Berteman Usai Putus Cinta, Ini 7 Hal yang Harus Dilakukan dengan Mantan Pacar

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Shutterstock

    Ilustrasi pasangan. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Tidak dapat disangkal bahwa putus cinta sangat menyakitkan, terutama jika Anda enggan mengakhiri hubungan. Anda mungkin merasa kesepian dan patah hati setelah berpisah dengan cinta dalam hidup Anda. Untuk tetap berhubungan baik dengan mantan pasangan, Anda mungkin ingin tetap berteman setelah mengakhiri hubungan.

    Sejujurnya, jika Anda berteman sebelum mulai berkencan, ada kemungkinan Anda dan mantan pacar tetap berteman. Ini karena Anda memiliki kesamaan yang memegang dasar persahabatan Anda tanpa perasaan romantis satu sama lain. Ini bisa lebih mudah jika Anda dan mantan pasangan memiliki teman yang sama karena mereka dapat membantu Anda dalam transisi ke fase baru tanpa merasa canggung. Mereka mungkin juga menghibur Anda saat dibutuhkan dan membantu Anda mengatasi gangguan emosional.

    Namun selain itu, ada kalanya Anda mungkin sering bertanya-tanya apa aturan yang harus diikuti ketika Anda memutuskan untuk tetap berteman dengan mantan pasangan. Nah, dalam hal ini Anda perlu mengingat beberapa hal seperti dilansir dari laman Boldsky berikut ini.

    Hal-hal yang harus diperhatikan jika berteman dengan mantan pacar

    1. Saling Memberi Waktu
    Jika Anda berpikir bahwa Anda dan mantan pacar akan langsung menjadi teman setelah putus, Anda mungkin salah. Anda harus membiarkan ada beberapa ruang untuk perpisahan. Penting bagi Anda dan mantan pasangan untuk menerima kenyataan bahwa tidak ada hubungan romantis di antara Anda berdua. Hal lain mungkin akan berubah secara tidak terduga. Anda mungkin akhirnya merusak kesempatan berteman.

    2. Saling Jujur
    Salah satu hal yang membuat persahabatan semakin kuat adalah kejujuran. Ini tidak berarti bahwa seseorang hanya perlu jujur dalam hal hubungan. Anda juga harus jujur tentang perasaan dan emosi Anda. Jika Anda merasa sedih tentang perpisahan Anda, beri tahu mantan pasangan Anda hal yang sama. Anda tidak harus berpura-pura baik-baik saja sementara Anda tidak.

    3. Ciptakan Batasan yang Sehat
    Jika Anda memutuskan untuk berteman setelah putus, penting bagi Anda untuk membuat batasan yang sehat. Ini akan memungkinkan Anda mengetahui bagaimana Anda akan bertransisi dari pasangan menjadi teman, hal-hal yang akan Anda bagi satu sama lain atau jenis persamaan yang akan Anda alami. Ini karena Anda tidak harus menjadi teman baik atau berbagi setiap detail.

    4. Saling Menghormati Kehidupan Pribadi
    Setelah Anda tidak terlibat asmara, penting bagi Anda untuk menjauh dari kehidupan pribadi masing-masing. Anda perlu menghormati ruang pribadi dan kehidupan satu sama lain. Mengganggu dan mencoba mengganggu privasi dapat memperburuk keadaan. Hanya karena dia berpacaran dengan orang lain atau akan menikah, tidak berarti Anda akan pergi dan membuat keributan.

    5. Jangan Posesif
    Mari kita jelaskan ini, menjadi posesif tidak pernah merupakan hal yang sehat dalam hubungan apa pun. Sekarang setelah Anda putus dan memutuskan untuk berteman, tidak ada gunanya bersikap posesif. Mantan pasangan Anda mungkin berkencan dengan orang lain dan itu seharusnya tidak mengganggu Anda. Selain itu, Anda tidak dapat meminta mantan pasangan Anda untuk berhenti bertemu seseorang hanya karena Anda tidak dapat melihatnya dengan orang lain

    6. Hindari Memainkan Permainan Menyalahkan
    Memainkan permainan menyalahkan setelah Anda mengakhiri hubungan Anda bukanlah hal yang bijak untuk dilakukan. Hanya karena Anda terluka dan tidak dapat melanjutkan, bukan berarti Anda akan menyalahkan mantan pacar Anda sepenuhnya. Anda perlu menerima kenyataan bahwa ada hal-hal yang tidak berhasil antara Anda dan mantan pacar dan oleh karena itu, Anda tidak lagi terlibat asmara. Permainan menyalahkan akan merusak persahabatan Anda.

    7. Buatlah Awal yang Baru
    Terakhir tapi tidak kalah pentingnya; Anda perlu membuat awal yang baru. Hindari membawa topik sentimental yang Anda diskusikan dengan mantan pasangan Anda saat Anda bersama. Anda perlu membina ikatan baru bersama sambil menjaga perasaan romantis Anda terhadap satu sama lain. Dengan cara ini Anda akan bisa memiliki ikatan pertemanan yang baik dengan mantan pasangan Anda.

    Menjadi teman setelah putus cinta bisa jadi hal yang sulit. Daripada melakukan hal-hal yang dapat menyebabkan hubungan atau komplikasi lebih lanjut di antara Anda berdua, lebih baik Anda menangani situasi ini dengan cara yang matang. Selain itu, Anda tidak perlu berusaha keras untuk menjadi sahabat terbaik. Jadilah orang yang dewasa, terimalah bahwa Anda tidak lagi bersama dan hormati martabat satu sama lain.

    Baca juga: 9 Tanda Teman Dekat Mencoba Bersaing dengan Anda


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H