4 Kesalahan yang Harus Dihindari saat Olahraga di Trampolin

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita olahraga di atas trampolin. Freepik.com/Cookie__studio

    Wanita olahraga di atas trampolin. Freepik.com/Cookie__studio

    TEMPO.CO, Jakarta - Trampoline workout atau berolahaga di atas trampolin sedang digemari. Dengan gerakan melompat di atas trampolin memberikan manfaat kardiovaskular dan kekuatan. Tentu Anda harus melakukannya dengan benar. 

    “Menggunakan trampolin sebagai peralatan kebugaran bisa sedikit mengintimidasi, terutama bila Anda merasa ingin melompat ke atasnya dengan cara yang sama seperti yang Anda lakukan di halaman belakang rumah tetangga,” kata Colette Dong, salah satu pendiri The Ness, studio kebugaran butik di New York, Amerika Serikat. Dia mencatat bahwa dia melihat sejumlah kesalahan umum di kelas trampolinnya, yang semuanya mudah diperbaiki dengan beberapa penyesuaian sederhana.

    Berikut ini beberapa kesalahan yang sering dilakukan saat olahraga dengan trampolin

    1. Melompat ke atas, bukan ke bawah

    Meskipun melontarkan tubuh Anda ke udara bisa sangat menyenangkan, itu bukanlah cara terbaik untuk melatih otot Anda. “Anda tidak ingin melompat-lompat — Anda benar-benar ingin melompat ke bawah dan tetap benar-benar rendah,” kata Dong, seperti dilansir dari laman Well and Good. "Di situlah kami akan mendapatkan semua upaya dan aktivasi kami." Jenis pantulan ini memaksa Anda untuk melatih otot inti, bokong, dan tubuh bagian bawah, sehingga Anda dapat memperkuat ketiga area secara bersamaan.

    ADVERTISEMENT

    2. Melompat di atas jari-jari kaki Anda

    Ketika sampai pada bentuk lompatan yang tepat, kekuatan Anda harus datang melalui tumit Anda. “Kami tidak ingin terlalu berlebihan, karena hal itu akan meningkatkan berat badan kami ke depan dan menyebabkan lebih banyak ketidakstabilan pada trampolin yang sudah tidak stabil,” kata Dong. Sebagai gantinya, dia merekomendasikan untuk menekan trampolin untuk melakukan squat, mengencangkan paha belakang dan bokong, lalu menekan tumit Anda. “Ini akan membuat Anda lebih membumi dan lebih stabil,” katanya.

    3. Mengencangkan fleksor pinggul Anda

    Memantul seharusnya menyenangkan, jadi Anda ingin melepaskannya — terutama dalam gerakan yang lebih menantang. “Kesalahan lain yang saya perhatikan adalah banyak ketegangan dan cengkeraman pada fleksor pinggul saat Anda bergerak seperti berlari, berlutut, dan menendang,” kata Dong. “Cara yang benar untuk melakukannya adalah dengan menjaga panggul Anda tetap bagus dan netral, tarik melalui perut bagian bawah, jaga kaki Anda sedikit lebih rendah, dan terus pikirkan tentang sendok di perut bagian bawah Anda.” Ini akan membantu tubuh bagian atas tetap rileks dan memungkinkan Anda mengaktifkan tubuh bagian bawah dengan menggunakan inti tubuh.

    4. Bersandar terlalu jauh ke depan

    Anda tahu bagaimana para profesional selalu menyuruh Anda untuk melibatkan inti Anda di meja Anda demi postur tubuh yang lebih baik? Nah, prinsip yang sama berlaku saat Anda berada di trampolin. “Hal salah lain yang saya lihat adalah orang-orang melempar tubuh terlalu jauh ke depan,” kata Dong. “Anda ingin dalam posisi jongkok, tetapi Anda tidak ingin terlalu jauh ke depan dengan punggung rata.” Untuk mencegah hal ini, angkat melalui perut bagian bawah dan fokuslah untuk menarik lutut ke dada alih-alih mengangkat dada ke lutut. “Itu akan menghemat banyak sakit punggung di masa depan,” kata Dong. Selamat memantul!

    Baca juga: Bakar Kalori dan Bermain dengan 6 Gerakan di Atas Trampolin


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?