Terjebak dalam Keluarga Toxic Seperti Meghan Markle, Ini 4 Saran dari Pakar

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Meghan Markle dan Pangeran Harry dalam acara virtual Spotify. Youtube.com/Spotify

TEMPO.CO, Jakarta - Selama wawancara dengan Oprah Winfrey, Meghan Markle dan Pangeran Harry mengungkapkan bahwa mereka terjebak dalam situasi toxic atau beracun. Secara harfiah, seperti yang disarankan Markle untuk tetap berada di dalam tembok istana dan tetap rendah hati untuk menghindari tabloid, tetapi dia juga merasa terjebak secara mental — menderita melalui gejolak emosional dari lingkungan keluarga yang tidak sehat tetapi tidak bisa melihat jalan keluarnya.

Meskipun kata toxic dapat digunakan secara berlebihan, mengidentifikasi dinamika keluarga yang tidak sehat dan mulai mengatasi situasi tersebut, seperti yang dibagikan pasangan itu sulit tetapi penting. Ini adalah kejadian umum di antara komunitas queer, ketika anggota keluarga dapat menjadi tidak menerima dan, terkadang, kasar. Dan itu hanya satu contoh. Tetapi seperti Meghan Markle dan Pangeran Harry, Anda dapat mendorong jalan keluar dari lingkungan keluarga yang tidak aman. Anda selalu memiliki pilihan, dan Anda tidak pernah sendirian.

Namun, tidak ada cara yang benar atau salah untuk menangani situasi keluarga yang toxic. Setiap pengalaman memiliki nuansa dan kompleks, dan Anda harus melakukan apa pun yang terbaik untuk kesehatan mental Anda.

Berikut ini beberapa saran dari pakar jika Anda terjebak dalam keluarga toxic

1. Tetapkan batasan, dan tegakkan

Menetapkan batasan itu penting — tetapi menegakkannya adalah hal yang berbeda. Ketika seorang anggota keluarga yang tidak sehat mencoba mendorong batasan Anda, memiliki konsekuensi yang jelas adalah kuncinya. Menurut psikolog klinis Perpetua Neo, DClinPsy, ini bisa sesederhana seperti, "Jika Anda melakukan (tindakan), saya akan (konsekuensi)." Banyak ahli bahkan merekomendasikan untuk menuliskan batasan Anda di selembar kertas; dengan begitu, Anda akan tahu persis bagaimana mengartikulasikan kebutuhan Anda secara real-time dan bagaimana merespons ketika seseorang melewati batas.

"Ketahuilah bahwa Anda memiliki izin untuk melakukan itu," katanya seperti dilansir dair laman Mind Body Green. "Satu-satunya cara untuk mendapatkan kehidupan yang damai dan sehat yang Anda inginkan adalah memberikan diri Anda itu dengan memintanya." Tentu saja, ini jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi seperti yang dicatat Neo, "Ini semua tentang latihan."

Jika Anda telah mencapai titik di mana pilihan paling sehat bagi Anda adalah memutuskan hubungan, Anda juga memiliki hak untuk melindungi diri Anda dari orang-orang yang menyebabkan Anda menderita — bahkan jika mereka adalah keluarga.

2. Persiapkan

Jika Anda memilih hubungan terbatas atau tanpa kontak, cobalah untuk mempersiapkan langkah Anda selanjutnya sebaik mungkin. Ini termasuk logistik dan juga mengelola bagaimana Anda akan menangani hubungan itu — atau kekurangannya. "Ini mungkin berarti memblokir mereka melalui semua opsi komunikasi dan tidak memeriksa media sosial mereka," kata Neo.

Jika Anda harus menjaga kontak (katakanlah, ada anak-anak atau tanggung jawab bersama yang terlibat), Neo merekomendasikan untuk menjaga interaksi sesederhana, singkat, dan langsung pada intinya. "Beri tahu mereka hal-hal seperti, 'Saya hanya akan menjawab hal yang penting," ujarnya.

3. Temukan sistem pendukung Anda

Melepaskan diri Anda dari situasi toxic family dapat membuat Anda merasa terisolasi — Anda bahkan dapat meratapi hubungan yang hilang. Itulah mengapa mengamankan sistem pendukung sangat penting untuk penyembuhan: Beberapa bahkan membangun komunitas mereka sendiri yang terdiri dari orang yang mereka cintai — sebuah "keluarga pilihan", jika Anda mau. Untuk mengembangkan sistem pendukung yang sehat, Neo menyarankan untuk membuat daftar nyata tentang apa yang Anda butuhkan.

"Hal-hal yang Anda harapkan dalam suatu hubungan, seperti sopan santun dan kebaikan," catatnya, serta standar dan batasan. "Seringkali orang dari keluarga beracun merasa sulit untuk mengartikulasikan ini, atau mereka bahkan mungkin merasa buruk. Dalam hal ini, pikirkan tentang apa yang dibutuhkan oleh diri Anda yang lebih muda — itu akan memberikan informasi yang kaya."

Mulailah membangun hubungan, meskipun itu terasa menakutkan. Sekali lagi, ini jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Membangun hubungan yang sehat membutuhkan waktu — terutama jika Anda memulai dari awal. Ketika Anda benar-benar menemukan hubungan yang selaras dengan apa yang Anda butuhkan, peliharalah. "Pelajari seni hubungan dan komunikasi, terutama jika Anda berasal dari keluarga asal yang beracun dan Anda sendiri mungkin memiliki batasan yang buruk."

Baca juga: Meghan Markle Curhat tentang Pelanggaran Privasi pada Keluarganya

4. Miliki masa lalu Anda

"Masa lalu kita bisa menjadi sumber rasa malu dan trauma, dan jika Anda tidak memilikinya, Anda akan dimilikinya," kata Neo. Dia menjelaskan bahwa mereka yang mengalami trauma mungkin secara tidak sadar tertarik pada situasi serupa — sebuah fenomena yang dikenal sebagai repetition compulsion. "Otak menarik kita ke situasi seperti itu untuk mencoba menyelesaikan trauma," katanya.

Kunci untuk menghentikan mantra ini, adalah untuk benar-benar memahami penyebab dari situasi Anda (dan memiliki belas kasih untuk diri sendiri dan pengalaman Anda). "Maka otak Anda memiliki cerita dan bisa menutupnya," Neo menambahkan. "Anda dapat [memahami] jalur perilaku yang Anda butuhkan untuk melepaskan diri dari situasi keluarga toxic dan perilaku baru yang ingin Anda hubungkan. Dengan cara ini, Anda dapat memiliki hubungan yang sehat."






Curhat Hilaria Baldwin tentang Sulitnya Bersikap Adil pada Tujuh Anak

5 jam lalu

Curhat Hilaria Baldwin tentang Sulitnya Bersikap Adil pada Tujuh Anak

Hilaria Baldwin dan suaminya, Alec Baldwin, menyambut kelahiran anak ketujuh mereka pekan lalu.


Memahami Makna Self Healing yang Sesungguhnya

12 jam lalu

Memahami Makna Self Healing yang Sesungguhnya

Tak sedikit yang beranggapan self healing berarti bepergian ke tempat-tempat mahal atau sekedar jalan-jalan yang menguras uang. Bagaimana faktanya?


Megan Thee Stallion Buat Situs Web Kesehatan Mental untuk Bantu Penggemar

1 hari lalu

Megan Thee Stallion Buat Situs Web Kesehatan Mental untuk Bantu Penggemar

Situs web yang dibuat Megan Thee Stallion menawarkan tautan ke organisasi terapi gratis


Pesan Dokter buat Keluarga Pasien Demensia

3 hari lalu

Pesan Dokter buat Keluarga Pasien Demensia

Dokter mengatakan keluarga merupakan pengasuh atau caregiver yang paling ideal untuk merawat pasien demensia


Tempat Kerja Toxic Memang Seram, tapi Bisa Diatasi

4 hari lalu

Tempat Kerja Toxic Memang Seram, tapi Bisa Diatasi

Salah satu cara ampuh untuk mengatasi lingkungan kerja toxic adalah memulihkan diri sendiri.


Para Karyawan, Hindari Kantor Toxic Agar Sehat Jiwa Raga

4 hari lalu

Para Karyawan, Hindari Kantor Toxic Agar Sehat Jiwa Raga

Kantor toxic lambat laun akan berdampak signifikan pada kesehatan mental dan fisik karywan.


Sepuluh Kata Toxic Menurut Rhenald Kasali

5 hari lalu

Sepuluh Kata Toxic Menurut Rhenald Kasali

Salah satu kata toxic adalah passive income. Rhenald menilai anak muda di usia belasan dan dua puluhan belum waktunya memiliki passive income.


5 Faktor yang Berpotensi Sebagai Penyebab Gangguan OCD

5 hari lalu

5 Faktor yang Berpotensi Sebagai Penyebab Gangguan OCD

OCD memiliki penyebab sendiri dalam pembentukan gangguannya. Meskipun penyebab utama belum diketahui penuh oleh para ahli.


Kelly Clarkson Raih Hollywood Walk of Fame Ditemani Kedua Anaknya

6 hari lalu

Kelly Clarkson Raih Hollywood Walk of Fame Ditemani Kedua Anaknya

Kelly Clarkson mendapatkan hak asuh utama. dari perceraiannya dengan Brandon Blackstock


Ragam Faktor Risiko Alzheimer, Termasuk Cedera Kepala

6 hari lalu

Ragam Faktor Risiko Alzheimer, Termasuk Cedera Kepala

Ada beberapa faktor risiko penyakit Alzheimer, seperti pernah terbentur keras, genetik atau keturunan, hipertensi, diabetes, dan cedera kepala.