Kristen Bell Coba Jamur Halusinogen untuk Mengatasi Depresi dan Kecemasan

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kristen Bell. Jordan Strauss/Invision/AP

    Kristen Bell. Jordan Strauss/Invision/AP

    TEMPO.CO, Jakarta - Aktris Hollywood Kristen Bell telah mencoba banyak perawatan untuk mengatasi depresi dan kecemasan yang sudah dia rasakan sejak 22 tahun lalu. Dia pernah pengobatan medis, berbicara dengan terapis, hingga meditasi.

    Tetapi setelah membaca buku penulis Michael Pollan, How to Change Your Mind, tahun lalu, dia terinspirasi untuk mencoba pendekatan baru - obat psikedelik.

    "Dia benar-benar merinci tentang komunitas akademis bawah tanah yang terus mempelajari efek LSD dan psilocybin pada apa yang mereka sebut 'sehat normal'," kata Bell, 40, Dalam bincang-bincang dengan aktor Sean Hayes dan dr Priyanka Wali Podcast di podcast Hypochondriactor. "Ada aspek-aspek dari dua obat tertentu yang masuk ke otak jauh lebih dalam dan lebih menyembuhkan daripada yang lainnya."

    Aktris Bad Moms itu mengatakan bahwa dia benar-benar tertarik memakai jamur.

    ADVERTISEMENT

    "Saya benar-benar ingin mencoba beberapa psilocybin [istilah teknis untuk jamur halusinogen] dan merasakan jalan baru, melakukan perjalanan sendiri," jelasnya.

    Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat saat ini sedang melakukan uji coba untuk mempelajari efek psilocybin pada orang dengan depresi berat. Mereka mengatakan bahwa hasil sejauh ini menunjukkan bahwa ini adalah terapi terobosan.

    Ibu dua anak ini tahu bahwa dia perlu mencobanya di tempat yang aman dan nyaman. Suaminya, Dax Shepard, seorang pecandu narkoba yang sedang memulihkan diri, ingin membantu.

    "Saya sangat beruntung bisa menikah dengan mantan pecandu narkoba," kata dia bercanda. "Tidak hanya dia tahu di mana mendapatkan jamur ... dia mendapatkan jamur yang sangat bagus, berkualitas, organik, diatur, jamur yang indah. Dan kemudian dia ... mengasuhku."

    Shepard sekarang sadar kembali setelah kecanduan obat penghilang rasa sakitnya kambuh lagi pada bulan September.

    Bell berkata bahwa dia memutuskan untuk melakukannya pada hari ulang tahunnya tahun lalu, dengan Shepard di sisinya.

    "Saya berkata, 'Saya benar-benar ingin mengalami ini. Dan saya tidak mau, saya tidak akan berpesta dengannya, tetapi saya ingin tahu seperti apa rasanya. Dan saya ingin berbicara sambil melakukannya, dan saya ingin kamu berbicara dengan saya. ' Dan dia mengajak saya berjalan-jalan di sekitar lingkungan dan itu sangat menyenangkan."

    Bell mengatakan bahwa dia berada di tempat yang lebih baik dengan depresi dan kecemasannya sekarang, tetapi itu naik dan turun seperti gelombang.

    "Tapi gelombang saya tidak pernah (sampai ingin) bunuh diri atau apa pun," jelasnya. "Jadi saya sangat beruntung karena hal itu terjadi pada orang-orang."

    Baca juga: Relaksasi selama Pandemi, Kristen Bell Berendam di Bak Mandi Setiap Hari

    Bell percaya kecemasannya dipicu oleh terlalu banyak rangsangan, jadi dia belajar meluangkan waktu untuk dirinya sendiri ketika dia mulai berjuang.

    "Ketika saya mendapat terlalu banyak rangsangan, saya menjadi sangat mudah tersinggung. Tapi kamu harus tahu kapan harus istirahat sehingga tidak kewalahan, karena ketika saya kewalahan, kecemasan saya meroket," katanya. 

    Saat ini Bell masih dalam pengobatan dan belum tahu kapan akan berhenti. Bell mendorong orang-orang yang merasa depresi atau merasakan masalah kesehatan mental lainnya untuk mencari pengobatan, meskipun mereka takut.

    "Tapi ada banyak cara berbeda untuk merasa lebih baik," kata Kristen Bell. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.