Bahan Anti Penuaan yang Aneh Tapi Efektif, Lendir Siput Hingga Darah

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi facial siput. Shutterstock.com

    Ilustrasi facial siput. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Seiring bertambahnya usia, banyak hal berbeda dapat terjadi pada kulit. Mulai dari menjadi lebih tipis, bintik-bintik penuaan muncul, dan elastisitas tidak seperti dulu lagi. Sayangnya, belum ada yang menemukan sumber awet muda, tetapi dunia produk anti-penuaan hampir membuatnya terlihat seperti yang kita miliki.

    Dengan begitu banyak pilihan di luar sana, mencoba menemukan produk anti-penuaan terbaik memang melelahkan. Jika Anda bersedia melangkah keluar dari zona nyaman Anda, berikut adalah 10 bahan aneh yang mungkin sesuai dengan kebutuhan kulit dan rasa ingin tahu Anda, seperti dilansir dari laman Real Simple.

    1. Lendir siput

    Musin siput, lendir yang disekresikan siput saat mereka sedang stres, sebenarnya adalah sesuatu yang ingin dimasukkan beberapa orang ke dalam rutinitas perawatan kulit mereka — dan dengan alasan yang bagus. Ketika dioleskan sebagai serum, zinc musin, mangan, peptida tembaga, dan vitamin A dan E memiliki sifat reparatif dan pelindung yang melembabkan kulit, mengurangi peradangan, dan mendukung produksi kolagen, kata Deanne Mraz Robinson, dokter kulit bersertifikat di Westport, Conn. Untuk penyerapan maksimum, Dr. Robinson menyarankan penggunaan serum musin siput untuk membersihkan kulit kering.

    2. Racun lebah

    Produk perawatan kulit yang memasukkan racun lebah ke dalam daftar bahannya memberikan semua manfaat untuk sengatnya. Biasanya, racun lebah adalah sesuatu yang kebanyakan orang coba hindari, tetapi di dunia perawatan kulit, konsentrasi yang sangat rendah dapat sangat bermanfaat untuk sifat anti-penuaannya. Menurut Dr. Robinson, ketika racun lebah (juga dikenal sebagai apitoksin) dioleskan secara topikal, hal itu menyebabkan kulit mencoba memperbaiki dirinya sendiri, yang berarti peningkatan produksi kolagen dan elastin, ditambah pengurangan garis-garis halus.

    3. Kotoran burung

    Anda tidak perlu melakukan perjalanan ke Barkley Square dengan Frank Sinatra untuk yang satu ini. Kotoran burung dari burung bulbul Jepang kaya akan asam urea dan guanin (asam amino). Ketika Anda menggabungkan sifat asam urea yang menghidrasi dan menepuk-nepuk dengan penampilan guanine yang berkilau, seperti cahaya, aplikasi kotoran burung bulbul secara topikal sesuai dengan manfaat perawatan anti-penuaan, kata Tsippora Shainhouse MD, FAAD, seorang dokter kulit bersertifikat di Beverly Hills, Calif.

    4. Ragi

    Ketika Anda mendengar kata "ragi", pikiran Anda mungkin awalnya berkelana ke toko roti atau tempat pembuatan bir — tetapi ragi sebenarnya memiliki banyak kegunaan dan manfaat lain, termasuk efek probiotik dan kualitas melembabkan kulit. Selain meningkatkan retensi kelembapan kulit secara keseluruhan, ragi adalah sumber vitamin B yang bagus, kata Howard Sobel, MD, FAACS, dokter kulit bersertifikat dan pendiri Sobel Skin di New York City. Sementara vitamin B membantu mengatur metabolisme sel kulit, komponen ragi lainnya, seperti asam amino, protein, dan antioksidan, membantu kulit memproduksi lebih banyak kolagen.

    5. Kafein

    Lakukan perjalanan menyusuri lorong perawatan kulit di hampir semua toko perawatan kulit, dan Anda mungkin akan melihat kafein sebagai bahan perawatan kulit yang berulang. Ternyata, kafein lebih baik daripada secangkir kopi pagi Anda. Menambahkan kafein ke perawatan kulit dapat membantu menyempitkan pembuluh darah, mengurangi peradangan dan memperbaiki kemerahan sekaligus menenangkan kulit, kata Dr. Sobel.

    6. Plasenta kita sendiri

    Banyak wanita dan dokter bersumpah dengan ini. Setelah melahirkan, beberapa wanita mengonsumsi plasenta mereka (yang biasanya berbentuk kapsul) untuk mendapatkan manfaat dari konsentrasi tinggi asam amino, protein, vitamin, dan antioksidan. Hasilnya, sebagian besar wanita mengalami perbaikan pada kulit, rambut, dan kukunya. Menurut Rhonda Klein, MD, MPH, FAAD, dokter kulit bersertifikat di Westport, Conn., Peningkatan ini dapat dikaitkan dengan kemampuan plasenta untuk membantu menghasilkan sel kulit baru dan mendukung pembentukan kolagen.

    7. Minyak alpukat

    Kita tahu alpukat mengandung banyak nutrisi, tetapi manfaat kesehatannya jauh melampaui sebaran roti panggang yang enak. Minyak yang ditemukan dalam alpukat mengandung beta-karoten, protein, lesitin, asam lemak, dan vitamin, yang dapat membantu melembabkan, melindungi, dan menyembuhkan kulit. Dengan menutrisi lapisan atas kulit, minyak meninggalkan pelindung yang dapat membantu mencegah kerusakan akibat sinar UV dan membantu mempercepat pengobatan luka, kata Dr. Sobel.

    8. Ganggang merah

    Juga dikenal sebagai rumput laut Rhodophyta, ekstrak alga merah kaya akan antioksidan, seperti beta-karoten, yang dapat berkontribusi pada kecerahan, elastisitas, dan retensi kelembapan kulit.

    9. Stem Cells

    Stem cells  sangat penting dalam proses memperbaiki dan meregenerasi tanaman yang terluka. Demikian pula, bila dioleskan, ekstrak aktif dari sel induk dan antioksidannya juga bermanfaat bagi kulit kita. Selain kualitas penghalusan dan pengencangan sel induk juga merangsang produksi kolagen dan elastin, kata Dr. Sobel.

    10, Darah kita sendiri

    Anda mungkin pernah mendengar tentang "Vampire Facial". Jika belum, itu adalah saat darah Anda sendiri diambil dan disiramkan ke seluruh wajah Anda — tapi sejujurnya, itu tidak seburuk (atau sesakit) kedengarannya. Prosesnya dimulai dengan mengambil darah dari pasien dan mengisolasi plasma kaya trombosit (PRP), yang mendorong pertumbuhan. Kemudian, pena microneedling digunakan untuk menciptakan "cedera terkontrol dan kolom pengiriman untuk PRP untuk menembus," jelas Dr. Klein. “Bersama-sama, perawatan ini dapat memacu sintesis kolagen untuk meningkatkan tekstur dan warna kulit, sekaligus memperbaiki masalah tingkat permukaan seperti bekas jerawat yang tertekan dan hiperpigmentasi.”

    Baca juga: Sebab Perlu Mencegah Penuaan dari Usia 20 Tahun, Ikuti Cara yang Simpel


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.