Waktu Terbaik dan Manfaat Botox untuk Usia 20-an Hingga 50-an

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi suntik botox. shutterstock.com

    Ilustrasi suntik botox. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Ahli dermatologi sering mengatakan bahwa Botox, atau neuromodulator suntik apa pun yang melembutkan garis halus, dalam hal ini adalah seni sekaligus sains. Dan sama seperti tidak ada pendekatan yang "tepat" untuk menghaluskan kerutan, tidak ada usia yang tepat untuk memulai dengan suntikan. Namun, tergantung pada dekade ketika Anda memutuskan untuk mendapatkan perawatan pertama Anda, pengalaman Anda mungkin sedikit berbeda.

    "Botox [(dan suntikan serupa seperti Dysport, Xeomin, dan Jeuveau)] bekerja dengan mencegah kerutan dinamis dengan melemahkan otot di bawahnya untuk sementara," kata Dendy Engelman, MD, seorang dokter kulit bersertifikat di New York, Amerika Serikat kepada Well + Good.

    Kerutan dinamis disebabkan oleh pergerakan otot di bawahnya, yang terjadi saat Anda membuat ekspresi wajah. Seiring waktu, ini akan menggores kulit Anda, dan berubah menjadi garis statis yang terlihat bahkan saat wajah Anda diam. "Dengan perawatan Botox, kontraksi otot melemah dan kerutan dinamis di atasnya berkurang. Dan dengan perawatan dini dan efektif, tidak hanya dapat mengurangi garis dinamis dengan gerakan tetapi juga melembutkan atau menghilangkan garis statis," katanya.

    Tapi seberapa dini terlalu dini mungkin pertanyaan yang muncul di benak Anda. “Pertanyaan yang sangat umum adalah: 'Berapa usia yang tepat untuk memulai?'” Kata Carolyn Treasure, MD, salah satu pendiri Peachy, sebuah studio suntik di New York . “Orang-orang bertanya-tanya apakah mereka harus memulai lebih awal atau apakah mereka mulai terlambat, tetapi tidak ada usia tertentu untuk semua orang." Pertanyaan tentang "kapan," katanya, sangat bergantung pada tahap kerutan Anda, dan seberapa dalam telah terukir di wajah Anda. "Ini benar-benar ketika Anda memiliki garis dinamis yang baru mulai berkembang atau akan berkembang menjadi garis statis."

    ADVERTISEMENT

    Konon, perkembangan kerutan tersebut memang berkorelasi, setidaknya sampai batas tertentu, dengan usia Anda, karena perubahan yang dialami kulit Anda seiring bertambahnya usia. Produksi alami kulit Anda kolagen dan elastin melambat sekitar usiav 30, dan faktor-faktor seperti paparan sinar matahari dan kebiasaan gaya hidup seperti merokok, pola makan Anda, dan tingkat stres semuanya dapat berperan.

    Berikut ini yang terjadi saat Botox di setiap tahapan usia

    1. Di usia 20-an

    Di usia 20-an, botoks digunakan sebagian besar untuk tujuan pencegahan. Pada tahap ini, kerutan dianggap sebagai "tahap pertama", yang berarti kerutan muncul saat Anda membuat wajah marah atau mengerutkan alis, dan hanya bertahan sebentar sebelum benar-benar menghilang. "Ada sedikit kesalahpahaman tentang apa itu 'Botox pencegahan'," kata Sarmela Sunder, MD, seorang ahli bedah plastik bersertifikat yang berbasis di Los Angeles. "Banyak orang berpikir bahwa mereka akan menempatkan Botox di dahi mereka dan garis tidak akan pernah berkembang di sana, tetapi bukan itu. Jika garis tidak ada, Anda tidak memerlukan Botox, tetapi jika garis muncul saat Anda membuatnya h dan muncul selama beberapa detik atau menit setelahnya, di situlah Anda akan mulai mengembangkan lipatan permanen pada arsitektur kulit, jadi Anda ingin mulai melakukan Botox pada saat itu untuk mencegah garis-garis itu menempel. "

    Biasanya, kerutan dinamis ini pertama kali muncul di dahi, di antara alis, dan di sekitar mata. Namun, jika Anda belum memiliki kerutan akibat gerakan itu, dokter kulit yang baik akan menolak Anda, karena Anda belum berada pada titik di mana itu benar-benar dapat melakukan apa pun. "Saya punya anak berusia 20 tahun. yang datang untuk menjalani Botox, dan saya harus memberi tahu mereka bahwa itu tidak tepat untuk mereka saat ini, "kata Dr. Farhang.

    2. Di usia 30-an

    Menurut Dr. Treasure, kebanyakan pasien datang sekitar waktu mereka berusia akhir 20-an dan awal 30-an. Ini adalah waktu ketika produksi alami kolagen dan elastin mulai melambat, dan kerutan dinamis mereka mulai berkembang menjadi garis statis atau "tahap dua". Sementara kerutan dinamis tahap pertama hanya muncul saat wajah Anda bergerak, kerutan statis tahap kedua ini selalu ada, bahkan saat wajah Anda diam. "Biasanya pada usia 30-an orang mulai melihat garis-garis halus," kata Dr. Farhang. Dia menjelaskan bahwa jumlah Botox yang Anda dapatkan cenderung (secara kebetulan) sesuai dengan usia Anda. "Seseorang yang berusia 20-an atau 30-an biasanya mendapatkan 25 hingga 35 unit, atau yang kami sebut 'Baby Botox,' dan kemudian kami naik dari sana," katanya.

    Perlu dicatat bahwa jumlah Botox yang Anda dapatkan juga bergantung pada kekuatan otot di area tertentu. Jadi seseorang mungkin mendapatkan lebih banyak unit jika mereka memiliki alis yang lebih kuat dan masih memiliki efek halus. Tetapi pada umumnya, jumlah unit yang Anda dapatkan membantu menentukan berapa lama Anda akan melihat efek suntikan.

    3. Di usia 40-an

    Jika kerutan telah melekat dengan kuat ke kulit Anda, hingga riasan mulai tersangkut di dalamnya, itu dianggap sebagai "tahap tiga". Pada titik ini, kata Dr. Sunder, Botox lebih banyak digunakan sebagai pengobatan daripada pencegahan, dan dapat membantu melembutkan garis yang sudah ada tetapi tidak dapat menghilangkannya sepenuhnya. "Untuk seseorang yang memiliki garis tahap tiga, ketika Botox mulai berkurang Anda akan mulai melihat garis lebih cepat meskipun Botox masih ada," kata Dr. Sunder. "Ini menjadi lebih jelas karena garisnya lebih dalam, jadi ketika mereka kembali pada 50 persen, itu lebih terlihat daripada jika mereka tidak sedalam pada awalnya."

    4. Di usia 50-an dan seterusnya

    Ketika kerutan Anda berlanjut ke "tahap empat," yang ditandai dengan garis-garis yang tergores dalam, "Botox tidak dapat berbuat banyak," kata Dr. Sunder. "Botox dapat melembutkan gerakan otot, sehingga dapat mencegah garis-garis tersebut semakin dalam, tetapi setelah terukir dalam, itu tidak akan membalikkan garis yang telah terbentuk secara signifikan," katanya. Jika Anda benar-benar ingin menghilangkan garis-garis tersebut, Anda perlu melengkapi Botox dengan perawatan sekunder, seperti laser, microneedling, atau pengelupasan yang intens. "Botox masih akan membantu karena ... itu akan mencegah [garis] mereka semakin dalam, tetapi Anda perlu melakukan perawatan lain untuk memastikan mereka benar-benar hilang," kata Dr. Sunder.

    Baca juga: Jangan Salah Pilih, Ini Perbedaan Botox dan Filler untuk Mengatasi Kerutan

    Satu hal yang perlu diingat adalah memulai Botox lebih awal bisa menjadi pedang bermata dua. Di satu sisi, hal ini dapat mencegah munculnya kerutan di wajah Anda, yang berarti bahwa ketika menghilang Anda tidak akan dapat melihatnya sejelas jika Anda tidak pernah mendapatkan Botox sama sekali. Tapi di sisi lain? "Jika Anda melakukan banyak Botox, tubuh Anda akan terbiasa dan mungkin tidak bekerja dengan baik," kata Dr. Farhang. "Dan Anda mungkin membutuhkan lebih banyak, atau terkadang kami akan menggunakan neurotoksin lain seperti Dysport atau Xeomin [untuk memberikan hasil yang lebih baik]."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.