lemak, dan karbohidrat, tidak ada bonus vitamin dan mineral tambahan.

    Jika ingin menggunakan susu oat sebagai pengganti susu karena diet vegan atau vegetarian, pastikan untuk memilih merek yang diperkaya dengan nutrisi berikut, antara lain kalsium, vitamin D, dan vitamin B12. 

    5. Banyak pengawet 

    Perhatikan daftar panjang bahan yang memiliki banyak pengawet. "Beberapa merek menambahkan banyak pengawet untuk membantu susu oat lebih stabil di rak," kata Yeung.

    "Meski sebagian besar aditif makanan dianggap aman secara umum oleh FDA, Anda mungkin ingin menghindarinya jika ada efek samping," kata Yeung. Misalnya, beberapa orang mungkin mengalami masalah pencernaan dengan karagenan, aditif yang berasal dari rumput laut, dan permen karet xanthan, tambahnya.

    6. Mengandung gluten 

    Meskipun oat secara alami bebas gluten, ada kemungkinan terkontaminasi silang dengan produk gandum (atau biji-bijian yang mengandung gluten lainnya) selama pemrosesan dan pembuatan, kata Yeung.

    Akibatnya, orang dengan penyakit celiac atau intoleransi gluten harus berhati-hati saat membeli susu oat (dan semua produk berbahan oat). "Carilah merek yang menggunakan gandum bersertifikat bebas gluten," kata Yeung.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.