7 Aroma Miss V dan Penyebab Masalah Kesehatan yang Menyertainya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi vagina. Shutterstock

    Ilustrasi vagina. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Miss V atau vagina seharusnya memiliki sedikit bau. Menurut profesor klinis kebidanan dan ginekologi di Yale University School of Medicine di New Haven, Connecticut, Mary Jane Minkin, sama seperti usus, vagina memiliki mikrobioma sendiri yang berisi berbagai bakteri dan jamur, banyak di antaranya sangat membantu.

    Tapi biasanya baunya seperti apa? "pH asam yang secara alami ditemukan di vagina mungkin membuatnya sedikit berbau asam, terkadang sedikit apak," kata Christine Masterson, MD, ob-gyn dan kepala lini layanan wanita dan anak-anak di Summit Medical Group, seperti dilansir dari laman Women's Health. "Tapi seharusnya baunya tidak terlalu menyengat."

    Namun, ada kalanya Anda menangkap bau badan yang sedikit berbeda dari biasanya. Penyebabnya bisa sepele seperti keringat atau yang lebih serius, seperti infeksi, kata Dr. Minkin, jadi sebaiknya menghirup bau yang lebih dalam, terutama jika aroma yang tidak biasa disertai dengan gejala seperti gatal atau keluarnya cairan.

    Jenis bau pada vagina dan penyebabnya

    1. Amis
    Penyebab paling mungkin di balik aroma ini adalah vaginosis bakteri (BV), infeksi vagina paling umum pada wanita berusia 15 hingga 44 tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Infeksi dapat merayap masuk ketika pH vagina menjadi rusak karena pertumbuhan berlebih dari bakteri "jahat", kata Dr. Minkin.
    Para dokter tidak yakin mengapa ini terjadi, tetapi BV bukanlah IMS, tegas Dr. Minkin, jadi BV itu sendiri tidak terlalu berbahaya. Namun, Anda mungkin bisa menyeimbangkan kembali keasaman vagina Anda dengan penyeimbang pH yang dijual bebas, kata Dr. Minkin. Jika obat ini tidak menghilangkan baunya dalam waktu seminggu atau lebih, temui dokter kandungan. Anda mungkin memerlukan antibiotik untuk membersihkan infeksi, atau Anda mungkin benar-benar menderita trikomoniasis, IMS yang umum dan mudah diobati (melalui antibiotik).

    ADVERTISEMENT

    2. Beragi
    Sebagian besar infeksi jamur tidak terlalu berbau, tetapi kadang-kadang cairan kental seperti keju cottage yang merupakan ciri khas dari gangguan gatal memiliki bau samar seperti bir atau ragi. Jika Anda melihat kemerahan atau rasa terbakar di sekitar miss v Anda, atau mengalami nyeri setelah Anda buang air kecil, inilah kemungkinan penyebabnya, kata Dr. Minkin.

    Wanita penderita diabetes mungkin memperhatikan hal ini karena jamur memakan gula, dan wanita penderita diabetes cenderung memiliki lebih banyak glukosa (alias gula) dalam sekresi vagina mereka, kata Dr. Minkin. Temui dokter Anda tentang apa yang terjadi di sana, dan dia mungkin meresepkan sesuatu atau merekomendasikan sesuatu yang dapat Anda beli sendiri.

    3. Musky
    Dua pertanyaan: Apakah Anda baru saja mengeluarkan keringat di gym dan apakah Anda mengenakan pakaian dalam sintetis (pikirkan: nilon atau poliester)? Olahraga dan celana dalam yang tidak bisa bernapas dapat menyebabkan bau musky dari keringat yang terperangkap, kata Dr. Minkin. Ini akan hilang segera setelah Anda mandi (gunakan hanya air atau sabun lembut). Untuk meminimalkan bau di masa mendatang, ganti ke celana dalam katun (atau setidaknya yang memiliki lapisan katun) dan jangan duduk-duduk dengan pakaian yang berkeringat.

    4. Busuk
    Dari semua aroma yang dimiliki vagina Anda, ini pasti yang paling memprihatinkan. Tampon yang tertinggal di vagina selama berhari-hari atau lebih bisa berbau tengik atau busuk. "Aromanya disebabkan oleh pertumbuhan berlebih bakteri di ruang tertutup," katanya.

    Untuk mengeluarkannya sendiri, berbaring telentang atau jongkok dengan satu kaki disangga di toilet, lalu raih ke dalam vagina dengan jari bersih untuk mencari benang. Dokter ob-gyn Anda dapat menggunakan spekulum untuk menyelesaikan pekerjaan itu.

    Satu hal yang perlu diperhatikan: Jika dibiarkan terlalu lama, bakteri terkadang dapat menyebabkan infeksi yang lebih serius yang mungkin memerlukan perawatan medis. Jika Anda tahu tampon Anda berada di dalam lebih dari delapan jam dan Anda mengalami gejala seperti flu (demam, mual, sakit), temui dokter segera.

    5. Logam
    Darah menstruasi dapat mengubah pH vagina Anda, membuatnya berbau tembaga, kata Dr. Minkin. Anda dapat mencuci vulva Anda dengan sabun yang tidak menyebabkan iritasi dan tidak beraroma — hindari menjadi gila dengan sabun beraroma kuat karena mereka dapat membuang pH lebih jauh rusak, kata Dr. Minkin.

    6. Bleachy
    Ada beberapa alasan berbeda mengapa vagina Anda terkena bau kimiawi pemutih atau amonia: Dr. Masterson mengatakan bahwa BV — yang, sekali lagi, biasanya berbau amis — terkadang bisa berbau seperti amonia. Ada juga kemungkinan bau tersebut benar-benar berasal dari urin Anda, terutama jika Anda mengalami dehidrasi. Terakhir, Dr. Masterson mengatakan bahwa hubungan seksual (khususnya sperma dengan pH asam rendah) dapat memicu bau amonia, begitu juga dengan pelumas dan spermisida yang mungkin pernah Anda gunakan. Pada dasarnya, Anda bisa menunggu sedikit bau ini untuk melihat apakah baunya memudar dengan sendirinya. Jika tidak dalam beberapa hari, hubungi ob-gyn Anda.

    8. Manis
    Jika Anda mencium bau harum di bawah sana, Anda mungkin tidak akan cenderung berpikir ada yang salah. Dan Anda benar: Dr. Masterson mengatakan ini biasanya terkait dengan diet. “Terkadang buah jeruk bisa menimbulkan bau yang manis,” ujarnya. "Asparagus dan bawang putih diketahui dapat mengubah cara buang air kecil dan bau juga." Karena itu, dia menambahkan bahwa ragi terkadang dapat menyebabkan bau manis, jadi jika Anda juga mengalami gejala infeksi jamur, lakukan perawatan atau hubungi dokter Anda.

    Jika Anda mengkhawatirkan bau miss v, Anda tidak perlu ragu untuk menemui dokter, kata pakar kesehatan wanita Jennifer Wider. Namun, jika Anda ingin sedikit menikmatinya, Dr. Wider mengatakan tidak apa-apa menunggu beberapa hari untuk melihat apakah aroma yang Anda khawatirkan hilang. Jika baunya masih melekat, Anda pasti ingin menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda — terutama jika disertai dengan gejala lain seperti keluarnya cairan, rasa terbakar, dan gatal.

    Mengapa sangat penting untuk diperiksa? “Infeksi tertentu yang tidak diobati dapat menyebar ke rahim dan saluran tuba yang dapat menyebabkan masalah jangka panjang, termasuk masalah kesuburan,” kata Dr. Wider.

    Terakhir, ingatlah ini: "Anda tidak boleh malu untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda," kata Dr. Wider. Masalah miss v atau vagina adalah salah satu alasan paling umum wanita mengunjungi dokter, jadi Anda tidak sendirian.

    Baca juga: 4 Hal yang Harus Diperhatikan Wanita saat Lari, Terutama Payudara dan Miss V


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?