5 Penyebab Umum Pendarahan Usai Berhubungan Intim

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bercinta. shutterstock.com

    Ilustrasi bercinta. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pendarahan selama atau setelah berhubungan seks tentu akan membuat Anda khawatir. Namun hal tersebut belum tentu serius, terutama jika itu terjadi hanya sekali. Nicole Williams, pendiri Institut Ginekologi Chicago mengatakan hal itu cukup umum dan kebih dikenal sebagai perdarahan postcoital, ini mengacu pada perdarahan yang merupakan hasil penetrasi apapun.

    Sering kali, ini disebabkan oleh iritasi setelah hubungan intim yang kasar, atau bisa juga menjadi awal atau akhir haid Anda. Tetapi Dr. Williams mencatat bahwa yang terbaik adalah menyelidiki setiap pendarahan yang Anda sadari terjadi lebih dari sekali untuk memastikan tidak ada masalah kesehatan di baliknya.

    Melansir laman Women's Health, berikut penyebab penyebab umum pendarahan selama atau setelah berhubungan intim, termasuk cara mengobatinya, dan kapan harus berkonsultasi dengan dokter.

    Alasan umum terjadinya pendarahan saat berhubungan intim

    1. Robeknya Vagina

    ADVERTISEMENT

    Mungkin membuat Anda mengernyit hanya dengan memikirkannya, tetapi robekan adalah penyebab umum dari pendarahan pascakelahiran. Inilah kabar baiknya: Bisa jadi hubungan seks yang Anda lakukan sedikit lebih kasar dari biasanya, atau miss V sangat kering. “Robekan dapat terjadi dengan seks normal atau seks yang kasar,” kata Brandye Wilson-Manigat, dokter ob-gyn,. “Ini juga dapat terjadi jika Anda mengalami kekeringan pada vagina karena menyusui, pengobatan tertentu, atau menopause,” tambah Dr. Wilson-Manigat. Mengonsumsi kontrasepsi hormonal dapat menjadi sumber kekeringan, dan karena itu beberapa robek setelah berhubungan seks dan juga berdarah.

    Dalam kasus lain, pendarahan ringan bisa jadi akibat dari kondisi kulit yang menyebabkan beberapa robekan. Misalnya, kondisi kulit medis yang disebut lichen sclerosus, yang dapat menyebabkan iritasi dan gatal pada vulva pada tahap praremaja dan setelah menopause, juga menjadi sumber robekan atau pendarahan setelah berhubungan seks, Dr. Wilson-Manigat menjelaskan.

    Untungnya, jaringan vulva dan vagina, sebagian besar, umumnya cukup elastis, yang memungkinkan peregangan tanpa terlalu banyak robek, jelasnya. Namun seiring bertambahnya usia, jaringan vagina Anda menjadi kurang elastis dan rentan robek. Selain itu, yang perlu diperhatikan sedikit robekan bisa lebih mungkin terjadi jika Anda belum pernah berhubungan seks atau sama sekali baru-baru ini. "Jika Anda sudah lama tidak berhubungan seks, kulit lembut di sekitar vagina mungkin memiliki microtear dan menyebabkan bercak," kata Dr. Williams.

    2. Polip Serviks

    Polip serviks adalah salah satu penyebab perdarahan yang lebih umum saat berhubungan seks yang dilihat oleh Dr. Wilson-Manigat dalam praktiknya. “Ini adalah pertumbuhan jinak pada serviks yang mirip dengan tanda kulit yang akan Anda lihat di area lain tubuh Anda,” kata Dr. Wilson-Manigat. "Tapi perbedaan antara kutil dan polip adalah polip dapat berdarah dengan sangat mudah dengan sentuhan ringan, itulah sebabnya Anda mungkin mengalami pendarahan saat melakukan aktivitas seksual." Seringkali, polip dapat ditemukan selama pemeriksaan panggul dan pap smear rutin Anda, jadi tanyakan kepada dokter kandungan Anda jika Anda merasa rentan terhadap polip.

    3. Kehamilan awal

    Bahkan sebelum Anda mengikuti tes, pendarahan ringan bisa menjadi petunjuk pertama Anda bahwa Anda hamil. Salah satu tanda awal kehamilan adalah pendarahan vagina, juga dikenal sebagai pendarahan implantasi, yang dapat terjadi tepat setelah berhubungan seks, kata Alexandra Bausic, MD, seorang ahli ginekologi bersertifikat. Penyebab perdarahan adalah implantasi embrio di dalam rahim Anda, sehingga bisa muncul kapan saja, tidak terkait dengan penetrasi, catat Dr. Bausic.

    4. Servisitis

    Salah satu penjelasan umum lainnya untuk pendarahan selama atau setelah berhubungan intim adalah servisitis. Meskipun kata tersebut mungkin terdengar menakutkan, pada dasarnya yang terjadi adalah radang serviks, kata Dr. Williams.

    Dalam beberapa kasus, infeksi umum seperti vaginosis bakterial (BV) atau reaksi alergi terhadap kondom lateks atau produk kebersihan wanita tertentu menyebabkan peradangan pada serviks, menurut Mayo Clinic. Tetapi servisitis dapat dengan mudah diobati dengan antibiotik topikal, kata Dr. Williams.

    5. Infeksi Panggul

    Terkadang, pendarahan selama atau setelah berhubungan intim bisa menjadi tanda infeksi panggul, menurut Dr. Wilson-Manigat. Ketika leher rahim Anda terinfeksi, jaringan menjadi bengkak dan merah, karena tubuh Anda mencoba untuk mengalirkan lebih banyak darah dan sel darah putih ke area tersebut untuk melawan infeksi. “Ini membuat serviks terlalu sensitif terhadap robekan dan pendarahan, dan bisa berdarah dengan atau tanpa rangsangan langsung,” jelasnya.

    Ada kemungkinan kecil bahwa infeksi yang menyebabkan perdarahan pascakelahiran adalah klamidia atau gonore, jadi dokter kandungan Anda dapat menjalankan tes infeksi menular seksual agar aman saat Anda mengalami masalah ini, kata Dr. Wilson-Manigat. Dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi HPV dapat menyebabkan beberapa jenis prakanker serviks (tetapi dokter Anda akan menandai adanya kelainan dengan pap smear terlebih dahulu).

    Namun, tidak selalu infeksi menular seksual yang menyebabkan pendarahan. Beberapa infeksi lain yang mungkin menjadi penyebab perdarahan postcoital adalah infeksi BV atau jamur, kata Alyssa Dweck, seorang ob-gyn. Cara terbaik untuk mencegah pendarahan yang terkait dengan infeksi  adalah dengan menggunakan perlindungan saat berhubungan seks, Dr. Wilson-Manigat menambahkan.

    Baca juga: Pengantin Baru, Ini Cara Aman Berhubungan Intim selama Pandemi

    Menurut Dr. Williams jika Anda mengalami satu kali pendarahan setelah berhubungan seks, terutama jika Anda baru saja menyelesaikan menstruasi atau telah memulai kontrasepsi hormonal baru, mungkin tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Namun, jika itu terjadi lebih dari sekali, yang terbaik adalah berkosunltasi dengan dokter.

    Dr Williams juga menyarankan wanita untuk memperhatikan warna darah. “Darah yang lebih gelap biasanya darah yang lebih tua, dan tidak terlalu mengkhawatirkan seolah-olah itu adalah darah merah yang sangat cerah,” katanya. Darah hitam bisa jadi hanya sisa-sisa haid Anda. Perhatikan jika darah disertai dengan nyeri panggul dan ketidaknyamanan, serta jika keputihan Anda memiliki tekstur atau bau yang berbeda, jadi Anda dapat memberikan kepada dokter kandungan Anda sebagai informasi sebanyak mungkin untuk membantu mengidentifikasi kondisi Anda, Dr. Bausic menambahkan.

    Untuk banyak kejadian pendarahan satu kali saat berhubungan intim, menggunakan pelumas di waktu berikutnya akan berhasil. Tetapi jika Anda menggunakan pelumas dan itu tidak membantu, yang terbaik adalah mencari lebih jauh apa yang bisa menyebabkan pendarahan.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...