Demi Lovato Ungkap Body Shaming Mengganggu Ketenangan Hati saat Pemulihan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Demi Lovato (Instagram/@ddlovato)

    Demi Lovato (Instagram/@ddlovato)

    TEMPO.CO, Jakarta - Demi Lovato pernah mengalami titik terendah dalam hidupnya, termasuk pengalamannya dengan gangguan makan, penyalahgunaan zat, dan kecanduan. Tetapi tetap terbuka saat hidup dalam sorotan telah menghadirkan beberapa kelemahan - Lovato mengungkapkan bahwa pers membaca tentang dirinya membuat pertanyaannya apakah dia harus mematahkan ketenangan hatinya atau tidak.

    Dalam sebuah wawancara dengan Paper Magazine, Lovato mengingat bagaimana artikel yang mempermalukan tubuh memengaruhinya. "Saya pikir itu terjadi tepat setelah saya keluar dari rehabilitasi pada 2018," kata Lovato seperti dilansir dari laman Shape. "Saya melihat sebuah artikel di suatu tempat yang mengatakan bahwa saya mengalami obesitas yang tidak wajar. Dan itu adalah hal yang paling memicu yang mungkin dapat Anda tulis tentang seseorang dengan gangguan makan. Itu menyebalkan, dan saya ingin berhenti, saya ingin menggunakan, ingin menyerah. . "

    Pengalaman ini mengubah pandangannya tentang pers membaca tentang dirinya. "Dan kemudian saya baru menyadari bahwa jika saya tidak melihat hal-hal itu maka mereka tidak dapat mempengaruhi saya," lanjutnya. "Jadi, saya berhenti melihat dan saya benar-benar berusaha untuk tidak melihat sesuatu yang negatif."

    Sepanjang seluruh perjalanan ini, Lovato telah berada di bawah mikroskop publik, sebagaimana dibuktikan dengan pernyataan yang mempermalukan tubuh yang dia kemukakan dalam wawancaranya tersebut. Dan sementara kebanyakan orang tidak harus menavigasi tingkat pengawasan ini, para ahli mengatakan bahwa menghadapi kemunduran dalam perjalanan menuju pemulihan sebagai akibat dari mempermalukan adalah pengalaman yang umum.

    ADVERTISEMENT

    "Kecanduan adalah penyakit kronis, dan individu dalam pemulihan secara psikologis rentan," kata Indra Cidambi, M.D., direktur medis dan pendiri Center for Network Therapy, pusat detoksifikasi yang berfokus pada pengobatan kecanduan berbasis bukti. "Mereka menghadapi ejekan, rasa malu, dan ketidakpercayaan dari keluarga, teman, dan bahkan penyedia perawatan ketika mereka berada di ambang kecanduan karena mereka terlibat dalam perilaku manipulatif dan tidak jujur."

    Akibatnya, dipermalukan selama pemulihan dapat menyebabkan seseorang kambuh atau memikirkan untuk menghancurkan ketenangan mereka seperti yang dilakukan Lovato. "Malu adalah kemunduran ke hari-hari ketika seseorang dalam pemulihan berada dalam kecanduan aktif dan dapat membuat mereka merasa tidak berharga dan bertindak sebagai pemicu untuk kambuh," jelas Dr. Cidambi. "Pemulihan adalah saat ketika setiap hari tanpa mabuk yang sukses perlu dirayakan, bukan waktu untuk ditarik ke bawah. Itulah mengapa perawatan lanjutan dengan psikiater atau tetap terlibat dengan kelompok-kelompok swadaya memberikan dukungan kepada menangani pemicu seperti itu pada waktu yang tepat."

    Lovato bijaksana untuk mulai membatasi apa yang dia baca tentang dirinya setelah melihat artikel yang mempermalukan tubuh, catat Debra Jay, spesialis kecanduan dan penulis It Takes a Family. "Mengingat bahwa selebriti mengalami dunia yang sangat berbeda dari kita semua, Demi sangat pintar untuk menghilangkan pemicu dari hidupnya dengan menghindari cerita tentang dirinya di media," jelasnya. "Semua orang yang berhasil pulih dari kecanduan belajar untuk menghindari pemicu kekambuhan, menggantinya dengan pemicu pemulihan."

    Baca juga: Demi Lovato Terbuka Tentang Gangguan Bipolar, Ternyata Kini Salah Diagnosis

    Secara umum, mempermalukan berbahaya, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman Demi Lovato, hal itu bisa sangat merugikan ketika ditujukan kepada orang-orang yang sedang memulihkan diri dari kecanduan. Sudah mengesankan bahwa Lovato cukup berani untuk terbuka tentang sisi buruk pemulihan dan pemicu yang dia perjuangkan, tetapi kesediaannya untuk membagikan bagaimana dia mengatasi pemicu tersebut untuk menjadi orang yang lebih kuat dan lebih tangguh bahkan lebih terpuji.



     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Ganda Putri Indonesia Masuk Semifinal Olimpiade Pertama dalam Sejarah

    Pasangan ganda putri Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, lolos ke semifinal badminton di Olimpiade 2020. Prestasi itu jadi tonggak olahraga Indonesia.