Kulit Gatal di Malam Hari, Penyebabnya dari Masalah Kulit hingga Stres

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur bermasalah. Freepik.com/Jcomp

    Ilustrasi wanita tidur bermasalah. Freepik.com/Jcomp

    TEMPO.CO, Jakarta - Selain pasangan yang mendengkur, hewan peliharaan yang menggangu tidur, gangguan lainnya dapat berasal dari kulit yang gatal. Pruritus nokturnal adalah istilah yang digunakan dokter untuk menggambarkan kulit gatal di malam hari.

    "Ini umum terjadi pada orang dengan kondisi dermatologis, seperti psoriasis dan eksim; namun, banyak orang mengalaminya tanpa gangguan kulit yang menyertai," kata Zain Husain, seorang dokter kulit yang berpraktik di New Jersey Dermatology & Aesthetics Center, seperti dilansir dari laman Shape.

    Kulit gatal dapat menyerang pada setiap tahap siklus alami tidur / bangun tubuh Anda, tetapi kemungkinan besar terjadi ketika Anda berbaring di tempat tidur tepat sebelum Anda tertidur. Lantas, kenapa kulitmu begitu gatal di malam hari?

    Tidak sepenuhnya jelas mengapa pruritus nokturnal melakukan pekerjaannya pada waktu yang paling tidak nyaman, tetapi dokter memiliki beberapa teori. "Ada banyak perubahan fisiologis yang terjadi di tubuh Anda di malam hari, termasuk perubahan termoregulasi, fungsi pelindung kulit, dan keseimbangan cairan," kata Donna Hart, dokter kulit di Westlake Dermatology di Austin, Texas.

    ADVERTISEMENT

    Sebagai permulaan, tubuh Anda mengatur suhu intinya menjadi paling rendah di malam hari. Ini dilakukan dengan meningkatkan aliran darah ke kulit, yang memungkinkan panas di tubuh Anda menghilang, kata Dr. Hart. Peningkatan sementara suhu tubuh ini mungkin berhubungan dengan sensasi gatal yang meningkat. Kemampuan kulit Anda untuk mempertahankan kelembapan juga paling rendah di malam hari. Kekeringan berikutnya tidak hanya dapat menyebabkan kulit gatal, tetapi pelindung kulit yang rusak memudahkan zat pemicu gatal (dikenal sebagai pruritogen) untuk menyebabkan drama, kata Dr. Hart.

    Zat-zat ini diproduksi oleh sel Anda karena berbagai alasan, seperti mengelola peradangan (yang paling terkenal adalah histamin, yang dipompa sistem kekebalan Anda selama reaksi alergi), dan dapat dipicu oleh lingkungan Anda juga (cuaca, gigitan serangga). Setelah zat dilepaskan, zat tersebut mengikat reseptor spesifik yang mengaktifkan ujung saraf di kulit, memicu kulit gatal di malam hari - dan terus terang kapan saja.

    Sebagai tambahan, tingkat kortikosteroid anti-inflamasi tubuh diturunkan di malam hari, sementara hormon dan sitokin pemicu gatal tertentu (protein yang bertindak sebagai pembawa sinyal kecil) dilepaskan dalam jumlah yang lebih tinggi - satu-dua pukulan yang dapat membuat sensasi. rasa gatal yang jauh lebih terlihat.

    Lalu ada komponen psikologis: "Kami memiliki lebih sedikit gangguan saat berbaring di penghujung hari, membuat kami lebih sadar akan rasa gatal yang mungkin kami rasakan," kata Joel Schlessinger, M.D., seorang ahli bedah kosmetik yang berbasis di Omaha.

    Ada hubungan yang kuat antara masalah psikologis (stres, kecemasan, dan depresi) dan pruritus nokturnal dan gatal di malam hari, meskipun tidak jelas bagaimana yang satu mengarah ke yang lain, kata Dr. Hart. Salah satu teori adalah bahwa drama psikologis dapat meningkatkan respons tubuh melawan-atau-lari, membanjiri tubuh dengan hormon (seperti kortisol dan adrenalin) dan mengaktifkan sistem kekebalan (histamin isyarat) sebagai perlindungan.

    Ketika stres terjadi dalam dosis kecil, pelepasan kortisol tubuh memiliki efek anti-inflamasi yang dapat menghilangkan rasa gatal akibat stres yang disebabkan oleh kelebihan histamin. Tetapi stres dan kecemasan kronis dapat mengganggu kemampuan tubuh Anda untuk menghasilkan cukup kortisol untuk mengisi kekosongan (tubuh Anda menjadi peka terhadap kortisol setelah beberapa saat), kata Dr.Hart, dan inilah yang mungkin membuat kulit gatal di malam hari lebih intens saat Anda selalu stres.

    Kemungkinan lain: Karena kulit kita adalah jalur langsung ke saraf kita, dan ujung saraf kita mengalami overdrive selama stres psikologis, ini juga dapat menyebabkan rasa gatal yang hebat, kata Michele Green, M.D., dokter kulit yang berbasis di New York. Siklus kurang tidur dan rasa gatal (kejam) dapat terjadi, karena siklus tidur yang rusak dapat mengganggu pengaturan hormon yang diperlukan untuk menjaga pruritus nokturnal, menghasilkan efek tak terduga yang pada akhirnya memicu kulit gatal di hanya malam hari.

    Jelas, kondisi kulit yang mendasari, seperti eksim, psoriasis, atau gatal-gatal, dapat menyebabkan rasa gatal yang berlebihan di malam hari. Ada juga kondisi non-dermatologis yang dapat menyebabkan kulit gatal di malam hari, seperti sindrom kaki gelisah (yang bisa menjadi penyebab kaki gatal di malam hari), diabetes, masalah tiroid, serta gangguan ginjal, dan kanker di sisi spektrum yang lebih serius (meskipun jarang).

    "Kondisi ini bisa memicu ketidakseimbangan hormon, respons autoimun, atau respons sensorik yang mengakibatkan kulit gatal di malam hari," kata Dr. Green. Selain kulit gatal di malam hari, Anda mungkin mengalami gejala mengganggu lainnya termasuk keringat malam, sembelit, kaki kesemutan, penambahan berat badan, kulit kering, pusing, dan kelelahan.

    "Jika Anda tidak menderita kondisi mendasar yang menyebabkan kulit gatal di malam hari, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk meredakan sensasi tanpa benar-benar menggaruk," kata Dr. Schlessinger. Misalnya dengan menggunakan losion (bebas pewangi) sepanjang hari dan tepat sebelum tidur, dapat menjaga kulit Anda dari kekeringan. Sementara itu, suplemen melatonin, dapat membantu menjaga siklus tidur Anda tetap berjalan (dan Anda tertidur melalui sensasi gatal), tambahnya.

    Dan hindari mandi air panas, karena panas sebenarnya dapat memicu pelepasan histamin dan memperburuk rasa gatal di malam hari. Menjaga kulit Anda sedingin mungkin di malam hari juga dapat menekan keinginan untuk gatal, kata Dr.Green.

    Terakhir, steroid topikal, seperti krim hidrokortison yang dijual bebas, dapat berguna dalam memutus siklus gatal-gatal — begitu juga dengan antihistamin, seperti Benadryl. "Antihistamin memblokir pelepasan histamin, respons alami tubuh Anda terhadap peradangan, sehingga menenangkan rasa gatal," kata Dr. Husain.

    Jika kulit Anda yang gatal di malam hari menyebabkan Anda kurang tidur atau bertahan lebih lama dari beberapa minggu, para ahli merekomendasikan untuk memeriksakan diri ke dokter Anda - terutama jika Anda juga melihat gejala yang tidak biasa lainnya. "Dokter Anda dapat mengesampingkan kondisi apa pun yang berkontribusi pada pruritus nokturnal Anda atau merujuk Anda ke spesialis, seperti dokter kulit, untuk mencari pengobatan," kata Dr. Husain.

    Baca juga: Menangis Baik untuk Meredakan Stres, Tapi Ada Efeknya untuk Kulit


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...