Supaya Percaya Diri Pakai Sandal, ini 6 Tips Mengatasi Tumit Pecah-pecah

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi merawat kaki dengan batu apung. Freepik.com

    Ilustrasi merawat kaki dengan batu apung. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Salah satu hal yang membuat tidak percaya diri ketika memakai sandal atau sepatu model mules adalah tumit yang pecah-pecah. Penyebab tumit pecah adalah hilangnya kelenjar minyak di kulit kaki. Kulit bagian kaki sangat rentan menjadi kering. Retak pada bagian tumit hasil dari akumulasi kulit kering selama beberapa waktu.

    Melansir laman Mind Body Green, beberapa ahli memberikan tips untuk merawat tumit yang pecah-pecah berikut ini. 

    1. Hapus cat kuku

    "Hal pertama yang ingin Anda lakukan adalah menghapus cat kuku dari kuku kaki Anda," kata Gloria L. Williams, pendiri Footnanny. Para ahli biasanya menyarankan untuk tidak meninggalkan warna yang sama selama lebih dari tiga minggu — setelah itu, lapisan dasar dapat hilang dan pigmen dapat menodai kuku Anda. Meskipun demikian, jika Anda tidak dapat mengingat kapan terakhir kali Anda mengguncang jari-jari kaki telanjang, cat yang tertinggal mungkin menjadi alasan kering dan pecah-pecah.

    ADVERTISEMENT

    Pada tahap ini, Anda juga bisa membersihkan, memotong, dan membentuk kuku sesuai keinginan. Jangan lupa untuk merawat kutikula tersebut juga dengan minyak padat nutrisi.

    2. Rendam kaki

    Dokter kulit Loretta Ciraldo, mengatakan merendam kaki dapat membuat permulaan kulit lebih lebar, sehingga memungkinkan lebih banyak penetrasi bahan-bahan yang baik untuk Anda di kemudian hari. Anda cukup mengisi bak mandi, wastafel, atau baskom Anda dengan air hangat; atau Anda dapat menambahkan garam Epsom ke bak mandi kaki, yang telah terbukti meredakan beberapa rasa sakit yang terkait dengan kuku kaki yang tumbuh ke dalam yang parah dan terkadang bahkan dapat mencegah infeksi. Atau Anda dapat menambahkan beberapa tetes minyak atau sabun bergizi untuk pelembut ekstra.

    Anda juga dapat mencoba-coba rendaman cuka sari apel untuk beberapa pengelupasan kimiawi — ketahuilah bahwa jika Anda melakukan cara ini, Anda mungkin tidak ingin melakukan jenis pengelupasan lainnya, jangan sampai telapak kaki Anda yang buruk menjadi sakit atau iritasi.

    3. Gunakan batu apung

    Batu apung adalah yang terbaik untuk menghilangkan kapalan dan melembutkan bagian kulit yang kasar.  Untuk menggunakannya, pertama-tama merendam kaki Anda dalam air hangat (selalu gunakan batu apung pada kulit yang bersih dan basah), gosokkan batu dengan gerakan melingkar di atas tumit Anda selama dua hingga tiga menit, dan ikuti dengan pelembab. 

    4. Buat peeling kulit sendiri

    Jika Anda tidak memiliki batu apung, Anda dapat menggunakan kembali produk pengelupasan kulit untuk kapalan yang retak. Katakanlah, jika serum AHA (seperti asam glikolat) terbukti terlalu kuat untuk kulit sensitif di wajah Anda, jangan membuang produk yang tidak disukai — gunakan di kaki Anda. "Stratum corneum (lapisan atas kulit) sangat tebal di kaki," kata dokter kulit bersertifikat Joyce Park, M.D., tentang pengelupasan kaki DIY — jadi tumit Anda lebih siap untuk menangani bahan aktif yang lebih kuat.

    5. Oleskan masker kaki

    Setelah Anda selesai dengan langkah pengelupasan Anda (baik itu perendaman kaki, batu apung, atau pengelupasan kaki), Williams menyarankan untuk menindaklanjuti dengan pelembap yang sangat dibutuhkan. Oleskan krim kaki favorit Anda, lalu tutupi kaki Anda dengan kaus kaki untuk membiarkan krim meresap ke dalam kulit Anda alih-alih memindahkan semuanya ke furnitur Anda. Untuk hasil terbaik, kenakan kaus kaki semalaman dan bangun dengan tumit yang lembut seperti mentega.

    Baca juga: 4 Langkah Mudah Mengatasi Tumit Pecah-pecah, Lakukan di Rumah

    6. Pijat kaki

    Terakhir untuk merawat tumit adalah dengan memijat kaki. "Pastikan untuk memijat kaki Anda setiap malam sebelum tidur," tambah Williams. Pijat kaki secara teratur memiliki beberapa manfaat kesehatan yang cukup menjanjikan, mulai dari mengurangi kecemasan hingga meningkatkan kualitas tidur hingga meredakan nyeri.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti Istilah Kebijakan Pemerintah Atasi Covid-19, dari PSBB sampai PPKM

    Simak sejumlah istilah kebijakan penanganan pandemi Covid-19, mulai dari PSBB hingga PPKM, yang diciptakan pemerintah sejak 20 April 2020.