Bebe Rexha Berjuang dengan Bipolar, Sesuatu yang Harus Dihadapi Setiap Hari

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bebe Rexha berpose saat menghadiri acara MTV Video Music Awards di Prudential Center, Newark, New Jersey, 27 Agustus 2019. REUTERS/Caitlin Ochs

    Bebe Rexha berpose saat menghadiri acara MTV Video Music Awards di Prudential Center, Newark, New Jersey, 27 Agustus 2019. REUTERS/Caitlin Ochs

    TEMPO.CO, Jakarta - Bebe Rexha tidak takut untuk mengungkapkan pikirannya. Dan bintang pop itu menerapkan kejujuran dan sikap khasnya dalam album keduanya, Better Mistakes, yang dirilis Jumat, 7 Mei 2021.

    "Saya telah belajar bahwa Anda harus menjadi pemandu sorak Anda sendiri. Saya berharap saya mengetahuinya 10 tahun yang lalu," kata penyanyi nominasi Grammy, 31 tahun itu, seperti dilansir dari laman People. "Jika Anda tidak mencintai diri sendiri, siapa yang akan?"

    Di LP otobiografi, Rexha menyalurkan kepercayaan diri dan kerentanannya pada lagu-lagu tentang cinta, kehilangan, ketidakamanan, dan bahkan kesehatan mental. Pada 2019, penduduk asli New York ini mengungkapkan bahwa dia telah didiagnosis dengan gangguan bipolar, yang menyebabkan episode manik dan depresi.

    "Itu bagian dari diri saya yang selalu saya hadapi. Ini sulit," kata Rexha, yang mengelola kesehatan mentalnya dengan pengobatan dan "banyak terapi."

    ADVERTISEMENT

    Pembuka album Rexha, "Break My Heart Myself" yang berkolaborasi dengan Travis Barker, membahas hidupnya dengan gangguan bipolar, bahkan mengangguk ke perkiraan persentase orang Amerika yang terkena penyakit tersebut. "Kadang-kadang memasukkannya ke dalam lagu membuat saya normal. Itu hanya kebenaran saya," tambah Rexha.

    Organisasi Layanan Kesehatan Mental Didi Hirsch akan menghormati Rexha dan lainnya pada acara perdana "Kesehatan Mental adalah Pengalaman Kesehatan", yang disiarkan secara online gratis pada 26 Mei.

    Sepanjang ketenarannya yang perlahan membara, Rexha telah dikenal untuk mengungkapkan kebenarannya. Ketika dia mengungkapkan bahwa desainer tertentu menolak untuk mendandaninya dengan ukuran 8 untuk Grammy 2019 karena dia terlalu besar, Rexha mendapat banyak pujian untuk kepositifan tubuhnya seperti untuk musiknya. Dia telah menghadapi pengawasan atas sosoknya sebelumnya.

    Di awal karirnya, Rexha diberitahu, "Tidak ada yang suka seperti bintang pop gemuk," katanya. "Itu mengacaukan kepalaku, karena mereka membuatku percaya bahwa aku bukan apa-apa kecuali aku melihat dengan cara tertentu," katanya, menambahkan dia lebih percaya diri sekarang. "Sebelumnya saya tidak suka melihat foto karena ada sedikit lipatan kulit. Sekarang saya seperti, 'Kamu tidak bisa menjalani hidup seperti itu.' Aku punya kurva, aku punya pantat, dan itulah yang akan kamu dapatkan!"

    Melalui semua suka dan duka, Bebe Rexha bersandar pada orang tua dan saudara laki-lakinya, anjing penyelamatnya, Bear, dan pacar pembuat filmnya Keyan Safyari, yang pertama kali dikaitkan dengannya pada musim gugur lalu. "Saya berada di tempat yang lebih baik dalam hidup saya," katanya. "Saya merasa jauh lebih bebas dan damai."

    Baca juga: Bebe Rexha Pamer Jerawat dan Strech Mark, Ada Pesan Body Positivity


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...