3 Penyebab Selalu Khawatir Pasangan akan Selingkuh

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Drobotdean

TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda pernah mengira pasangan Anda selingkuh - bahkan ketika mereka tidak berselingkuh - Anda tidak sendirian. Ini bisa menjadi situasi yang sangat menegangkan untuk Anda. Dan meskipun tampaknya masalah kepercayaanlah yang membuat Anda terus-menerus khawatir pasangan Anda selingkuh, para ahli dan penelitian mengatakan itu bisa menunjukkan sesuatu yang lebih dalam dari itu.

Biasanya, orang mengembangkan paranoia konstan tentang selingkuh karena tiga alasan, menurut Susan Golicic, relationship coach bersertifikat dan salah satu pendiri Uninhibited Wellness, mengatakan kepada Bustle. Masalah kepercayaan tentu saja salah satunya, tetapi itu juga bisa berarti Anda berjuang dengan kepercayaan diri, atau memproyeksikan perilaku dan ketakutan Anda sendiri ke dalamnya.

Berikut ketiga akar penyebab potensial tersebut, serta apa yang dapat Anda lakukan untuk meredakan paranoia selingkuh itu.

1. Perselingkuhan masalah masa lalu 

Jika perselingkuhan telah menjadi masalah sebelumnya, proyeksi mungkin menjadi faktor ketidakamanan Anda saat ini. "Proyeksi adalah keterampilan koping tingkat rendah," kata Paul DePompo, psikolog klinis. "Orang yang melakukan hal-hal sendiri seperti selingkuh, berpikir tentang selingkuh, atau pernah berselingkuh di masa lalu, memproyeksikan pikiran-pikiran keinginan ini ke pasangan mereka. Pikiran mereka akhirnya menciptakan kenyataan bahwa pasangan mereka juga selingkuh."

Faktanya, sebuah penelitian kecil baru-baru ini terhadap 96 pasangan heteroseksual, yang diterbitkan dalam Journal of Social and Personal Relationships of 96, menemukan bahwa kita memproyeksikan ketertarikan kita terhadap orang lain pada pasangan kita. Ketika partisipan dalam penelitian ini tertarik pada seseorang di luar hubungan mereka, mereka lebih cenderung mengatakan pasangan mereka juga tertarik pada orang lain, meskipun sebenarnya tidak.

Jika Anda pernah berselingkuh di masa lalu, saat ini sedang selingkuh, atau bahkan memikirkannya, kemungkinan besar Anda akan percaya bahwa pasangan Anda juga selingkuh. Ini mungkin cara bawah sadar untuk "membenarkan" perilaku Anda sendiri, kata Golicic. Karena jika Anda meyakinkan diri sendiri bahwa pasangan Anda selingkuh, logikanya masuk, itu membuat potensi pelanggaran Anda tidak terlalu parah. Jelas, itu tidak benar-benar berfungsi seperti itu.

"Ketika [pikiran] ini mendorong paranoia, tidak harus ada bukti nyata bahwa perselingkuhan sedang terjadi," kata Golicic. "[Anda] akan tetap memproduksinya dan berpegang teguh pada tanda yang paling sederhana." Misalnya, jika pasangan Anda menerima SMS di malam hari, Anda mungkin menganggap itu pertanda perselingkuhan karena Anda juga menerima SMS saat larut malam.

Sementara untuk mengatasinya, terapis yang berfokus pada masalah hubungan, Emily Pfannestel, mengatakan pasangan dapat mengatasi masalah kepercayaan bersama dengan mendiskusikan rasa sakit dan kesalahan masa lalu, dan memahami luka satu sama lain.

Ini mungkin saat yang tepat untuk mengungkapkan semua rahasia kecil yang kotor, dan menjadikan kejujuran sebagai aturan baru, mungkin bersama dengan terapis. "Seorang konselor suportif dapat membantu dalam memfasilitasi komunikasi dan batasan yang sehat, dan dapat membantu setiap individu memahami akar dari rasa kurang, ketidakpercayaan, dan perilaku terkait," kata Pfannenstiel.

2. Berjuang dengan masalah kepercayaan

Jika Anda memiliki masalah kepercayaan, masuk akal jika Anda menganggap pasangan Anda berbohong, selingkuh, dan pergi di belakang punggung Anda. Anda secara inheren tidak mempercayai orang lain, kata Golicic, mungkin berdasarkan pengalaman masa lalu, seperti ditipu oleh mantan, atau bahkan dikhianati oleh orang tua dan teman.

Dalam banyak hal, apapun yang menjadi model bagi Anda sebagai seorang anak seringkali adalah bagaimana Anda akan berhubungan dengan orang lain sebagai orang dewasa, kata psikoterapis Meredith Prescott. Jika orang tua Anda berselingkuh, katanya, Anda mungkin mengharapkan hal yang sama dalam hubungan Anda sendiri. Dan hal yang sama berlaku jika pasangan masa lalu mengecewakan Anda, karena pengalaman itu bisa sangat sulit untuk diatasi.

"Menemukan terapis pasangan akan menjadi cara yang bagus untuk mengatasi masalah seputar perselingkuhan dan pengkhianatan," kata Prescott. Anda bisa pergi bersama, atau mencari terapis sendiri untuk mengatasi masa lalu Anda, sehingga tidak lagi berdampak negatif pada hubungan Anda saat ini.

3. Merasa tidak layak untuk dicintai

Jika Anda tidak memiliki cukup kepercayaan diri untuk merasa layak dicintai, kata Golicic, ada kemungkinan lebih besar Anda akan mencari alasan untuk memberi tahu diri sendiri bahwa hubungan Anda tidak berhasil. Ini bisa berasal dari harga diri yang rendah, serta dua masalah yang disebutkan di atas.

Ketika datang ke hubungan antara harga diri, kepercayaan, dan paranoia perselingkuhan, pekerja sosial klinis berlisensi Danielle Forshee menjelaskan proses pemikiran umum yang mungkin dimiliki seseorang: “Jika saya tidak mencintai diri saya sepenuhnya, karena saya tidak percaya bahwa saya mampu melakukannya , bagaimana mungkin seseorang bisa mencintaiku dengan cara yang aku tidak bisa? " Oleh karena itu, percaya bahwa Anda layak untuk dicintai menjadi komponen penting dalam mempercayai kasih sayang orang lain - dan kesetiaan mereka.

Golicic menyarankan untuk pasangan Anda tentang pekerjaan yang perlu Anda lakukan untuk diri sendiri. Ini akan membuat mereka tahu bahwa ini adalah luka masa lalu yang ingin Anda sembuhkan untuk memiliki hubungan yang lebih baik,

Ketika membahas tentang meningkatkan harga diri dan kepercayaan diri, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan sendiri yang mungkin secara bertahap menghilangkan ketakutan akan perselingkuhan dari waktu ke waktu. "Jadilah produktif. Lakukan sesuatu yang membuat Anda merasa nyaman dengan kemampuan, keterampilan, atau kompetensi Anda. Dapatkan pekerjaan atau lakukan pekerjaan amal atau sukarela yang membuat Anda merasa dimanfaatkan,” kata Foreshee. “Menetapkan tujuan kecil untuk diri Anda sendiri dari waktu ke waktu dan mencapainya membantu menghasilkan rasa harga diri yang lebih memuaskan.”

Apa pun penyebab utamanya, jika Anda selalu bertanya-tanya, "Mengapa saya begitu paranoid jika pacar saya selingkuh?" atau, "Mengapa saya selalu berpikir pacar saya selingkuh?" selalu mungkin untuk mengubah cara Anda memandang diri sendiri dan dunia. Tentu, terkadang perasaan pasangan Anda selingkuh mungkin berasal dari kebenaran yang sah. Tetapi di lain waktu, ini lebih tentang Anda dan persepsi Anda tentang situasinya. Yang penting adalah mengenali perasaan Anda, membicarakannya dengan pasangan Anda, dan yang terpenting, percaya pada diri Anda sendiri untuk menemukan kebenaran di balik situasi tersebut.

Baca juga: Sering Mimpi Pasangan Selingkuh, Sebabnya Ada Rasa Takut Hingga Curiga






Selain Kekerasan Fisik Kenali 5 Tanda Samar Kekerasan dalam Rumah Tangga

1 hari lalu

Selain Kekerasan Fisik Kenali 5 Tanda Samar Kekerasan dalam Rumah Tangga

Tanda-tanda kekerasan fisik seperti memar dan cakaran mudah terlihat, tetapi dinamika kekerasan dalam rumah tangga bisa lebih samar


6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

2 hari lalu

6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

Pengalaman masa lalu dengan keluarga, mantan pasangan, dan bahkan teman semuanya dapat menyebabkan perilaku clingy


Stres Bikin Pasangan Berpikir Negatif Satu Sama Lain Menurut Studi

2 hari lalu

Stres Bikin Pasangan Berpikir Negatif Satu Sama Lain Menurut Studi

Penelitian ini menunjukkan bahwa stres itu sendiri mungkin memengaruhi cara Anda menafsirkan tindakan pasangan Anda


Lesti Kejora Tuding Rizky Billar Selingkuh dan KDRT, Novitasari dan Firda Jadi Saksi

2 hari lalu

Lesti Kejora Tuding Rizky Billar Selingkuh dan KDRT, Novitasari dan Firda Jadi Saksi

Lesti Kejora menuding suaminya selingkuh di belakang dan kemudian timbul KDRT.


Tak Menemukan Kebahagiaan dalam Pencapaian Bekerja, Apa Itu Arrival Fallacy?

3 hari lalu

Tak Menemukan Kebahagiaan dalam Pencapaian Bekerja, Apa Itu Arrival Fallacy?

Arrival fallacy biasanya hanya memiliki pola pikir berorientasi pencapaian bekerja


Tips Atasi Gugup saat PDKT

4 hari lalu

Tips Atasi Gugup saat PDKT

Apa jadinya jika merasa gugup saat PDKT, apakah wajar? Untuk mengusir kecemasan tersebut, berikut kiatnya.


5 Kebiasaan Perawatan Diri yang Dapat Meningkatkan Hubungan Percintaan

5 hari lalu

5 Kebiasaan Perawatan Diri yang Dapat Meningkatkan Hubungan Percintaan

Meluangkan waktu untuk perawatan diri sendiri benar-benar suatu keharusan untuk setiap hubungan yang sehat.


Sebab Banyak Pasangan Pilih Tak Punya Anak

6 hari lalu

Sebab Banyak Pasangan Pilih Tak Punya Anak

Punya satu anak atau tidak sama sekali atau childfree bukan tren baru di kalangan generasi milenial namun merupakan pilihan.


Inilah Tanda-tanda Pasangan Anda Selingkuh

6 hari lalu

Inilah Tanda-tanda Pasangan Anda Selingkuh

Pasangan yang berselingkuh sering melakukan hal-hal yang berbeda dari biasanya.


Ciri Pasangan yang Tulus Mencintai

9 hari lalu

Ciri Pasangan yang Tulus Mencintai

Tak perlu bertanya-tanya soal cinta pasangan. Berikut 10 tanda yang akan muncul apabila ia tulus mencintai Anda.