Meghan Markle Bahas Perjuangan Sehari-hari dengan Aktivis Remaja Perempuan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meghan Markle tampil dalam CNN Heroes: An All-Star Tribute pada Minggu, 13 Desemver 2020. (Instagram/@cnnheroes)

    Meghan Markle tampil dalam CNN Heroes: An All-Star Tribute pada Minggu, 13 Desemver 2020. (Instagram/@cnnheroes)

    TEMPO.CO, Jakarta - Meghan Markle baru-baru ini mengadakan diskusi dengan gadis-gadis muda yang memberikan pengaruh di sekolah dan komunitas mereka. Pertemuan virtual, yang berlangsung awal bulan ini antara Duchess of Sussex, Girls Inc. dan National Women's Law Center, memberi Meghan kesempatan untuk mendengar langsung dari remaja perempuan tentang pengalaman dan cerita mereka, dan untuk berkumpul bersama untuk menghormati dan berefleksi tentang sejarah panjang pembuat perubahan wanita.

    "The Duchess percaya suara anak perempuan dapat dan harus didengar, dan melalui Archewell dia berfokus untuk menyediakan platform, alat, dan forum untuk membantu menentukan jalan ke depan dan terus memberikan dampak," menurut situs resmi Meghan dan Organisasi nirlaba Pangeran Harry, Archewell, seperti dilansir dari laman People.

    Meghan, yang sedang menanti kelahiran seorang bayi perempuan musim panas ini, mendengar dari kelompok kuat berusia 13-18 tahun - gadis kulit berwarna - yang membuat perbedaan di komunitas mereka dalam hal pendidikan, keadilan sosial, dan kesehatan serta kesejahteraan.

    "Kelompok itu berbicara tentang perjuangan sehari-hari selama COVID-19, termasuk kehilangan identitas dan isolasi, dan masalah kesehatan mental yang lebih besar, bias dan ketidakadilan rasial, dan banyak lagi. Ketika ditanya alat apa yang dibutuhkan anak perempuan untuk berkembang di tahun depan, benang merah muncul. : pengakuan, dukungan, empati, dan sumber daya," lanjut situs tersebut.

    ADVERTISEMENT

    Meghan juga merefleksikan dampak dari para wanita pelopor sepanjang sejarah, meminta para gadis tersebut untuk membagikan sosok wanita mana yang telah menginspirasi mereka. "Jawaban mereka termasuk aktivis hak sipil Amerika Fannie Lou Hamer, serta Kala Bagai, salah satu wanita Asia Selatan pertama yang berimigrasi ke Amerika Serikat pada awal abad ke-20, yang dikenal banyak orang di komunitas California sebagai 'Mother India',"menurut Archewell.

    Meghan dan Harry sebelumnya berbagi inspirasi di balik nama yayasan mereka. "Sebelum SussexRoyal muncul gagasan 'arche' - kata Yunani yang berarti 'sumber tindakan.' Kami menghubungkan konsep ini untuk organisasi amal yang ingin kami bangun suatu hari nanti, dan itu menjadi inspirasi bagi nama putra kami. Untuk melakukan sesuatu yang berarti, melakukan sesuatu yang penting. Archewell adalah nama yang menggabungkan kata kuno untuk kekuatan dan tindakan, dan lainnya yang membangkitkan sumber daya dalam yang harus kita gunakan masing-masing," ujar pasangan itu,

    Mengingat pergolakan besar-besaran dari pandemi COVID-19 dan gerakan keadilan rasial, Meghan Markle dan Pangeran Harry telah memfokuskan kembali upaya mereka selama setahun terakhir. "Tidak ada yang bisa memperkirakan dunia akan terbalik," kata seorang sumber sebelumnya kepada People. "Seperti banyak orang lain, mereka telah tergerak untuk mendukung tanggapan COVID-19 dan Black Lives Matter."

    Baca juga: Kehamilan jadi Alasan Meghan Markle Tak Hadir pada Pemakaman Pangeran Philip


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?