3 Diet yang Efektif Menurunkan Berat Badan, Tapi Buruk untuk Kesehatan Jantung

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi diet keto (pixabay.com)

    Ilustrasi diet keto (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa jenis diet dinilai ampuh untuk menurunkan berat badan, tapi bukan berarti itu baik untuk kesehatan jantung. Pola makan dan kebiasaan gaya hidup sangat penting untuk menjaga kesehatan jantung dan kardiovaskular. 

    Dilansir dari eatthis.com, Jumat, 23 April 2021, Elizabeth Klodas, ahli jantung dan pendiri StepOneFoods, membahas tiga diet penurunan berat badan populer yang dapat merusak kesehatan jantung. Jadi, jika ingin menurunkan berat badan sekaligus ingin menjaga kesehatan jantung, hindari tiga diet berikut ini. 

    1. Diet keto

    Banyak yang menghindari karbohidrat untuk menurunkan berat badan. Dalam diet keto, lemak dipilih sebagai pengganti sumber energi.  

    ADVERTISEMENT

    Diet keto, dan bahkan diet paleo dan Atkins, termasuk dalam kategori diet yang sama, menurut Klodas. Diet ini tinggi protein dan lemak hewani tetapi rendah karbohidrat.

    Ada beberapa hal yang menjadi perhatian di sini dengan jenis diet ini. Pertama, diet rendah karbohidrat telah terbukti merusak fungsi vaskular, yang berarti arteri tidak dapat melebar dengan baik, sehingga aliran darah ke jantung tidak mencukupi, kata ahli jantung tersebut.

    Selain itu, konsumsi rutin makanan yang tinggi lemak jenuh (seperti bacon, mentega, dan keju) dapat menyebabkan kadar kolesterol LDL (berbahaya) yang tinggi yang dapat meningkatkan risiko kejadian jantung.

    "Saya telah melihat peningkatan LDL yang sangat besar pada pasien yang mengikuti keto," katanya. Dia menambahkan bahwa beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa mereka yang mengikuti diet keto mengalami peningkatan rata-rata 35 persen dalam kadar LDL mereka.

    "Tidak semua orang memiliki tanggapan ini," tambahnya. "Tetapi jika Anda menjalani diet ini, Anda harus menjalani tes kolesterol."

    Baca juga: Makan Cokelat Bisa Membantu Menurunkan Berat Badan, Asal Tahu Triknya

    2 Diet medifast

    Diet Medifast telah ada sejak tahun 80-an. Meskipun diet rendah lemak ini diketahui membantu menurunkan berat badan dengan cepat, ini mungkin tidak baik untuk jantung. Diet pembatasan kalori ini disukai untuk orang-orang yang perlu menurunkan banyak berat badan dan tidak punya waktu untuk memasak atau menyiapkan makanan mereka sendiri.

    Makanan pengganti yang disediakan haruslah sesuai dengan prinsip yaitu memiliki 5-7 ons sumber protein tanpa lemak, tiga porsi sayur dan dua porsi lemak baik.

    Meskipun ini mungkin terdengar menarik bagi banyak orang, Klodas memperingatkan bahwa makanan dan camilan sepanjang hari dapat menyebabkan mengonsumsi protein tiga kali lipat dari jumlah yang disarankan. Belum lagi, makanannya banyak diproses.

    "Makanan medifast lebih bersifat kimiawi daripada makanan dengan tingkat fortifikasi yang tinggi," katanya, seraya menambahkan bahwa makanan tersebut juga tidak berkelanjutan. "Perubahan pola makan yang drastis mungkin baik untuk awal penurunan berat badan, tetapi kekurangan dan keinginan tetap ada. Hampir setiap pasien yang pernah saya lihat yang telah mencoba perubahan pola makan yang drastis seperti ini kembali ke berat badan semula."

    Disebut sebagai "diet yo-yo," fluktuasi berat badan yang signifikan dapat menggandakan risiko penyakit jantung, kata Klodas.

    3. Nutrisystem

    Mirip dengan diet Medifast, diet Nutrisystem sebagian besar terdiri dari makanan yang sudah dikemas dan dibekukan. Klodas mengatakan profil bahan dari banyak makanan kemasan Nutrisystem sarat dengan aditif, pengawet, dan perasa buatan.

    "Ada lebih banyak hal untuk kesehatan daripada hanya menurunkan berat badan," katanya. "Bukan hanya kuantitas makanan yang penting - kualitas juga sangat penting."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...