Wanita Disarankan Diet Protein Nabati untuk Cegah Penyakit Kardiovaskular

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita diet. Freepik.com/Schantalao

    Ilustrasi wanita diet. Freepik.com/Schantalao

    TEMPO.CO, Jakarta - Wanita pascamenopause yang mengonsumsi protein nabati dalam jumlah tinggi memiliki risiko kematian dini, penyakit kardiovaskular, dan kematian terkait demensia yang lebih rendah dibandingkan dengan wanita yang mengonsumsi lebih sedikit protein nabati, menurut penelitian baru. Penelitian ini dipublikasikan, Sabtu 27 Februari 2021, di Journal of American Heart Association, jurnal akses terbuka dari American Heart Association.

    Penelitian sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara diet tinggi daging merah dan risiko penyakit kardiovaskular, namun datanya masih sedikit dan tidak meyakinkan tentang jenis protein tertentu, kata penulis penelitian. Dalam studi ini, para peneliti menganalisis data dari lebih dari 100 ribu wanita pascamenopause (usia 50 hingga 79) yang berpartisipasi dalam studi National Women's Health Initiative antara 1993 dan 1998; mereka diikuti hingga Februari 2017.

    Pada saat mereka mendaftar dalam penelitian, peserta menyelesaikan kuesioner tentang diet mereka yang merinci seberapa sering mereka makan telur, susu, unggas, daging merah, ikan / kerang dan protein nabati seperti tahu, kacang-kacangan, kacang-kacangan dan kacang polong. Selama masa penelitian, terjadi total 25.976 kematian (6.993 kematian akibat penyakit kardiovaskular; 7.516 kematian akibat kanker; dan 2.734 kematian akibat demensia).

    Para peneliti mencatat tingkat dan jenis protein yang dilaporkan dikonsumsi wanita, membaginya menjadi beberapa kelompok untuk membandingkan siapa yang makan paling sedikit dan siapa yang makan paling banyak dari setiap protein. Berikut ini beberapa temuan penelitian itu.

    -Dibandingkan dengan wanita pascamenopause yang memiliki jumlah asupan protein nabati paling sedikit, mereka dengan jumlah asupan protein nabati tertinggi memiliki risiko kematian 9 persen lebih rendah dari semua penyebab, risiko kematian 12 persen lebih rendah dari penyakit kardiovaskular dan 21 persen lebih rendah. menurunkan risiko kematian terkait demensia.

    - Konsumsi daging merah olahan yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kematian akibat demensia 20 persen lebih tinggi.

    Konsumsi yang lebih tinggi dari daging, telur, dan produk susu yang tidak diolah dikaitkan dengan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular 12 persen, 24 persen dan 11 persen lebih tinggi. Konsumsi telur yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kematian 10 persen lebih tinggi akibat kanker. Namun, konsumsi telur yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kematian akibat demensia 14 persen lebih rendah, sementara konsumsi unggas yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko 15 persen lebih rendah.

    "Tidak jelas dalam penelitian kami mengapa telur dikaitkan dengan risiko kematian kardiovaskular dan kanker yang lebih tinggi," kata penulis utama studi Wei Bao, M.D., Ph.D., asisten profesor epidemiologi di University of Iowa di Iowa City, seperti dilansir dari laman Times of India.

    Hal ini mungkin terkait dengan cara orang memasak dan makan telur. Telur bisa direbus, diorak-arik, dikukus, dipanggang, digoreng, diasamkan atau dikombinasikan dengan makanan lain. Di Amerika Serikat, orang biasanya makan telur dalam bentuk telur goreng dan sering kali dengan makanan lain seperti daging asap. "Meskipun kami telah memperhitungkan banyak faktor perancu potensial dalam analisis, masih sulit untuk benar-benar mengetahui apakah telur, makanan lain yang biasanya dikonsumsi dengan telur, atau -faktor diet yang berkaitan dengan konsumsi telur, dapat menyebabkan peningkatan risiko kematian akibat kardiovaskular dan kanker," ujarnya

    Para peneliti mencatat bahwa penggantian total daging merah, telur atau produk susu dengan kacang-kacangan dikaitkan dengan risiko kematian 12 persen ingga 47 persen lebih rendah dari semua penyebab tergantung pada jenis protein yang diganti dengan kacang-kacangan.

    "Penting untuk dicatat bahwa protein makanan tidak dikonsumsi secara terpisah, sehingga interpretasi dari temuan ini dapat menjadi tantangan dan harus didasarkan pada pertimbangan pola makan secara keseluruhan termasuk metode memasak yang berbeda," kata Yangbo Sun, MD, Ph.D. , salah satu penulis studi, seorang sarjana penelitian postdoctoral di University of Iowa di Iowa City dan saat ini menjadi asisten profesor epidemiologi di University of Tennessee Health Science Center.

    Analisis tersebut juga mengungkapkan bahwa wanita yang makan protein hewani dalam jumlah tertinggi seperti daging dan produk susu cenderung berkulit putih dan memiliki pendidikan dan pendapatan yang lebih tinggi, dan mereka lebih cenderung menjadi perokok sebelumnya, minum lebih banyak alkohol dan kurang fisik. Selain itu, wanita-wanita ini lebih mungkin menderita diabetes tipe 2 pada awal penelitian, riwayat serangan jantung dalam keluarga dan indeks massa tubuh yang lebih tinggi - semua faktor risiko penyakit kardiovaskular.

    "Temuan kami mendukung kebutuhan untuk mempertimbangkan sumber protein makanan dalam pedoman diet di masa mendatang," kata Bao. "Pedoman diet saat ini terutama berfokus pada jumlah total protein, dan temuan kami menunjukkan bahwa mungkin ada pengaruh kesehatan yang berbeda terkait dengan berbagai jenis makanan berprotein."

    Baca juga: Kebutuhan Protein Berfluktuasi Sesuai Usia, Ketahui Jumlah yang Tepat

    Panduan Diet untuk Orang Amerika 2020-2025, yang diterbitkan bersama oleh Departemen Pertanian AS (USDA) dan Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS), merekomendasikan makan berbagai makanan berprotein: daging rendah lemak, unggas rendah lemak, telur, makanan laut, kacang polong, kacang polong, lentil, kacang-kacangan, biji-bijian dan produk kedelai termasuk setidaknya 8 ons makanan laut yang dimasak per minggu.

    Penasihat Diet Kolesterol dan Risiko Kardiovaskular AHA tahun 2020 mencatat bahwa mengingat kandungan kolesterol yang relatif tinggi dalam kuning telur, tetap disarankan untuk membatasi asupan. Individu yang sehat dapat memasukkan hingga satu telur utuh atau setara setiap hari. Penelitian tersebut memiliki beberapa keterbatasan diantaranya bersifat observasional, berdasarkan data yang dilaporkan sendiri pada awal penelitian dan kekurangan data tentang bagaimana protein tersebut dimasak. Selain itu, temuan tersebut mungkin tidak berlaku untuk wanita atau pria yang lebih muda.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berjemur dan Dampak Positifnya Bagi Mata

    Mata merupakan jendela dunia. Penggunaan gawai yang berlebihan bisa berbahaya. Oleh karena itu kita harus merawatnya dengan memperhatikan banyak hal.