4 Pertengkaran yang Normal dalam Hubungan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Master305

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Master305

    TEMPO.CO, Jakarta - Pertengkaran dalam pernikahan sebenarnya bisa menyehatkan, terutama jenis pertengkaran tertentu. Sebaliknya, ada pertengkaran yang dapat merusak hubungan sepenuhnya. Michaiah Dominguez, konselor kesehatan mental dan pelatih hubungan, menjelaskan pentingnya pertengkaran dalam hubungan dan bagaimana menemukan hubungan yang sehat dan tidak sehat.

    "Pertengkaran memberi kesempatan untuk memperdalam pemahaman dan penghargaan kami satu sama lain," kata Dominguez seperti dilansir dari laman Purewow. “Kesalahpahaman adalah peluang yang memberi kejelasan tentang nilai inti, prioritas, keyakinan, dan preferensi kami sekaligus memungkinkan kami mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana pasangan kami memandang konsep yang sama.”

    Faktanya, tanpa konflik, akan muncul asumsi yang salah bahwa dua orang yang sama sekali berbeda harus berpikir, merasakan, dan bertindak sama hanya karena mereka sedang jatuh cinta. Ketika pasangan mengalami perpecahan, kedua belah pihak memiliki tanggung jawab untuk menemukan cara untuk memperbaiki, terhubung, dan bergerak maju. Keterampilan hidup yang dapat ditransfer itu tidak hanya akan memperkuat hubungan tetapi juga akan mendewasakan kedua individu untuk menavigasi rintangan di bidang kehidupan lain dengan lebih baik juga.

    4 Pertengkaran yang Normal dalam Suatu Hubungan

    ADVERTISEMENT

    1. Pertengkaran tentang uang, pekerjaan rumah atau komunikasi

    Jika merundingkan konflik membantu pasangan memahami prioritas, kepercayaan, dan preferensi satu sama lain, maka sesuatu yang simpel hampir seperti Anda membahas masalah tentang keuangan. Menurut Dominguez, perkelahian situasional ini sering kali merupakan masalah yang dapat diselesaikan tanpa masalah mendasar yang nyata, selain sikap keras kepala atau keegoisan.

    2. Pertengkaran tentang bagaimana Anda menghabiskan waktu

    Jadi, Anda membeli Nintendo Switch untuk menenangkan pikiran Anda selama pandemi, hanya untuk bersantai. Suamimu tidak senang. Tapi mungkin Anda tidak suka bagaimana dia memanggil orang tuanya di speaker ponsel untuk mengobrol sepanjang malam. Sekali lagi, seperti yang dijelaskan Dominguez, ini adalah pertarungan yang bisa diselesaikan. Tentu, mungkin Anda berdua sedang mengalami sesuatu saat ini, tetapi pertengkaran sehat yang baik dapat membuat hubungan Anda lebih kokoh sambil berempati dengan apa yang sedang dialami pasangan Anda.

    3. Pertengkaran tentang kapan harus memiliki anak atau di mana Anda harus tinggal

    Tidak seperti pertengkaran masalah yang bisa diselesaikan, jenis pertengkaran ini dilakukan di bawah masalah yang terus-menerus — ini berakar dalam pada pandangan dunia, identitas, dan pengalaman Anda. Ini tidak berarti salah satu dari Anda mungkin tidak mengubah perasaan Anda tentang memiliki anak atau kapan harus pindah ke rumah pegunungan itu, tetapi pertengkaran yang Anda alami tentang hal itu? Ini mungkin bukan katalisator untuk mengubah pikiran siapa pun. 

    Jadi mengapa ini dianggap pertengkaran yang sehat? Dominguez mengatakan tidak akan ada solusi untuk masalah ini, tetapi dapat dinavigasi dengan sukses jika Anda berdua bersedia untuk menemukan, memahami dan menghormati makna yang lebih dalam dari perspektif pasangan Anda.” Dan skenario terburuk, Anda tidak pernah mengungkit masalah ini (atau mengabaikannya) dan Anda menemukan diri Anda dalam hubungan jangka panjang di mana salah satu dari Anda mungkin sangat tidak bahagia karena Anda tidak pernah bertengkar.

    4. Pertengkaran tentang kehidupan seks

    Sama halnya dengan seks. Keinginan dan kebutuhan kita saat berhubungan dengan kamar tidur sangat pribadi, dan itu tidak akan berubah karena seseorang menginginkan kita melakukannya. Tetapi itu tidak berarti kita tidak boleh membahasnya di berbagai pos pemeriksaan di seluruh hubungan kita. Apakah itu tentang frekuensi atau eksplorasi, Anda mungkin tidak setuju dengan keinginan pasangan Anda, tetapi tidak mengungkitnya dapat menyebabkan keterasingan dan penghinaan.

    3 Perkelahian yang Menghancurkan Hubungan

    1. Berjuang dengan tujuan mengubah pasangan

    “Ketika kami mencoba meyakinkan pasangan bahwa cara kami adalah yang terbaik dan bahwa mereka harus berubah untuk mengakomodasi cita-cita dan harapan kami, kami mengirimkan pesan bahwa mereka tidak cukup,” Dominguez memperingatkan. Ini bisa membuat pasangan Anda merasa cinta Anda bersyarat. "Dan sampai mereka tunduk pada tuntutan kita, mereka tidak bisa dicintai."

    Yang lebih buruk adalah bahwa meminta (atau menuntut) pasangan Anda harus berubah juga dapat memiliki nada penghinaan yang mendasari, sementara menempatkan Anda pada posisi otoritas moral, perilaku, atau intelektual. Singkat cerita, kata Dominguez, "Mencoba mengubah pasangan Anda adalah manipulatif dan kejam." Jadi, alih-alih mengatakan dengan marah kepada pasangan Anda, "Kamu selalu mengutamakan teman-temanmu sebelum aku karena kamu egois!" Cobalah pendekatan "pernyataan saya" yang lebih rentan yang menempatkan masalah sebenarnya: "Saya ingin berpikir dua kali ketika kamu menghabiskan sepanjang hari Minggu di rumah Bob dan tidak menelepon."

    2. Pertengkaran yang membuat pasangan bersalah

    Ketika perkelahian lebih tentang menyakiti pasangan Anda daripada topik yang sedang dibahas, Anda berada di wilayah yang berbahaya. “Jenis pertengkaran ini dapat menghancurkan hubungan melalui peperangan emosional… Menyebut nama, kelemahan yang berlebihan dan menahan kasih sayang semua mengarah pada perasaan tidak valid dan terisolasi,” jelas Dominguez. Perkelahian ini terjadi ketika kita melupakan masalah sebenarnya karena takut menjadi rentan. Jenis argumen ini adalah mekanisme pertahanan yang membutuhkan banyak usaha tetapi tidak akan membawa Anda terlalu jauh.

    Baca juga: Bertengkar dengan Pasangan karena 5 Hal Ini, Tanda Segera Akhiri Hubungan

    3. Memerangi yang menyalahgunakan kekuasaan dan kendali

    Jenis pertengkaran terburuk yang ada, menurut Dominguez, adalah pertengkaran yang menunjukkan penyalahgunaan kekuasaan dan kontrol. “Penganiayaan secara emosional atau fisik mempermalukan, menyalahkan, mempermalukan, menggunakan perilaku intimidasi atau kekerasan fisik yang mengurangi konsep diri pasangan dan memperburuk kesehatan mental mereka.” Apa bedanya dengan pertengkaran yang menyeyrang emosional?

    Meskipun mungkin berada dalam spektrum yang sama, perkelahian yang menyinggung bukanlah taktik satu kali atau ledakan sesaat; itu tahan lama dan korosif. Jadi, apa yang harus Anda lakukan jika Anda mengalami pertengkaran yang merusak hubungan seperti ini? Hentikan hubungan ini secepatnya. “Jenis perkelahian ini biasanya memburuk dari waktu ke waktu dan paling sulit untuk dipulihkan,” pemandu Dominguez.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...