5 Sebab Rambut Berminyak, Terlalu Sering Keramas Hingga Stres

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menunjukkan rambutnya. Freepik.com/Diana.Grytsku

    Ilustrasi wanita menunjukkan rambutnya. Freepik.com/Diana.Grytsku

    TEMPO.CO, Jakarta - Apakah rambut Anda rontok di akarnya? Apakah Anda terbangun dengan rambut berminyak? Apakah terus-menerus meraih sampo (atau sampo kering) untuk menata rambut? Ini menandakan bahwa Anda memiliki rambut berminya.

    Seperti halnya kulit Anda, ada beberapa faktor yang berkontribusi pada peningkatan produksi minyak di kulit kepala. Pada akhirnya, juga ada kemungkinan besar kombinasi dari faktor-faktor tertentu yang memicu produksi minyak berlebihan.

    Pertama terlalu bersemangat saat keramas akan mengupas kulit kepala dan membuatnya mengira itu kering dan tidak mengandung minyak alami. Ini, pada gilirannya, mendorong kelenjar sebaceous menjadi overdrive, yang kemudian membuat rambut Anda memproduksi lebih banyak minyak lebih cepat. Seperti yang Anda duga, lingkaran setan terus berlanjut dari sana.

    Dan mencuci berlebihan bisa datang dalam dua bentuk: Pertama, Anda terlalu sering mencuci dan, kedua, dengan sampo yang terlalu keras. Terlalu sering mencuci adalah hasil dari akar berminyak yang disebutkan di atas — tetapi bisa juga karena Anda berolahraga setiap hari, tinggal di lingkungan yang hangat di mana Anda lebih banyak berkeringat, atau hanya preferensi pribadi. Jika Anda membutuhkan lebih banyak wawasan tentang seberapa sering Anda harus keramas, lihat panduan lengkap kami untuk mencuci rambut.

    Menggunakan sampo yang terlalu keras biasanya disebabkan oleh fakta bahwa Anda menggunakan sulfat. Surfaktan kuat yang memberikan busa yang menarik secara sensoris dan perasaan bersih yang melengking — tapi jangan salah: Ada kemungkinan besar  merusak keseimbangan alami kulit kepala Anda dan berpotensi merusak mikrobioma kulit kepala Anda. Keduanya dapat memicu kulit kepala Anda menghasilkan lebih banyak minyak.

    Penumpukan produk dapat memengaruhi rambut Anda. "Ketika Anda memiliki produk, kotoran, dan minyak yang menumpuk di sekitar bukaan folikel Anda — di mana rambut Anda tumbuh — penumpukan di sekitar yang mulai perlahan-lahan mencekik akar rambut Anda, dan hal itu menyebabkan peradangan," ahli trikologi dan penata rambut terlatih Shab Reslan mengatakan kepada Mind Body Green.

    Selain itu, stres juga menyebabkan kulit kepala berminyak. "Folikel minyak di kulit kepala dikendalikan dengan cara yang mirip dengan folikel minyak di wajah kita dan area lain seperti leher, dada, dan punggung atas," kata dokter kulit bersertifikat Hadley King, MD. "Jadi, faktor-faktor seperti stres yang mungkin meningkatkan produksi minyak di wajah kita juga dapat meningkatkan produksi minyak di kulit kepala kita. "

    Jenis rambut juga juga lebih rentan terhadap minyak daripada yang lain. Terutama? Gelombang lurus atau lepas. Inilah alasannya: Seberapa kering atau berminyak suatu jenis rambut benar-benar ditentukan oleh seberapa cepat sebum dari kulit kepala Anda dapat mengalir ke ujung batang. Rambut keriting, dengan lekuk-lekuknya, membutuhkan waktu lebih lama.

    Merawat kulit kepala berminyak hanya akan berhasil jika Anda konsisten dari waktu ke waktu. Begini caranya:

    1. Cuci lebih jarang

    Kedengarannya kontraproduktif, ya, tetapi jika Anda kembali ke penyebab kulit kepala berminyak — Anda tahu bahwa mencuci berlebihan adalah faktor penyebab yang besar. Begitu sering Anda akan mendengar orang membahas bagaimana mereka "melatih kembali kulit kepala mereka" atau "menyeimbangkan rambut", dan biasanya inilah yang mereka lakukan.

    Lihat, ketika Anda membiarkan kulit kepala Anda hidup dengan minyak alami untuk sementara waktu, itu akan berhenti memberi sinyal pada pori-pori Anda bahwa mereka perlu bekerja ekstra. Tentu, ini mungkin membuat fase transisi yang canggung dan berminyak, tetapi sebagian besar ahli setuju ini membutuhkan waktu sekitar satu bulan, menurut bukti anekdot.

    Jadi yang terpenting adalah rajin memeriksa kulit kepala Anda. "Secara harfiah masuk ke sana, belah rambut Anda di berbagai titik di seluruh kepala Anda, dan lihat kulit kepala Anda: Apakah merah? Apakah ada serpihan? Apakah Anda melihat penumpukan minyak? Jadikan ini kebiasaan," kata Reslan. "Intinya adalah Anda hanya perlu memperhatikannya. Orang-orang tidak cukup melakukan ini." Aturan yang baik adalah jika rambut Anda merah dan nyeri, itu pertanda sudah waktunya untuk dicuci.

    2. Gunakan sarung bantal sutra

    Aksesori tidur sutra seperti sarung bantal, penutup kepala, dan syal bisa dibilang ajaib. "Tidur dengan sarung bantal sutra atau satin, jilbab, atau topi, yang memungkinkan rambut meluncur saat Anda bergerak-gerak. Sutra dan satin mencegah gesekan, dan kain halus ini membantu mempertahankan minyak alami rambut, "kata penata rambut Miko Branch, salah satu pendiri merek perawatan rambut Miss Jessie's Original.

    3. Ubah produk Anda

    Rambut berminyak Anda mungkin dapat ditelusuri kembali ke produk gaya dan perawatan Anda. Pertama, hindari silikon sebaik mungkin. Silikon adalah golongan bahan yang besar — beberapa lebih mengkhawatirkan, beberapa kurang — dan muncul di banyak produk. Atau Anda dapat menggunakan beberapa bahan alami yang sudah dikenal bisa membantu rambut dan kulit kepala berminyak.

    Seperti witch hazel sangat populer bagi mereka yang rentan berjerawat dan berminyak. Dan untuk rambut dan kulit kepala, produk ini juga menakjubkan. Sifat astringen Witch hazel sangat bagus untuk mengurangi minyak, karena cairannya memiliki sifat anti-inflamasi dan pengendali sebum. Selain itu, ini dapat membantu mengatasi penumpukan apa pun yang mungkin Anda miliki.

    Tea Tree bersifat anti-inflamasi, serta memiliki beberapa sifat membersihkan (Inilah sebabnya mengapa ini merupakan tambahan umum untuk mencuci bagi mereka yang berjerawat atau kulit yang rawan minyak.

    Pilihan lainnya adalah asam salisilat, asam beta-hidroksi yang membantu menghilangkan minyak berlebih dan sel-sel mati dari permukaan kulitIni adalah bahan yang bagus untuk digunakan jika Anda menderita kulit kepala berminyak atau ketombe. Asam salisilat membantu memutus sambungan yang menahan sel-sel mati ke permukaan kulit. Dengan cara ini, dapat membantu memperbaiki pengelupasan kulit kepala. Namun, hindari asam salisilat jika Anda memiliki kulit kepala yang kering atau sensitif. Dalam kasus ini, dapat menyebabkan lebih banyak iritasi.

    Berkat sifat asamnya, tonik alami dari cuka sari apel untuk semuanya dapat membantu menyeimbangkan skala, membawa pH kembali ke tingkat dasarnya. Ini, pada gilirannya, membantu mengelola produksi minyak. Selain itu, tambahkan lidah buaya dapat membantu melembabkan, menenangkan, dan menyeimbangkan kulit kepala. Bonus lain, jika kulit kepala Anda yang berminyak disertai dengan ketombe, ada baiknya juga: Dalam sebuah penelitian, partisipan yang mengoleskan lidah buaya ke kulit kepala melihat penurunan gejala yang signifikan, yaitu kulit bersisik dan gatal. Menurut badan penelitian lain, sifat antibakteri dan antijamur tanaman membantu mencegah dan mengobati ketombe sama sekali.

    Baca juga: Dokter Ungkap Alasan Rambut Hanya Tumbuh Sampai Panjang Tertentu Lalu Berhenti


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar TNI-Polri yang Pernah Menjabat sebagai Plt Gubernur

    Penunjukan anggota TNI-Polri menjadi Plt Gubernur sudah sempat terjadi beberapa kali. Penunjukan itu diputuskan oleh Mendagri saat itu, Tjahjo Kumolo.