3 Tanda Harus Segera Mengganti Pakaian Dalam

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita merapikan pakaian dalam. Freepik.com

    Wanita merapikan pakaian dalam. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada beberapa kebiasaan "gadis nakal" yang diterima secara universal sebagai hal yang baik-baik saja — seperti tidak mandi, tidak mencuci rambut selama seminggu, atau "lupa" memakai deodoran. Tapi satu hal yang para profesional katakan sebenarnya menjijikkan kedengarannya? Tidak mengganti pakaian dalam Anda.

    Vagina menjadi tempat berkembang biaknya bakteri. Lingkungan yang hangat dan lembab di antara kedua kaki Anda menyediakan lingkungan yang sempurna bagi jenis organisme ini untuk berkembang biak, dan jika Anda tidak menjaganya tetap bersih menyebabkan vagina bermasalah. “Risiko mengenakan pakaian dalam yang kotor meningkatkan kemungkinan Anda mengalami iritasi kulit atau dermatitis vulva, bau tidak sedap, infeksi jamur, dan vaginitis akibat bakteri,” kata Tia Marie Guster, dokter kebidanan dan kandungan, seperti dilansir dari laman Well and Good.

    Dan itu belum semuanya. “Anda dapat mengalami ruam, dan kelembapan yang terperangkap dari keputihan dapat menyebabkan infeksi jamur,” kata Jodie Horton, MD, seorang OBGYN dan kepala penasihat kesehatan di Love Wellness. “Gesekan dapat terjadi karena kelembapan yang mengiritasi bagian luar vagina, dan tidak mengganti pakaian dalam menjadi kering, bersih dapat menyebabkan kemerahan dan iritasi pada vagina. Pakaian dalam yang kotor juga dapat memiliki sedikit kotoran yang dapat menyebar ke vagina dan kandung kemih dan menyebabkan infeksi vagina dan kandung kemih. "

    Semakin lama Anda mengenakan pakaian dalam, semakin kotor jadinya — dan semakin tinggi risiko Anda untuk situasi yang kurang menyenangkan yang disebutkan di atas. “Pakaian dalam sama dengan semua pakaian lainnya, karena pakaian dalam yang lama menyebabkan penumpukan bakteri di pakaian tersebut,” kata Dr. Horton.

    ADVERTISEMENT

    Seberapa sering Anda harus benar-benar menukar milik Anda dengan yang baru tergantung pada beberapa faktor yang berbeda. Anda bisa mengawasi pada tanda-tanda yang menunjukkan bahwa pakaian dalam kotor. “Secara umum, bau, noda, dan iritasi dari pakaian dalam adalah tiga hal yang dapat memberi tahu Anda bahwa mungkin sudah waktunya untuk mengganti pakaian dalam,” kata Dr. Guster. "Menstruasi dan keputihan yang berat adalah contoh yang baik tentang cara pakaian dalam menjadi kotor."

    Sementara beberapa orang mungkin memilih untuk memakai pembalut atau panty liner sebagai cara untuk mengatasi masalah ini, penggunaan yang lama dapat menyebabkan iritasi, jadi Dr.Horton mengatakan lebih baik Anda mengganti pakaian dalam lebih sering, sebagai gantinya.

    Meskipun Anda biasanya berencana untuk mengenakan celana dalam segar sekali sehari, ada beberapa hal yang mungkin membuat Anda ingin mengganti celana dalam lebih sering. “Kegiatan seperti berolahraga dan kebersihan pribadi akan meningkatkan populasi bakteri,” kata Dr. Horton. “Celana dalam Anda berada di sebelah vulva Anda, yang merupakan salah satu area paling sensitif di tubuh Anda, jadi harus diganti setiap hari. Ini tidak seperti jeans Anda, yang bisa dipakai beberapa kali sebelum dicuci. ”

    Jika Anda menginginkan celana dalam yang akan tetap bersih selama mungkin, carilah celana dalam yang longgar yang terbuat dari katun atau bambu. Dapat bernapas dan menyerap, dan bambu juga menjaga vulva tetap dingin saat panas dan berkeringat di bawah,” kata Dr. Horton. "Bahan sintetis seperti nilon dan spandeks tidak dapat bernapas dan dapat memerangkap kelembapan dan panas, yang dapat meningkatkan risiko infeksi." Jadi, demi vagina Anda, ingatlah untuk mengganti pakaian dalam Anda setiap hari.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?