Konferensi Video Memicu Orang Mengubah Penampilan dengan Operasi Plastik

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita bekerja  di depan laptop

    Ilustrasi wanita bekerja di depan laptop

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebanyakan orang menghabiskan berjam-jam untuk panggilan konferensi video selama pandemi. Hal ini membuat ahli kesehatan mental dan ahli bedah plastik melihat peningkatan dalam Zoom dysmorphia.

    Istrilah body dysmorphia adalah gangguan yang sudah lama diketahui di mana seseorang mengembangkan fokus obsesif pada kekurangan yang dirasakan dalam penampilan mereka yang tidak dilihat orang lain. Orang dengan dysmorphia tubuh akan sering merasa malu dengan kekurangan yang mereka rasakan, dan menghindari situasi sosial atau mencari operasi plastik untuk mengubah penampilan mereka, menurut Mayo Clinic.

    Zoom dysmorphia adalah konsep yang serupa. Setelah menghabiskan berjam-jam di konferensi video dengan close-up wajah mereka sendiri yang konstan di layar, orang-orang mulai fokus pada kekurangan atau cacat yang dirasakan yang sebelumnya tidak diperhatikan. Dan hidup di dunia yang terobsesi dengan kesempurnaan, terutama di era Instagram, tidak membantu.

    "Kami menginternalisasi pesan-pesan itu, jadi kami akan terlalu fokus pada diri kami sendiri saat kami melakukan panggilan Zoom," kata pekerja sosial klinis berlisensi dan terapis kognitif bersertifikat Alyssa "Lia" Mancao, LCSW, kepada MindBodyGreen, seperti dilansir dari laman People. "Kami cenderung percaya bahwa orang lain peduli dengan penampilan kami, padahal sebenarnya hanya kami yang peduli bagaimana penampilan kami."

    Dan ahli bedah plastik telah memperhatikan bahwa lebih banyak orang mengutip konferensi video sebagai alasan mengapa mereka ingin mengubah penampilan mereka. Sebuah studi baru-baru ini di jurnal Facial Plastic Surgery & Aesthetic Medicine mensurvei 130 ahli kulit di seluruh dunia, dan menemukan bahwa 85 persen pasien mereka menyebut Zoom sebagai inspirasi untuk konsultasi kosmetik mereka.

    "Tidak seperti selfie media sosial yang diam dan difilter, Zoom menampilkan versi gerakan yang tidak diedit, penggambaran diri yang biasa dilihat oleh sedikit orang setiap hari. Ini mungkin memiliki efek drastis pada ketidakpuasan tubuh dan keinginan untuk mencari prosedur kosmetik," kata penulis penelitian.

    Sebagian dari masalahnya, mereka menambahkan, adalah bahwa kamera komputer atau telepon tidak terlalu bagus.

    "Kamera dapat mendistorsi kualitas video dan membuat representasi yang tidak akurat dari penampilan sebenarnya," tulis mereka. "Satu studi menemukan bahwa potret yang diambil dari jarak 30 centimer meningkatkan persepsi ukuran hidung sebesar 30 persen jika dibandingkan dengan yang diambil pada ketinggian 152 centimeter. Kamera web, pasti merekam pada panjang fokus yang lebih pendek, cenderung menghasilkan wajah yang lebih bulat secara keseluruhan, mata yang lebih lebar, dan hidung yang lebih lebar. Penting bagi pasien untuk mengenali keterbatasan webcam dan memahami bahwa itu, paling-paling, adalah representasi realitas yang cacat."

    Zoom dysmorphia adalah hasil lain dari konferensi video tahun lalu. "Kelelahan zoom" juga diciptakan sejak awal pandemi COVID-19, karena orang-orang menemukan bahwa waktu di layar, ketika mereka harus mempertahankan kontak mata terus-menerus dan memberikan energi ekstra untuk tetap terlibat saat jauh dari rekan kerja dan teman.

    Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Social Science Research Network mensurvei lebih dari 10.000 orang pada Februari dan Maret, dan menemukan bahwa satu dari tujuh wanita mengatakan mereka "sangat" hingga "sangat" kelelahan setelah panggilan Zoom. Laki-laki tidak mengalami masalah yang sama, dan hanya satu dari 20 yang dilaporkan mengalami tingkat kelelahan yang sama.

    Peneliti menemukan bahwa perbedaannya mungkin karena wanita cenderung memiliki pertemuan yang lebih lama, dan lebih kecil kemungkinannya untuk istirahat di antaranya. Mereka juga memperhatikan bahwa ekstrovert memiliki waktu yang lebih mudah dengan panggilan video dibandingkan dengan introvert dan orang yang lebih muda berjuang dengan kelelahan lebih dari orang dewasa yang lebih tua, seperti halnya orang kulit berwarna dibandingkan dengan peserta kulit putih.

    Géraldine Fauville, seorang ahli dalam realitas virtual dan komunikasi di Universitas Gothenburg di Swedia dan penulis utama studi tersebut, mengatakan kepada National Geographic bahwa dia berharap penelitian tentang konferensi video ini membantu menyoroti ketidakadilan ini, dan kemudian, berdasarkan sains, masyarakat, dan perusahaan dapat menggunakan pengetahuan itu untuk mengatasi masalah ini.

    Baca juga: Cerita Work From Home para Pekerja Ibukota, Ada yang Stres dan Nyaman


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H