Saran Ahli Membantu Orang Terdekat Atasi Kecemasan Tanpa Stres

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

    TEMPO.CO, Jakarta - Setahun terakhir ini penuh dengan tantangan kesehatan mental. Sebuah survei di JAMA menemukan prevalensi gejala depresi seperti kecemasan, tiga kali lebih tinggi selama pandemi COVID-19 daripada sebelumnya. Bahkan menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Mental Health America, jumlah orang yang mencari bantuan untuk kesehatan mental meningkat drastis dibandingkan tahun 2019.

    Terlepas dari apakah Anda mengalami tantangan ini secara pribadi atau tidak, Anda mungkin mengenal seseorang yang mengalaminya — dan ketika orang itu dekat dengan Anda, mungkin sulit untuk mengetahui cara terbaik mendukungnya tanpa memicu stres di pihak Anda. Untungnya, psikiater kecanduan dan ilmuwan saraf Jud Brewer, M.D., Ph.D., membagikan strategi yang berguna untuk situasi ini di podcast mindbodygreen. Rekomendasinya? Jangan bertindak — dengarkan saja.

    Dia menjelaskan mengapa menahan dorongan untuk segera bertindak dapat bermanfaat bagi orang yang kita cintai — dan, secara bersamaan, diri kita sendiri.
    Gagasan meluangkan waktu untuk diri sendiri ketika seseorang sedang berjuang mungkin tampak berlawanan dengan intuisi — Anda hanya ingin membantu, jadi bagaimana membantu diri Anda sendiri pada akhirnya membantu mereka? Kuncinya, kata Brewer, adalah memperlambat, menarik napas, jadi Anda akan diperlengkapi dengan baik untuk merespons dengan cara yang tenang dan dapat ditindaklanjuti.

    "Saya belajar sesuatu di sekolah kedokteran: Ketika salah satu pasien saya mengalami serangan jantung, hal pertama yang perlu saya lakukan adalah mengukur denyut nadi saya sendiri," kata Brewer. "Itu tidak berarti [Anda harus] mengabaikan pasien Anda, tetapi mengatakan, 'Hei, pastikan Anda tidak panik.' Karena jika saya mulai panik, saya akan membuat lebih banyak masalah bagi tim saya. "

    ADVERTISEMENT

    Artinya, Anda tidak dapat berharap untuk membantu orang lain jika Anda sendiri merasa kewalahan; seperti yang dikatakan banyak ahli lainnya, Anda tidak dapat berlari dengan tangki kosong. Cobalah untuk tetap membumi, kata Brewer — Anda dapat mencoba pemindaian tubuh, latihan pernapasan cepat, dan banyak lagi.

    Terlebih lagi, Brewer berbagi bahwa dorongan untuk segera membantu bisa menjadi bumerang. “Jika ada anggota keluarga yang cemas, misalnya, otak kita berkata, 'Oh, itu tidak menyenangkan. Kami tidak ingin mereka menderita. Saya akan melakukan sesuatu. 'Jadi kita sering mencoba melakukan sesuatu dengan cepat untuk menghilangkan kecemasan mereka, yang sebenarnya tentang kita mencoba membuat diri kita sendiri merasa lebih baik, bahkan secara tidak sadar," ujarnya.

    Jadi, alih-alih menawarkan solusi langsung dan berpotensi membuat orang yang Anda cintai (dan diri Anda sendiri) kewalahan, duduklah dan dengarkan. Ajukan pertanyaan tindak lanjut, dan cobalah untuk benar-benar mendengarkan apa yang mereka katakan. "Saya belajar garis besar dalam residensi," tambah Brewer. "" Jangan hanya melakukan sesuatu; duduk di sana.' Pekerjaanku, alih-alih melompat dan berkata, 'Ayo kita perbaiki kecemasanmu', adalah duduk di sana, jadi aku benar-benar bisa mendengar apa yang terjadi. Dan bahkan itu membantu menciptakan aliansi terapeutik, sehingga saya dapat turun tangan dan membantu serta memahami dari mana harus memulai."

    Keinginan untuk bertindak saat orang yang dicintai sedang mengalami kecemasan  benar-benar dapat dimengerti; namun, Brewer menyarankan untuk meluangkan waktu sejenak sebelum Anda menanggapi — ini penting bagi kedua belah pihak. Lain kali seseorang memercayai Anda tentang perasaan mereka, pertimbangkan untuk mempraktikkan teknik dasar dan benar-benar mendengarkan sebelum bekerja sama untuk mengidentifikasi langkah terbaik berikutnya. Mungkin akhirnya menguntungkan Anda berdua.

    Baca juga: 4 Efek Utama Kecemasan Jangan Panjang, Hidup dengan Stres hingga Penyakit


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...