Selain Bikin Wajah Bengkak Ngemil Larut Malam Sebabkan Kulit Makin Menua

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita makan larut malam. Freepik.com/Tirachardz

    Ilustrasi wanita makan larut malam. Freepik.com/Tirachardz

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada istilah ramen face atau wajah ramen yang digunakan orang Korea untuk menyebut wajah yang bengkak di pagi hari. Hal ini kerap dikaitkan dengan kebiasaan makan atau ngemil larut malam yang menyebabkan wajah terlihat lebih bengkak esok pagi.

    Namun ternyata ada efek samping dari ngemil tengah malam Anda selain kalori ekstra yang ditambahkan ke dalam asupan harian. Menurut Jason Emer, MD, seorang dokter kulit bersertifikat di New York, Amerika Serikat, mengemil tengah malam atau makan terlalu cepat tidak hanya berkontribusi pada wajah kembung, tapi juga bisa membuat Anda lebih rentan terhadap penuaan kulit, kerusakan kulit, dan bahkan kanker kulit.

    "Makan berat sebelum tidur dapat melemahkan enzim yang melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar UV," jelas dokter kulit Stuart Kaplan, seperti dilansir dari laman Real Simple. Ini didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh University of Texas Southwestern Medical Center; Ilmuwan menemukan bahwa kebiasaan makan yang tidak normal mengganggu jam biologis kulit tikus, yang menyebabkan melemahnya potensi enzim kulit yang menghalangi radiasi ultraviolet matahari yang berbahaya.

    Meskipun penting untuk diingat bahwa tes ini dilakukan pada tikus dan bukan pada manusia, hal itu tetap memunculkan argumen yang sangat kuat yang menentang makan larut malam. "Selain faktor UV, terbukti bahwa makan sebelum tidur (terutama yang mengandung gula) dapat meningkatkan kadar gula darah dan membuat peradangan, memperburuk kondisi seperti jerawat dan eksim," kata Dr. Emer.

    Jadi, kapan Anda bisa tidur usai makan? "Itu tergantung pada apa yang Anda makan," kata Dr. Kaplan. "Semakin berat makanannya, semakin lama Anda harus menunggu sebelum tidur. Minimal, saya anjurkan setidaknya dua jam, yaitu berapa lama tubuh Anda perlu mencerna sebagian besar makanan. Anda tidak boleh tidur dalam keadaan kembung dan kenyang."

    Meskipun dokter kulit mengatakan bahwa sebaiknya menahan diri dari ngemil secara umum, Dr. Emer memperingatkan bahwa makanan tertentu dapat memperburuk efek samping kulit, termasuk kemerahan dan jerawat. Penyebab terburuk: produk susu, coklat (maaf guys), gorengan, dan apapun dengan indeks glikemik tinggi, yang telah terbukti meningkatkan produksi minyak pada malam hari dan berkontribusi pada munculnya jerawat. Makan makanan asin juga dapat menyebabkan tubuh kita menahan air, karena mencoba mengganti garam tambahan dan meratakan tonisitas dalam sistem kita, kata Renée Rouleau, ahli kecantikan selebriti di New York City. (Inilah yang menyebabkan "efek wajah ramen" yang ditakuti.)

    Jika Anda benar-benar harus ngemil, ahli kulit mengatakan untuk tetap berpegang pada makanan organik dan tidak diproses, seperti buah-buahan kaya antioksidan Dr. Emer secara khusus merekomendasikan yang kuning dan oranye karena warna dari antioksidan beta-karotennya berubah menjadi vitamin A di dalam tubuh, sayuran berdaun, dan roti gandum.

    Baca juga: Tips Ngemil Tanpa Menyesal, Solusi Lapar saat Bosan di Rumah


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H