Penyebab Penyakit Radang Panggul, Infeksi yang Menyerang Reproduksi Wanita

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi sakit perut. Shutterstock

    Ilustrasi sakit perut. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Sakit di perut bagian bawah identik dengan tanda menstruasi. Namun nyeri di area ini - sendiri atau bersamaan dengan gejala lain - bisa menjadi tanda bahwa sesuatu yang serius sedang terjadi di dalam tubuh Anda yang perlu ditangani, seperti penyakit radang panggul atau pelvic inflammatory disease (PID), infeksi pada organ reproduksi wanita yang berpotensi menyebabkan komplikasi serius dan bahkan kemandulan.

    Jika Anda belum pernah mendengar tentang kondisi tersebut, Anda mungkin bertanya-tanya apakah PID sangat umum. Harvard Health Publishing mencatat bahwa sekitar satu juta kasus baru didiagnosis di Amerika Serikat setiap tahun. Ini juga dianggap sebagai infeksi serius paling umum di antara wanita muda.

    Sherry Ross, seorang dokter kandungan bersertifikat dan salah satu pendiri URJA Intimates, menggambarkannya sebagai infeksi yang berpotensi serius pada saluran reproduksi wanita termasuk rahim, saluran tuba, dan ovarium. Kondisi ini cenderung disebabkan oleh infeksi menular seksual. Klinik Cleveland memperkirakan bahwa 90 persen kasus PID disebabkan oleh kencing nanah dan klamidia yang tidak diobati, sedangkan 15 persen tidak ditularkan secara seksual.

    Menurut dr Ross, pada keadaan PID yang disebabkan oleh klamidia dan kencing nanah, bakteri dari infeksi tersebut masuk ke saluran reproduksi melalui leher rahim dan menginfeksi organ reproduksi wanita.

    Salah satu bagian yang menakutkan tentang penyakit radang panggul adalah bahwa gejalanya bisa ringan dan tidak terdeteksi - Dr. Ross mengatakan bahwa gejala tersebut bahkan mungkin tidak ada. "Namun, jika gejala muncul, gejala tersebut dapat berupa nyeri panggul dan perut bagian bawah, demam yang tidak dapat dijelaskan, perdarahan abnormal, pendarahan saat berhubungan seks, nyeri saat berhubungan seks, menggigil, nyeri saat buang air kecil, keputihan yang terus-menerus berbau busuk, dan muntah," ujarnya seperti dilansir dari laman Pop Sugar.

    Sementara IUD Dalkon Shield dikaitkan dengan perkembangan PID dan infertilitas di tahun 70-an, Dr. Ross mengatakan IUD saat ini aman dan dipelajari dengan baik. “Faktor risiko terbesar Anda untuk infeksi panggul dengan klamidia, gonore, dan infeksi vagina lainnya tidak terkait dengan IUD kecuali Anda memiliki infeksi aktif selama pemasangan IUD,” tambah Dr. Ross.

    Informasi dari Michigan Medicine menjelaskan bahwa hal ini karena selama penyisipan, infeksi dapat dibawa ke dalam rahim dan saluran tuba. Namun, itulah mengapa tes IMS sebelumnya terkadang disarankan sebelum pemasangan IUD. Perlu juga dicatat bahwa Mayo Clinic menjelaskan bahwa risiko ini umumnya terbatas pada tiga minggu pertama setelah pemasangan IUD.

    Jika Anda telah mengalami salah satu gejala yang terkait dengan PID, penting untuk memeriksakan diri ke dokter Anda. “Jika terdiagnosis PID, Anda harus segera diobati,” kata Dr. Ross. Dia menjelaskan bahwa penyakit tersebut dapat menyebabkan jaringan parut yang tidak dapat disembuhkan pada saluran tuba dan kerusakan pada ovarium. Selain infertilitas, dapat menyebabkan abses, jaringan parut, dan kehamilan ektopik.

    Menurut CDC, minum antibiotik biasanya merupakan pengobatan yang terkait dengan PID, tetapi sekali lagi, obat tersebut tidak dapat menyembuhkan jaringan parut yang disebabkan oleh PID. Tentu saja, tindakan pencegahan juga dapat menghentikan penyakit radang panggul menjadi masalah. Ini termasuk hal-hal seperti pengobatan dini IMS untuk Anda dan pasangan seksual Anda, menggunakan kondom, melakukan tes jika Anda tidak berencana menggunakan pelindung, dan menghindari douching.

    Baca juga: Gejala Radang Panggul, Nyeri di Perut Bawah dan Haid Tak Teratur


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.