Selain Hindari Stres, Ini Tips Cepat Hamil Menurut Ahli dan Sains

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ibu hamil. (Unsplash/Suhyeon Choi)

    Ilustrasi ibu hamil. (Unsplash/Suhyeon Choi)

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada cara untuk meningkatkan peluang Anda untuk hamil dengan cepat. Namun ada mitos yang beredar tentang konsepsi yang tidak membantu Anda, jadi sulit untuk mengetahui apa yang benar. Para ahli membagikan apa yang harus diketahui orang tua yang penuh harapan tentang hamil dengan cepat - dan apa yang harus dilakukan jika itu tidak terjadi secepat yang Anda harapkan. 

    Sebelumnya Anda harus memahami tentang siklus Anda, yang dimulai lagi setiap kali Anda mendapatkan menstruasi. Panjang siklus bervariasi dari orang ke orang, tetapi ovulasi - momen ketika sel telur matang dilepaskan dari ovarium dan bergerak ke bawah tuba falopi menuju rahim tempat ia dapat dibuahi, dan dengan demikian waktu paling subur Anda dalam sebulan - biasanya terjadi sekitar 14 hari sebelum periode berikutnya. Dengan engetahui siklus Anda dengan baik pasti dapat membantu Anda menentukan hari-hari Anda akan paling subur.

    "Ketika seseorang memiliki siklus 28 hari, mereka berovulasi sekitar hari ke-14. Saya memberitahu mereka untuk berhubungan seks pada hari ke 10, 12, dan 14. Ketika seseorang mengalami menstruasi yang teratur, [mereka hampir selalu] berovulasi," kata Zaher Merhi, MD, ahli endokrin reproduksi dan pendiri Rejuvenating Fertility, seperti dilansir dari laman Shape.

    Berikut ini tips untuk cepat hamil

    1. Jangan berlebihan melacak ovulasi

    ADVERTISEMENT

    Jika siklus Anda cenderung cukup teratur, Anda tidak perlu mengunduh setiap aplikasi pelacakan kesuburan atau berbelanja secara royal untuk tes ovulasi atau kesuburan. Tentu, itu dapat membantu Anda mengidentifikasi saat Anda berovulasi, tetapi juga dapat membuat Anda stres, terutama jika Anda mencoba beberapa metode pelacakan sekaligus.

    "Aplikasi, peralatan ovulasi, dan suhu tubuh basal dapat membantu selama beberapa bulan untuk memastikan bahwa seorang wanita mengalami ovulasi," kata James Nodler, M.D., ahli endokrinologi reproduksi di CCRM Fertility Houston.

    Plus, alat ovulasi mungkin tidak bekerja untuk setiap orang, kata Dr. Merhi. Misalnya, jika diambil dengan benar, tes ovulasi kira-kira 99 persen akurat dalam mendeteksi lonjakan hormon luteinizing (LH), yang memicu ovulasi 24-48 jam kemudian. Namun, tes ini tidak dapat memastikan apakah ovulasi benar-benar terjadi atau tidak. Mungkin saja terjadi lonjakan LH tanpa melepaskan telur, menurut American Pregnancy Association.

    2. Jangan terpaku pada posisi tertentu

    Ketika tiba saatnya untuk benar-benar berusaha membuat bayi, jangan berpikir terlalu keras untuk mengambil posisi tertentu. "Tidak banyak data tentang posisi seksual tertentu yang meningkatkan kesuburan," kata Dr. Nodler.

    Dan mengenai gagasan kuno bahwa Anda harus berbaring dengan kaki terangkat untuk membantu sperma mencapai sel telur? Yah, tidak ada dasar nyata untuk itu juga. "Tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa ini relevan," kata Dr. Merhi.

    3. Kurangi stres

    Jika Anda mencoba untuk hamil, seseorang mungkin mengatakan kepada Anda untuk "santai saja dan itu akan terjadi." Ini bisa menjadi nasihat yang sangat menjengkelkan, tetapi ada benarnya juga, menurut Dr. Merhi. "Banyak ahli mengatakan 'stres tidak penting', tetapi saya dengan hormat tidak setuju. Kami tahu bahwa stres meningkatkan kadar kortisol Anda, dan ketika itu terjadi, tubuh menjadi rusak dan ovulasi mulai tidak teratur dan implantasi kecil kemungkinannya," ujarnya. 

    4. Kecemasan Mempengaruhi Kesuburan Anda

    Mempercayai nasihat dokter Anda adalah salah satu cara untuk menurunkan stres itu, tambahnya. Dr. Merhi juga merekomendasikan untuk tidur yang cukup, bermeditasi, berlatih yoga, dan, jika memungkinkan, mengurangi jam kerja Anda. Meskipun tidak ada konsensus bahwa stres memainkan peran utama dalam membantu Anda cepat hamil, penelitian telah menemukan hubungan antara stres dan penundaan pembuahan.

    Kuncinya adalah menemukan sesuatu yang membantu Anda rileks ... meskipun itu melibatkan zonasi di depan reality TV. "Membaca buku atau berbelanja mungkin merupakan metode yang baik untuk mengurangi stres," kata Dr. Nodler. "Apa pun yang berhasil untuk seseorang itu bagus."

    5. Pertimbangkan akupunktur.

    "Saya telah menemukan bahwa akupunktur sangat efektif dalam mengurangi stres dan memusatkan pasien," kata Dr. Nodler. "Beberapa penelitian menunjukkan bahwa akupunktur dapat meningkatkan kesuburan dan membantu pertumbuhan lapisan rahim juga."

    Dr. Merhi setuju, dengan mengatakan: "Bahkan jika orang tidak percaya akupunktur memiliki dampak langsung pada kesuburan, saya sangat yakin akupunktur dapat membantu. Saya telah mencobanya, dan saya dapat memberi tahu Anda: Anda merasa berbeda setelah akupunktur."

    6. Tingkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan

    "Diet dan olahraga dapat berdampak besar [pada kesuburan]," kata Dr. Nodler. "Pada semua wanita, diet tinggi sayuran dan rendah lemak jenuh serta makanan olahan dapat bermanfaat untuk mencapai kehamilan yang sehat."

    Kesehatan umum itu penting, tetapi mendapatkan berat badan dalam kisaran yang sehat juga penting. "Pada wanita dengan PCOS, menurunkan berat badan memungkinkan mereka untuk mulai berovulasi dan terkadang hanya itu yang dibutuhkan untuk mencapai kehamilan," kata Dr. Nodler. "Olahraga juga bisa bermanfaat dalam membantu wanita menurunkan berat badan dan mencapai kehamilan. Namun, terlalu banyak olahraga dan kekurangan berat badan bisa menjadi alasan lain mengapa wanita tidak berovulasi dan mungkin lebih sulit hamil."

    7. Tapi, ini tidak semua tentang berat badan.

    Jika berat badan Anda berada dalam kisaran yang sehat itu, jangan anggap ini sebagai izin untuk mengabaikan kebiasaan makan yang sehat. Ingat: Kebiasaan makan Anda dapat memengaruhi kesehatan Anda secara keseluruhan - dan, berdasarkan itu, kesuburan - dengan cara yang tidak selalu dapat tercermin dalam skala. Sebuah studi tahun 2018 menunjukkan bahwa makan terlalu banyak makanan cepat saji dan terlalu sedikit buah segar dapat mempersulit seseorang untuk hamil, dan tinjauan Harvard terhadap studi yang diterbitkan sebelumnya menunjukkan adanya hubungan antara diet dan kesuburan juga.

    8. Pikirkan juga tentang kesehatan pasangan Anda.

    Itu penting! Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa terjadi penurunan jumlah sperma pada orang-orang yang tinggal di negara dengan tingkat obesitas yang tinggi, merokok, pola makan yang buruk, paparan yang berselisih tentang endokrin lingkungan, dan radiasi dari ponsel, yang semuanya dapat memengaruhi kesehatan sperma. Namun penelitian  jugamenunjukkan bahwa pola makan yang ditandai dengan asupan tinggi buah-buahan, sayuran, biji-bijian, ikan, dan rendahnya asupan daging dikaitkan dengan kualitas semen yang lebih baik.

    9. Anda tidak perubahan gaya hidup

    Meskipun memperbaiki pola makan dan berolahraga secara teratur dapat membantu, mengubah hidup Anda sepenuhnya mungkin lebih membuat stres daripada menguntungkan. “Saya melihat banyak pasien yang ingin hamil dan tiba-tiba mereka langsung menghentikan alkohol atau kopi,” kata dr Merhi. "Itu bukan waktunya. Anda belum hamil - mengapa Anda harus menghentikannya? Minumlah segelas anggur jika itu membuat Anda rileks. Minumlah satu atau dua cangkir kopi. Ada penelitian yang menunjukkan satu atau dua gelas minuman beralkohol. anggur sehari [dapat membantu] wanita hamil lebih cepat karena mereka lebih santai dan tidak stres. "

    10. Jangan khawatirkan riwayat Anda dengan kontrasepsi.

    Jika Anda sudah menggunakan kontrasepsi selama bertahun-tahun, jangan takut kemampuan Anda untuk hamil akan terpengaruh secara negatif. Kesuburan kembali normal hanya satu hingga tiga bulan setelah Anda berhenti menggunakan kontrasepsi atau melepas IUD Anda - dan Anda sebenarnya memiliki peluang bagus untuk berovulasi pada bulan pertama tanpa kontrasepsi, menurut Diana Hoppe, MD, ob-gyn dan spesialis kesehatan wanita, di artikel sebelumnya untuk Shape.

    11. Konsultasi dengan dokter

    Ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk sementara, meskipun belum cukup waktu untuk mencari bantuan dari spesialis reproduksi - seperti mengobrol dengan dokter kandungan Anda, yang mungkin dapat melakukan pemeriksaan kesuburan awal atau membahas faktor apa pun yang mungkin mempengaruhi kemampuan Anda untuk hamil. "Pada pasangan mana pun yang memiliki faktor risiko penyumbatan tuba seperti riwayat gonore atau klamidia, endometriosis, atau operasi perut besar, evaluasi harus segera dimulai," kata Dr. Nodler. "Juga, jika seorang wanita memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur, atau jika pria memiliki kemungkinan besar memiliki jumlah sperma yang rendah karena sesuatu dalam sejarahnya, evaluasi harus segera dimulai. Ketika seorang wanita berusia di atas 35 tahun, evaluasi harus dimulai hanya setelahnya. enam bulan mencoba. Pada wanita di atas 40 tahun, masuk akal untuk melakukan evaluasi kesuburan bahkan sebelum mencoba hamil."

    Baca juga: 5 Infeksi Ibu Hamil yang Bisa Menyebabkan Cacat Lahir pada Bayi


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.