Bahasa Tubuh Meghan Markle saat Wawancara dengan Oprah, Ada Banyak Emosi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meghan Markle dan Pangeran Harry saat diwawancara Oprah Winfrey yang akan tayang di CBS 7 Maret 2021. (Tangkapan layar YouTube)

    Meghan Markle dan Pangeran Harry saat diwawancara Oprah Winfrey yang akan tayang di CBS 7 Maret 2021. (Tangkapan layar YouTube)

    TEMPO.CO, Jakarta - Wawancara Meghan Markle dan Pangeran Harry dengan Oprah Winfrey, yang ditayangkan pada 7 Maret 2021 di saluran televisi CBS mencuri perhatian publik. Mereka mengungkapkan  tentang perjuangan yang mereka alami selama menjadi anggota senior kerajaan. Sementara Meghan membuka tentang kesehatan mentalnya dan rasisme yang dia alami di istana, Harry menjelaskan bahwa dia akhirnya memilih untuk meninggalkan keluarga kerajaan untuk melindungi istri dan anaknya. Pasangan juga mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka akan mengundurkan diri secara permanen dari tugas kerajaan mereka.

    Dalam acara khusus itu, bahasa tubuh keluarga Sussex berbicara sekeras pernyataan mereka yang mengganggu. Patti Wood, pakar bahasa tubuh dan penulis Snap: Making the Most of First Impressions, Body Language, dan Charisma, mengatakan bahwa terlepas dari pengakuan Meghan yang terukur, Anda bisa tahu bahwa dia masih menahan diri.

    “Kami melihat campuran emosi di matanya. Dia sedih. Dia melihat ke luar, dia mengingatnya. Dan ada bagian dari dirinya yang tersenyum saat dia mengingatnya, tapi ada juga air mata di matanya,” kata Wood, seperti dilansir dari laman Marie Clarire. “Jadi itu memberitahuku bahwa dia mengingat semua itu, semua pernikahan, dan ada bagian yang dia pikirkan dengan penuh kasih, tapi ada bagian yang membuatnya menangis. Jadi, ini adalah kumpulan emosi yang kompleks. Dan secara keseluruhan, dia ingin menahan dan menekan kompleksitas emosi ini. "

    Wood juga menyebutkan bahwa Meghan ingin melindungi dirinya dari penilaian penonton sejak awal wawancara. "Dia menyilangkan [kakinya] menjauh dari penonton, penonton dengan cara yang melindungi." Dia melanjutkan, “Tangannya ada di pangkuannya. Itu melindungi dari serangan yang dirasakan terhadap identitas dan kewanitaannya. "

    ADVERTISEMENT

    Meghan tidak hanya memiliki hubungan yang kompleks dengan penonton, ia juga memiliki hubungan yang kompleks dengan Ratu. Meskipun Meghan berbicara tentang ibu pemimpin itu dengan penuh kasih sayang, Wood mencatat bahwa bahasa tubuhnya mengungkapkan sesuatu yang lebih rumit. "Di awal wawancara, Oprah memperkenalkan ratu, dan Meghan benar-benar menunjukkan kelompok gerak dan vokal yang kompleks dan negatif tentangnya," ujarnya.

    “Dia seperti menggeram. Dan ketika dia mengatakan bahwa [ratu] adalah salah satu orang pertama yang ditemui, dia melihat ke bawah dan dia meringis. Dia melakukan dorongan lidah. Ini adalah contoh yang bagus tentang bagaimana non-verbal mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya dan cerita yang bertentangan dengannya," lanjut Wood,

    Dalam deskripsi mengerikan Meghan tentang perjuangan kesehatan mentalnya, bahasa tubuhnya berubah dari terpisah menjadi satu dalam pergolakan ingatan yang menyakitkan. “Dia mencoba untuk menahan ingatan dari saat-saat yang mengerikan itu. Saat dia menangis, dia benar-benar mengeluarkan air mata," ujarnya.

    Saat membahas "kekhawatiran" luar biasa istana tentang warna kulit Archie, postur Meghan berubah secara nyata. Bagi Wood, bagian wawancara ini adalah bagian paling menakutkan baginya, karena bahasa tubuh Duchess of Sussex menunjukkan bahwa dia benar-benar dalam keadaan ketakutan. "Ini adalah penyesuaian kursi, ini simbol keinginan untuk melarikan diri dari situasi secara tidak sadar," ujarnya. "Dan kemudian ada ekspresi ketakutan murni yang muncul di wajahnya ... Ada saat ketika [Oprah] mencoba membuatnya mengetahui siapa yang mengatakan ini tentang warna kulit Archie ... Dan, dia sangat ketakutan."

    Pangeran Harry, di sisi lain, tampak pasrah, sedih dengan kenyataan bahwa dia tidak dapat melindungi keluarganya. “Jika Anda melihat Harry, Anda akan melihat dia memiliki tangan dan lengan untuk melindungi kejantanannya. Anda akan melihat bagaimana [kurangnya dukungan keluarga] membuatnya merasa di atas dan di seluruh tubuhnya, karena betapa merosot dan tertanam, betapa lemah tubuhnya," ujar Wood.

    Baca juga: Meghan Markle Curhat tentang Pelanggaran Privasi pada Keluarganya

    Meskipun wawancara tersebut mengungkapkan trauma yang dialami Meghan Markle selama berada di London, bahasa tubuh pasangan tersebut mengungkapkan cinta dan komitmen mereka satu sama lain selama masa-masa sulit. Saat Meghan mengungkapkan jenis kelamin bayi yang sedang dikandungnya, Wood mencatat bahwa senyumnya cukup tulus, dan Duchess tampak sangat nyaman dan bahagia. Dia bahkan terkikik.

    Selama percakapan yang sulit tentang rasisme Istana Buckingham dan keinginan untuk meminggirkan Meghan Markle, keluarga Sussex bergandengan tangan untuk saling mendukung. “Saya telah membaca ratusan foto mereka. Setiap kali Harry berbicara, Meghan menatapnya. Jika mereka bisa menyentuh, mereka akan menyentuh. Jadi jika orang bertanya-tanya, bagaimana kabar mereka sekarang sebagai pasangan? Mereka ada untuk satu sama lain, mereka saling mendukung. Mereka terbiasa mendapatkan kenyamanan dari satu sama lain," tandas Wood.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...