Selain Susah Tidur, Pandemi Mempengaruhi Posisi Tidur Hingga Mimpi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com/Tirachardz

    Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com/Tirachardz

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika efek pandemi belum memengaruhi tidur Anda, sulit dipercaya. Sebagian besar dari kita telah memperhatikan semacam pergeseran — baik yang dipaksakan atau alami — baik dalam rutinitas pagi dan malam hari, yang secara bertahap dapat mengubah pola tidur normal. Biasanya ada lebih banyak hal yang menjadi stres saat ini (dan kita semua tahu bahwa stres berdampak serius pada tidur), yang menyebabkan penurunan kualitas dan kuantitas tidur.

    Melansir laman Real Simple, untuk wawasan lebih lanjut tentang efek pandemi pada tidur, Casper mensurvei 1.000 pria dan wanita pada Januari 2021 untuk mengetahui bagaimana kebiasaan dan pola tidur mereka telah berubah. Mungkin tidak mengherankan, sebagian besar responden menyatakan bahwa waktu tidur mereka sekarang lebih lambat dari biasanya.

    Sejak Maret, lebih dari setengah (53 persen) mengatakan bahwa mereka akan tidur lebih lambat dari biasanya atau pergi tidur pada waktu yang sangat tidak konsisten. Dan sementara kebanyakan orang masih harus mempertahankan waktu bangun yang konsisten karena pekerjaan, anak-anak, dan tanggung jawab, lebih dari seperempat (27 persen) mengatakan mereka bangun lebih lambat dari biasanya sebelum virus korona, menyisakan sedikit waktu antara bangun dari tempat tidur dan mendaftar untuk hari kerja.

    Terlebih lagi, beberapa orang bahkan tidak beranjak dari tempat tidur. Hampir 1 dari 10 peserta survei melaporkan bekerja dari tempat tidur untuk sebagian besar atau seluruh hari kerja mereka. Meskipun ada beberapa keuntungan dalam beberapa situasi untuk bekerja di tempat tidur, sebagian besar ahli bersikeras kita menggunakan tempat tidur untuk tidur, seks, dan saat sakit.

    Untuk membantu mereka tertidur di tengah stres dan kecemasan, lebih sedikit orang daripada yang Anda perkirakan yang mengandalkan teknologi tidur seperti mesin white noise untuk mengantuk, tetapi yang menarik, sekitar 30 persen responden mengatakan bahwa mereka telah beralih ke suplemen tidur alami seperti melatonin. untuk membantu mereka tertidur.

    Baca juga: Tips Mengatasi Coronasomnia, Gangguan Tidur yang Banyak Terjadi selama Pandemi

    Hal lain yang telah kita pelajari? Menurut temuan Casper, cara orang memilih untuk mengatur diri mereka sendiri di tempat tidur telah berubah seiring dengan masa-masa stres. Enam puluh sembilan persen responden melaporkan bahwa posisi janin telah menjadi situasi tidur ideal mereka sejak Maret. Ini mungkin juga terkait dengan meningkatnya stres- dan nyeri punggung akibat pekerjaan-dari-rumah yang orang-orang sadari akhir-akhir ini, karena tidur menyamping sering direkomendasikan sebagai posisi yang aman dan nyaman bagi mereka yang memiliki masalah tulang belakang. Orang yang tidur dengan pasangan sedang bereksperimen dengan relokasi sama sekali: Dari responden yang berbagi tempat tidur, 14 persen mengatakan mereka sudah mulai tidur (atau kadang-kadang mencoba tidur) di kamar terpisah untuk menghindari dengkuran, selimut, dan hewan peliharaan malam hari lainnya.

    Terakhir, tetapi tidak sedikit, kita tidak dapat berbicara tentang bagaimana pandemi telah mengganggu mimpi. Misalnya mimpi yang jelas, aneh, menakutkan, dan / atau stres. Sekitar 72 persen — hampir tiga perempat — responden melaporkan mimpi yang lebih menakutkan, lebih stres, dan lebih jernih sejak Maret. Otak kita harus memproses kecemasan, ketidakpastian, dan hal baru yang begitu besar selama 12 bulan terakhir, tidak mengherankan jika otak mulai menyusup ke pikiran bawah sadar kita dan memicu beberapa mimpi gila juga.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.