Jangan Asal Selfie Usai Divaksin Covid-19, Ada Etika dan Tipsnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi vaksinasi (Pixabay.com)

    Ilustrasi vaksinasi (Pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda sudah divaksin dan Anda merasa senang karena itu benar-benar tidak terlalu menyakitkan dan Anda sedang dalam proses untuk mendapatkan vaksinasi penuh. Itu pasti alasan untuk selfie perayaan, bukan? Tetapi untuk menjaga diri Anda tetap aman dari lebih dari sekadar COVID-19, pastikan Anda mengikuti etika terkini tentang larangan dan larangan selfie vaksin.

    Penyedia layanan kesehatan atau sukarelawan administrator vaksin Anda mungkin dengan senang hati meluangkan waktu untuk tersenyum saat Anda mengambil foto selfie. Mereka mungkin juga memberi Anda izin untuk mengambilnya sementara mereka fokus untuk benar-benar menyuntik Anda. Namun penting untuk diingat bahwa persetujuan untuk mengambil foto dan persetujuan untuk mengunggahnya ke media sosial adalah dua hal yang berbeda; memposting gambar seseorang tanpa izin mereka mungkin ilegal, menurut FindLaw, selain merupakan pelanggaran privasi, seperti dilansir dari laman Bustle.

    Sebelum Anda memposting, pastikan Anda mendapatkan pesan "Ya, tidak apa-apa!" dari siapa pun yang ada di foto dengan Anda untuk menaruhnya di media sosial. Jika tidak, pangkas fitur pengenal apa pun (termasuk tato), atau ambil selfie solo sepenuhnya yang dapat Anda posting dengan semua kemegahannya yang belum diedit.

    Selain itu, jangan unggah kartu vaksin. Sebab, kartu vaksin Anda memiliki banyak informasi di dalamnya yang berpotensi memberi tahu pengikut internet Anda yang memuja (dan orang-orang acak) lebih dari yang ingin mereka ketahui tentang Anda. Jika Anda mengunggah kartu begitu saja, siapa pun yang dapat melihat Instagram Anda juga dapat melihat nama lengkap Anda, tanggal lahir, jenis vaksin yang Anda dapatkan, dan ke mana tepatnya Anda mendapatkannya. Nama lengkap Anda, ditambah tanggal lahir dan kota Anda, dapat digunakan untuk membuat dan menjual kartu vaksin palsu atau membuka rekening bank atas nama Anda, kata Departemen Urusan Veteran Amerika Serikat.

    Jangan lupa tetap menggunakan masker. Jika Anda mengambil selfie wajib pasca-vaksinasi, Anda mungkin masih bersemangat - yang mungkin berarti Anda masih berada di depan umum. Jadi ya, Anda harus mengenakan masker Anda saat menyingsingkan lengan baju untuk memamerkan plester bandaid tanda Anda sudah divaksin Covid-19.

    Meskipun Anda mengambil foto selfie vaksin dari mobil tanpa ada orang di sekitar Anda, penting untuk menghindari penyebaran pesan palsu yang tidak disengaja bahwa Anda dapat membuka masker di depan umum setelah Anda mendapatkan vaksin. Sebab Anda akan dapat membuka masker dengan lebih aman saat kekebalan kawanan tercapai, tetapi itu tidak akan terjadi sampai sekitar 70-80 persen populasi telah divaksinasi penuh. Pada awal April, hanya 19,4% negara yang memenuhi kriteria itu, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

    Baca juga: Setelah Vaksinasi COVID-19, Peneliti Sarankan Tunda Pemeriksaan Payudara


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H