Cara Mengenali Sakit Kepala yang Disebabkan Alergi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita migrain atau sakit kepala. Freepik.com

    Ilustrasi wanita migrain atau sakit kepala. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika perubahan suhu selalu membuat Anda sakit kepala, Anda mungkin penasaran untuk mengetahui apakah sakit kepala dan alergi tumpang tindih itu kebetulan, atau apakah alergi memang bisa menyebabkan sakit kepala.

    “Alergi dapat menyebabkan sakit kepala dalam berbagai cara,” Dr. Luz Fonacier M.D., kepala bagian alergi di NYU Langone Hospital Long Island dan presiden American College of Allergy, Asthma and Immunology, mengatakan kepada Bustle.

    Ada beberapa tanda yang cukup pasti yang akan memberi tahu Anda apakah sakit kepala Anda terkait dengan alergi, atau apakah itu jenis migrain, atau bahkan sakit kepala biasa (meskipun tentu saja masih menyakitkan), dan mengetahui cara membedakan antara jenis sakit kepala dapat membantu Anda mendapatkan perawatan terbaik.

    “Alergi dapat dikaitkan dengan sakit kepala sinus,” kata Dr. Fonacier. Jika Anda rentan mengalami pembengkakan sinus, sakit kepala Anda mungkin berhubungan langsung dengan itu. “Sakit kepala dan nyeri sinus terjadi ketika sinus membengkak dan bukaannya ke saluran hidung terhalang, menghentikan drainase normal dan menyebabkan tekanan meningkat,” katanya. Mereka akan muncul dengan intensitas paling tinggi saat alergi Anda paling parah, dan kemungkinan akan hilang saat Anda mengonsumsi histamin yang dijual bebas, tetapi Anda mungkin memerlukan obat resep untuk kasus yang parah.

    ADVERTISEMENT

    Tapi sinus bukanlah satu-satunya penyebab sakit kepala alergi. “Alergi bisa menjadi pemicu sakit kepala migrain,” kata Dr. Fonacier. Migrain lebih parah daripada sakit kepala biasa; bisa melibatkan rasa sakit yang serius, kepekaan terhadap cahaya dan kebisingan, mual, dan melumpuhkan Anda sepenuhnya. Sebuah studi kecil tahun 2017 yang diterbitkan di Acta neurologica Belgica menemukan bahwa alergen udara tertentu seperti debu, birch merah, dan serbuk sari pohon hazel dapat memicu migrain. Jika alergi Anda membuat Anda berhenti tidur, Dr. Fonacier mengatakan itu juga dapat menyebabkan sakit kepala stres keesokan harinya.

    Ada juga yang disebut sakit kepala saat beraktivitas yang bisa disebabkan oleh banyak batuk dan bersin. Ini tidak terkait langsung dengan alergi, tetapi bisa disebabkan oleh gejalanya. Jika terus berlanjut selama lebih dari beberapa hari dan tampaknya tidak merespons pengobatan nyeri, ada baiknya untuk menemui dokter Anda.

    Seiring waktu, kata Dr. Fonacier, Anda mungkin memperhatikan bahwa hal-hal tertentu lebih mungkin memicu sakit kepala Anda. "Pemicu sakit kepala alergi termasuk hidung atau sinus tersumbat, stres, insomnia, dan asap," katanya. Sebaiknya catat sakit kepala Anda untuk memperhatikan polanya: jumlah serbuk sari yang tinggi, stres, atau banyak batuk dapat memicu terjadinya sakit kepala.

    Baca juga: Sakit Kepala dan 4 Tanda Sering Mengertakkan Gigi Saat Tidur

    “Banyak alergen yang memicu sakit kepala sinus tersebar di udara dan sulit dihindari,” kata Dr. Fonacier. Itu berarti meloloskan diri sepenuhnya tidak mungkin dilakukan, kecuali Anda tinggal di dalam tabung yang tertutup rapat atau semacamnya. Dia merekomendasikan menemui ahli alergi untuk melacak sakit kepala Anda dan menyusun rencana perawatan. Musim alergi hampir selalu mengerikan, tetapi dengan penanganan alergi dan sakit kepala yang menyertainya, Anda bisa melewatinya dengan rasa sakit sesedikit mungkin.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti Istilah Kebijakan Pemerintah Atasi Covid-19, dari PSBB sampai PPKM

    Simak sejumlah istilah kebijakan penanganan pandemi Covid-19, mulai dari PSBB hingga PPKM, yang diciptakan pemerintah sejak 20 April 2020.