Usai Disuntik Vaksin Covid-19, Ahli Sarankan untuk Tidur Cukup

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com

    Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi virus. Sebaliknya, tidur yang cukup dapat membantu Anda membangun kekebalan setelah mendapatkan vaksin COVID-19, kata Christian Benedict, PhD, seorang profesor ilmu saraf di Universitas Uppsala di Swedia, yang baru-baru ini menerbitkan makalah di Lancet Respiratory Medicine tentang masalah tersebut.

    "Ada beberapa penelitian dari kelompok Amerika Serikat dan Eropa yang menunjukkan bahwa orang yang tidur nyenyak di malam hari sebelum dan setelah vaksinasi melawan infeksi virus, seperti flu musiman, hepatitis A / B, menghasilkan lebih banyak antibodi khusus virus dan sel kekebalan memori spesifik virus dibandingkan mereka yang tidak cukup tidur," kata Dr. Benedict seperti dilansir dari laman Well + Good. "Dengan kata lain, mereka tampak lebih terlindungi. Apakah hal yang sama berlaku untuk vaksinasi COVID-19 belum ditunjukkan, tetapi kemungkinan besar."

    Banyak fungsi imunologis bergantung pada ritme sirkadian dan tidur teratur, kata Dr. Benedict. Tubuh Anda menghasilkan protein sitokin saat Anda tidur dan tubuh Anda membutuhkan lebih banyak protein saat mengembangkan respons imun. Kurang tidur dapat menurunkan produksi sitokin, menurut Mayo Clinic, serta antibodi dan sel yang melawan infeksi.

    Saat Anda divaksinasi, tubuh Anda bergantung pada respons imun untuk mengembangkan perlindungan, kata ahli biokimia, ahli saraf, dan insinyur antibodi Esther Odekunle, PhD, dalam episode serial Well + Good YouTube Need To Know.

    ADVERTISEMENT

    "Vaksin adalah zat yang merangsang sistem kekebalan tubuh Anda untuk melawan, dan karena itu melindungi Anda dari, patogen, dan patogen adalah segala sesuatu yang menyebabkan penyakit," kata Dr. Odekunle. "Manfaat vaksin adalah meniru infeksi dan karena itu memberikan perlindungan kekebalan."

    Jumlah tidur yang Anda dapatkan dapat memengaruhi kemampuan tubuh Anda untuk menghasilkan respons imun setelah vaksinasi, sehingga memengaruhi tingkat kekebalan yang Anda kembangkan. Pada tahun 2002, para peneliti menemukan bahwa kurang tidur semalam menyebabkan penurunan 50 persen dalam respons imunologis terhadap vaksinasi influenza A bila dibandingkan dengan respons pada mereka yang mempertahankan jadwal tidur yang teratur. Dan studi tahun 2012 terhadap 125 orang menemukan bahwa durasi tidur yang lebih pendek dikaitkan dengan respons antibodi sekunder yang lebih rendah terhadap antigen hepatitis B, yang kemungkinan mengarah pada penurunan perlindungan klinis.

    Baca juga: Rutinitas Malam Rebel Wilson agar Bisa Tidur Minimal 8 Jam setiap Malam

    Meskipun penelitian ini tidak dilakukan secara khusus pada vaksin COVID-19, penelitian ini menunjukkan hubungan keseluruhan antara tidur dan kekebalan setelah vaksinasi. Karena semakin banyak orang yang divaksinasi dan negara berupaya untuk mencapai kekebalan kawanan, memastikan Anda mendapatkan tidur yang nyenyak selama vaksinasi dapat memberi Anda lebih banyak perlindungan.

    "Tidur jelas merupakan variabel penting dalam persamaan yang mendasari respons kekebalan Anda terhadap vaksinasi terhadap infeksi virus, termasuk COVID-19," kata Dr. Benedict. "Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menunjang tidur Anda. Matikan e-device pemancar cahaya di malam hari sekitar satu jam sebelum waktu tidur, matikan pesan pop-up di smartphone Anda setelah bekerja — setelah bekerja Anda sebaiknya bersantai dan tidak bekerja dan tidak memikirkan tentang pekerjaan. Berjemur di  bawah sinar matahari pagi untuk menghidupkan otak Anda dan memperkuat ritme sirkadian Anda, cobalah untuk menjaga waktu tidur dan bangun yang teratur — otak Anda menyukai pola yang dapat diprediksi — dan jangan terus-menerus mengkhawatirkan tidur Anda."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.