5 Strategi Untuk Berhenti Menunda Waktu Tidur

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com

    Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sudah larut malam dan Anda pasti harus segera tidur, tetapi Anda mendapati diri Anda melakukan aktivitas lain, membersihkan semua yang dapat Anda temukan, atau melakukan hampir semua hal alih-alih pergi tidur. Keengganan untuk pergi tidur juga dikenal sebagai penundaan waktu tidur, dan penelitian menunjukkan hal itu terkait dengan kualitas tidur yang buruk.

    "Penundaan pada waktu tidur sebagian berasal dari perasaan kurangnya kendali atas waktu Anda," psikiater integratif dan spesialis tidur Nishi Bhopal, M.D., menjelaskan kepada Mind Body Green. "Jam-jam malam yang tenang itu sangat berharga dan seringkali satu-satunya waktu yang kita miliki untuk diri kita sendiri."

    Ditambah lagi, dia menambahkan, pandemi telah memperpanjang jam kerja beberapa orang (dan karenanya mengurangi waktu luang mereka), yang dapat membuat mereka ingin begadang. Mereka yang tidak bepergian selama pandemi juga mungkin tergoda untuk memperpanjang waktu tidur karena mereka tidak perlu bangun lebih awal.

    Meskipun demikian, mempertahankan waktu tidur yang konsisten dapat meningkatkan kualitas tidur Anda secara keseluruhan. Jadi, jika penundaan waktu tidur membuat Anda semakin baik, berikut beberapa tip terbaik.

    5 cara untuk berhenti menunda-nunda sebelum tidur

    1. Tetapkan niat Anda di pagi hari

    Mengatasi kebiasaan buruk membutuhkan niat tertentu. "Di pagi hari," saran Bhopal, "tetapkan niat untuk jam berapa Anda ingin tidur, dan ingatkan diri Anda mengapa tidur adalah prioritas." Jalan-jalan pagi atau mengatur rutinitas pagi lainnya yang Anda sukai juga dapat mendorong Anda untuk bangun lebih awal (dan tidur tepat waktu).

    2. Jadikan hari-hari Anda lebih memuaskan

    "Ada perasaan kebebasan dan kenyamanan yang datang dengan [begadang]," jelas Bhopal. Tanyakan pada diri Anda sendiri bagaimana Anda dapat mengakses perasaan yang sama di siang hari: Mungkin dengan beristirahat sepanjang hari kerja, memainkan musik saat Anda bekerja, meletakkan lebih banyak barang yang memicu kegembiraan di meja Anda, dan lainnya. "Dan jangan lupa untuk mengambil cuti jika Anda perlu," tambah Bhopal," dan jadwalkan waktu untuk hal-hal yang Anda sukai. "

    3. Gabungkan suplemen tidur

    Saat Anda mulai bersantai ( Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk memasukkan suplemen tidur ke dalam rutinitas Anda untuk membantu mengatur tubuh dan pikiran Anda sebelum tidur.

    4. Temukan pasangan yang memberi dukungan

    Anda tidak harus melakukannya sendiri: Bhopal mengatakan Anda juga dapat meminta bantuan teman atau anggota keluarga untuk menjadi "mitra akuntabilitas", yang dapat mengingatkan Anda untuk tidur tepat waktu.

    Jika Anda tinggal dengan pasangan, itu adalah pilihan yang jelas, tetapi Anda juga bisa merekrut teman yang juga berjuang dengan penundaan waktu tidur. Pilih waktu tidur yang Anda tentukan, dan kirim SMS untuk tidur pada waktu itu setiap malam.

    5. Beri diri Anda waktu istirahat — sesekali.

    Dan terakhir, ingatlah untuk tidak membuat diri Anda stres. Bagaimanapun, tekanan untuk tertidur bisa membuat kita terjaga lebih lama. Bhopal mengatakan tidak apa-apa untuk begadang dan tidur sesekali; hanya "jangan menjadikannya kebiasaan biasa dengan mengorbankan kesehatan mental dan fisik Anda."

    Tidur, tanpa diragukan lagi, adalah pilar kesejahteraan kita secara keseluruhan. Jika Anda menunda-nunda tidur, kualitas tidur Anda akan berkurang dan, tentu saja, perasaan Anda keesokan harinya. Tetapi dengan sedikit niat, menjadwalkan waktu untuk bersenang-senang sepanjang hari, dan bantuan suplemen tidur dan / atau mitra akuntabilitas, Anda dapat berhenti menunda-nunda waktu tidur untuk selamanya dan menghormati waktu tidur yang sangat Anda butuhkan.

    Baca juga: Selain Kopi, 6 Makanan dan Minuman yang Sebaiknya Dihindari Sebelum Tidur


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H