Meghan Markle Bakal Melahirkan di Usia Hampir 40 Tahun, Apa Saja Risikonya?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meghan Markle tampil dalam segmen video di Global Citizen's Vax Live: The Concert To Reunite The World, Minggu 9 Mei 2021. (Tangkapan layar Youtube.com/Reuters)

    Meghan Markle tampil dalam segmen video di Global Citizen's Vax Live: The Concert To Reunite The World, Minggu 9 Mei 2021. (Tangkapan layar Youtube.com/Reuters)

    TEMPO.CO, Jakarta - Meghan Markle, yang akan berulang tahun ke-40 pada bulan Agustus, sedang menantikan kelahiran anak keduanya dalam beberapa bulan mendatang. Duchess of Sussex itu berusia 37 tahun ketika dia melahirkan putranya, Archie. Meskipun usianya mungkin cukup berisiko, hari-hari ini melahirkan dua anak di usia akhir tiga puluhan semakin umum.

    Dalam komunitas medis memiliki anak setelah usia 35 tahun dianggap berisiko tinggi dan beberapa penyedia menyebut kehamilan sebagai usia ibu lanjut atau bahkan geriatrik, meskipun secara alami istilah tersebut kontroversial.

    "Tidak ada yang terlalu tinggi tentang 35," kata Dr. Daniel Roshan, seorang OB-GYN untuk ibu-janin yang berisiko tinggi di New Yor , kepada Insider. Dia hanya mengatakan "usia ibu."

    Rata-rata usia persalinan di Amerika Serikat adalah 27, dibandingkan tahun 1993 persalinan rata-rata berusia 24 tahun. Jumlah wanita yang memiliki anak di usia awal 40-an terus meningkat antara tahun 1985 dan 2019, dan tetap stabil pada tahun 2020 sementara tingkat kelahiran di kelompok usia lain menurun, menurut data CDC.

    ADVERTISEMENT

    Alasannya berlipat ganda: Pasangan ingin mengatur keuangan mereka sebelum memulai sebuah keluarga, wanita ingin memantapkan diri dalam karir mereka sebelum memberi ruang untuk menjadi orang tua, orang-orang menemukan pasangan hidup mereka di kemudian hari. "Itu tidak selalu menjadi pilihan mereka," kata Roshan, yang memiliki pasien berusia 50 tahun.

    Teknologi reproduksi yang canggih juga memungkinkan melahirkan anak di kemudian hari bagi lebih banyak orang, meskipun itu mahal dan bisa kurang efektif di usia yang lebih tua.

    Cleopatra Kamperveen, direktur eksekutif Fertility and Pregnancy Institute, mengatakan bahwa kekuatan lain juga berperan - terutama selama pandemi. "Ketika kita hidup dalam keadaan melawan-atau-lari atau stres kronis, fungsi otomatis ovulasi dan reproduksi secara lebih luas ditempatkan di belakang pembakar," kata Kamperveen, dan itu membuat lebih sulit untuk mendapatkan dan tetap hamil.

    Tidak ada yang berubah dalam semalam ketika seorang wanita berusia 35 tahun. Namun usia menunjukkan semacam titik kritis ketika kesuburan bisa menjadi lebih menantang dan beberapa risiko kehamilan dan persalinan meningkat.

    "Ada penurunan penting dalam kesuburan wanita yang dimulai pada sekitar usia 32 dan penurunan kesuburan ini menjadi jauh lebih signifikan setelah usia 37 tahun," kata Dr. Belinda Yauger, OB-GYN dari Brooke Army Medical Center, selama American College of Presentasi dokter kandungan dan ginekolog awal bulan ini.

    Itu karena jumlah sel telur yang diproduksi seorang wanita menurun selama masa pubertas dan seterusnya, dan paling cepat setelah usia 37. Kualitas sel telur juga menurun, meningkatkan risiko pasien untuk kelainan kromosom yang menyebabkan kondisi seperti autisme dan keguguran. Sementara risiko keguguran sekitar 13 persen pada wanita di bawah 35 tahun, dan 54 persen pada wanita berusia 44 tahun ke atas, kata Yauger.

    Orang yang hamil setelah 35 tahun juga lebih mungkin mengembangkan tekanan darah tinggi, diabetes gestasional, dan pembekuan darah tertentu. Peluang mereka lebih tinggi untuk melahirkan bayi dengan berat lahir rendah, melahirkan bayi prematur, atau mengandung kelipatan. Kehamilan yang lebih tua juga meningkatkan risiko operasi caesar dan masuk ICU.

    Beberapa dari risiko ini hanyalah cerminan dari kondisi medis yang berkaitan dengan usia. "Penyakit datang seiring bertambahnya usia, dan semakin tua kita semakin banyak penyakit yang kita miliki," kata Roshan.

    Meski kedengarannya menakutkan, dia mengatakan kebanyakan orang di usia akhir tiga puluhan di atas melakukannya dengan sangat baik. Mereka seringkali lebih termotivasi untuk membangun keluarga dan karenanya menanggapi nasihat medis dengan serius. Ditambah lagi, kemajuan medis telah membuat pemantauan untuk risiko seperti kelainan kromosom - kekhawatiran setelah usia 35 - lebih mudah, kata Roshan.

    Beberapa penelitian juga mengaitkan memulai sebuah keluarga setelah usia 33 tahun dengan harapan hidup yang lebih lama, dan penelitian lain menunjukkan bahwa ibu yang "lebih tua" cenderung tidak melakukan kekerasan fisik dan verbal kepada anak-anak mereka, yang pada akhirnya mengalami lebih sedikit masalah perilaku.

    Lalu ada keuntungan finansial, karir, dan sosial yang dapat dinikmati oleh orang tua yang lebih tua. "Kami tahu dari data ilmiah kami bahwa dukungan sosial adalah salah satu prediktor terkuat dari kesuburan, kehamilan, dan hasil kelahiran, jadi ini bukan hal kecil," kata Kamperveen kepada Insider saat membahas isolasi yang dialami beberapa ibu yang harus melahirkan sendirian selama pandemi.

    Pada pertemuan ACOG, Yauger mengatakan meskipun Anda tidak dapat membalikkan waktu, beberapa risiko dapat dikurangi dengan intervensi. Misalnya, satu jenis pengujian genetik yang digunakan dengan fertilisasi in-vitro dapat secara drastis mengurangi risiko keguguran dengan memilih embrio yang paling mungkin menghasilkan bayi yang sehat.

    Ini juga merupakan ide yang baik untuk mencari konseling prakonsepsi sebelum mencoba untuk hamil, dan sangat penting untuk mengikuti janji pranatal begitu Anda hamil. Banyak penyedia akan lebih sering melihat apa yang disebut pasien berisiko tinggi, yang membantu mengidentifikasi masalah potensial apa pun - dan kemudian mengobatinya 

    Melakukan apa yang Anda bisa untuk makan dengan baik, bergerak, tidur, dan mengelola stres semuanya membantu mendukung kehamilan dan proses melahirkan yang sehat, berapa pun usia Anda. "Jika Anda sehat dan baik-baik saja," kata Roshan, "Anda tidak perlu takut akan kehamilan."

    Baca juga: Meghan Markle Tidak Mengadakan Baby Shower untuk Menyambut Anak Kedua


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...