Pandemi, Merek Kosmetik Becca Cosmetics Tutup September 2021

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Produk makeup merek Becca Cosmetics. Instagram.com/@beccacosmetics

    Produk makeup merek Becca Cosmetics. Instagram.com/@beccacosmetics

    TEMPO.CO, Jakarta - Pertanyaan tentang peran apa yang dimainkan makeup saat ini, di mana sebagian besar dari aktivitas kita terbatas di rumah atau menutupi wajah dengan masker, telah menjadi topik utama bagi merek-merek kosmetik selama setahun sekarang. Dan sementara penjualan yang lebih rendah mencerminkan jawaban atas pertanyaan itu, tidak ada merek besar yang menutup pintunya karena pandemi COVID-19. Hingga Rabu, 24 Februari 2021, merek kosmetik Becca Cosmetics mengumumkan bahwa mereka akan tutup pada September 2021.

    Hal itu diumumkan melalui laman Instagram resmi merek tersebut. “Pandemi global telah berdampak pada semua orang di seluruh dunia pada banyak tingkatan,” bunyi pengumuman itu. “Ini juga berdampak luar biasa pada banyak bisnis. Di BECCA, akumulasi tantangan, bersama dengan dampak global COVID-19, sayangnya lebih banyak yang dapat ditahan oleh bisnis kami, dan kami harus membuat keputusan yang memilukan untuk menutup merek BECCA pada akhir September 2021.”

    “Kami percaya pada Anda, dan kami percaya bahwa keindahan di dalam diri Anda adalah cahaya yang Anda bagi dengan dunia,” lanjut postingan tersebut. “Kami yakin semangat BECCA akan terus hidup melalui Anda semua. Harap tetap menerangi diri Anda yang sebenarnya. Terangi jalan Anda sendiri dan dorong batas Anda. Bagikan kepositifan dan terangi jalan untuk orang lain saat Anda membuat dampak pada dunia ini. Miliki cahaya Anda dengan cara Anda sendiri. ”

    Melansir laman Glamour, Becca didirikan pada tahun 2001 tetapi meraih popularitas di era Instagram berkat penyorotnya, yang merupakan tulang punggung di antara banyak penampilan blogger. Merek tersebut kemudian diakuisisi oleh Estée Lauder pada tahun 2016. Hal ini menunjukkan bahwa bahkan dukungan dari salah satu konglomerat kecantikan terbesar di dunia tidak dapat menandingi perubahan perilaku konsumen yang disebabkan oleh pandemi.

    ADVERTISEMENT

    Baca juga: 10 Tips Makeup yang Wajib Dilakukan Wanita 40-an

    Becca Cosmetics tidak sendirian mengalami penurunan selama setahun terakhir.  The Lipstik Index biasanya menyatakan bahwa penjualan lipstik meningkat pada saat penurunan ekonomi karena konsumen mencari barang mewah yang lebih terjangkau, tetapi hampir tidak mungkin untuk mengandalkan fenomena itu di saat bibir kita hampir tidak terlihat di depan umum.

    Penjualan makeup mencerminkan fakta itu. Menurut NPD Group, penjualan semua produk kecantikan turun 25 persen pada tahun 2020 dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Menurut The Wall Street Journal, penjualan riasan Ulta Beauty belum pulih ke tingkat prepandemi, sementara penjualan riasan Estée Lauder turun 61 persen karena preferensi konsumen. Penjualan perawatan kulit juga masih lebih rendah daripada sebelum pandemi, tetapi mereka tidak mendapatkan hit sebanyak kosmetik warna, karena popularitas gadget di rumah seperti NuFace, dan orang-orang meluangkan waktu untuk memanjakan diri dengan perawatan kulit.

    Sementara nasib industri kecantikan masih belum jelas, satu hal yang pasti: Saatnya menuangkan dan menyetok highlighter Becca Cosmetics Pop Sampanye sebelum hilang selamanya. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?