Generasi Muda Rentan Mengalami Kecemasan Selama Pandemi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita. Freepik.com/Jcomp

    Ilustrasi wanita. Freepik.com/Jcomp

    TEMPO.CO, Jakarta - Bukan rahasia lagi bahwa kita menghadapi krisis kesehatan mental global, yang hanya diperburuk oleh pandemi. Dan sementara setiap orang harus memprioritaskan kesehatan mental, berapa pun usia Anda, generasi muda kita telah mengalami beberapa penurunan yang signifikan: Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), 1 dari 4 dewasa muda (usia 18 hingga 24) serius memikirkan bunuh diri selama pandemi.

    Namun, seperti yang diungkapkan oleh ahli patologi komunikasi dan ilmuwan saraf kognitif Caroline Leaf, Ph.D., di podcast mindbodygreen, kaum milenial — mereka yang lahir dari tahun 1981 hingga 1996 — otaknya sebenarnya lebih rentan terhadap kecemasan.

    Faktanya, dia melakukan uji klinis dan menemukan bahwa otak partisipan milenial terlihat lebih tua secara fisik. "Beberapa milenial yang masuk memiliki usia biologis yang terkadang 30 hingga 40 tahun lebih tua dari usia sebenarnya," katanya. "Jadi, mereka duduk di sana saat berusia 25 hingga 35 tahun, tetapi tubuh mereka secara fisik berada di level usia 60, 65, atau 70 tahun. "

    Menurut Leaf, alasan kaum milenial menghadapi kecemasan terletak pada kemampuan mereka mengkontekstualisasikan masa depan. Apa artinya ini? Nah, kelompok usia milenial berada dalam masa unik dalam hidup mereka di mana mereka baru mulai memahami bobot masa depan — dan mereka mulai menyadari bahwa "masa depan" yang sulit dipahami memiliki tanggal akhir.

    ADVERTISEMENT

    “Saat Anda berusia 18 hingga 24 tahun dan lebih muda, kematian dan hal-hal semacam itu di masa depan sepertinya tidak terlalu nyata," kata Leaf. "Tetapi generasi milenial Anda dapat melihat masa depan lebih nyata — jadi sepertinya ada, tapi mereka tidak bisa melihat jalan mereka. "

    Dengan kata lain: Masa depan tampak jelas, tetapi mereka tidak begitu yakin bagaimana mereka akan sampai di sana — dan ketidakpastian kronis dapat meninggalkan banyak ruang terbuka untuk kecemasan.

    Dia melihat proses ini secara langsung dalam penelitiannya. Segera setelah partisipan milenial didiagnosis dengan gangguan kecemasan klinis, energi langsung turun di depan otak mereka. "Saat energi Anda turun di depan otak, aliran darah Anda berkurang, oksigen berkurang. Anda benar-benar bisa mendapatkan lubang kecil di otak Anda, dan gelombang otak itu tidak mengalir seperti yang seharusnya," jelas Leaf. "Jadi, fleksibilitas kognitif Anda — kemampuan Anda untuk introspeksi, yang perlu kami akses untuk memahami kehidupan — mulai menghilang.” Dan, dengan demikian, kemampuan Anda untuk mengontekstualisasikan masa depan menjadi terganggu.

    Jika Anda mengalami kecemasan (milenial atau tidak), Leaf mengatakan bahwa Anda memang memiliki kemampuan untuk mengubah otak Anda — sebuah proses yang disebut neuroplastisitas — dengan teknik manajemen pikiran. "Beberapa peserta kami yang [menderita depresi] memiliki otak biru yang datar pada awal penelitian, yang berarti [gelombang otak] sangat rendah, seperti garis datar di laut," catatnya. "Dan begitu mereka mendapatkan manajemen saya, otak menjadi abu-abu dalam tiga minggu, yang berarti gelombang mengalir dengan baik. Dan dalam enam hingga sembilan minggu, itu berkelanjutan."

    Berikut ini latihan neuroplastisitas secara ringkas

    - Langkah pertama adalah mengumpulkan kesadaran penuh tentang apa yang Anda alami. Ini termasuk mencatat semua yang Anda pikirkan dan rasakan. Jadi, saat Anda merasa cemas, emosi spesifik apa yang muncul? Bagaimana perasaan Anda secara fisik?
    - Langkah selanjutnya melibatkan refleksi tentang mengapa Anda mengalami kecemasan seputar tujuan tertentu. Misalnya, apakah pikiran yang membatasi cenderung muncul saat Anda memikirkan tujuan Anda?
    - Langkah ketiga adalah menuliskan — dengan tangan — apa yang ada di pikiran Anda agar pikiran Anda keluar, alih-alih ditekan.
    - Langkah keempat adalah mengkontekstualisasikan ulang apa yang telah Anda tulis dengan cara yang menegaskan kekuatan pribadi Anda. Ini bisa berarti memandang pikiran dan pengalaman Anda sebagai aspek diri Anda yang telah memperkuat Anda.
    - Langkah kelima dan terakhir disebut jangkauan aktif. Ini bisa berarti membuat rencana tindakan ketika Anda mengalami pikiran cemas, atau praktik terencana yang Anda selesaikan pada interval yang telah ditentukan sepanjang hari.

    Baca juga: Gejala Gangguan Kecemasan, Beda dengan Cemas Biasa

    Ini adalah versi sederhana dari penjelasan lengkap, jadi pastikan untuk memeriksanya untuk instruksi lengkapnya. Penting juga untuk diperhatikan bahwa latihan ini membutuhkan waktu. Beri diri Anda ruang untuk mengalaminya dan semua yang dibawanya — Leaf mencatat bahwa neuroplastisitas penuh terjadi setelah 63 hari.

    Bagi generasi muda dan siapa pun merawat kesehatan mental Anda sangat penting terlebih di saat pandemi, dan ini bisa menjadi tantangan sekaligus sangat bermanfaat. Harap diingat bahwa Anda tidak sendiri dan bantuan tersedia jika Anda membutuhkannya, dan mungkin mencoba teknik Leaf jika Anda mencari cara untuk membantu mengelola perasaan tersebut.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?