Putri Eugenie Pernah Operasi Skoliosis, Ini Pengaruhnya pada Persalinan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Putri Eugenie dan suaminya Jack Brooksbank. Instagram.com/@princesseugenie

    Putri Eugenie dan suaminya Jack Brooksbank. Instagram.com/@princesseugenie

    TEMPO.CO, Jakarta - Putri Eugenie melahirkan anak pertamanya pada Selasa, 9 Februari 2021. Dia mengumukan kabar bahagia itu dalam unggahan foto close-up tangannya, bayi berjenis kelamin laki-laki, serta suaminya, Jack Brooksbank di Instagram. 

    Istana Buckingham mengonfirmasi bahwa proses persalinan itu berjalan lancar. Namun, persalinan Eugenie, kemungkinan lebih rumit daripada kebanyakan ibu baru, karena cucu Ratu Elizabeth II itu telah berurusan dengan skoliosis parah hampir sepanjang hidupnya.

    Skoliosis adalah kondisi umum di mana tulang belakang berkembang dalam bentuk melengkung, biasanya selama percepatan pertumbuhan sebelum masa pubertas. Bagi kebanyakan orang, tidak diperlukan perawatan invasif dan tulang belakang akan tegak dengan sendirinya atau dengan penjepit. Tetapi dalam kasus yang parah seperti Eugenie, operasi adalah pilihan terbaik untuk memperbaiki lekukan dan mencegahnya menjadi lebih buruk.

    Putiri Eugenie menulis dalam sebuah blog untuk Royal National Orthopedic Hospital bahwa setelah dia didiagnosis dengan skoliosis pada usia 12 tahun, dia menjalani operasi delapan jam untuk memasukkan batang titanium di kedua sisi tulang belakangnya dan sekrup di bagian atas lehernya.

    Menjalani operasi itu 18 tahun lalu kemungkinan besar berarti perencanaan ekstra untuk persalinan dan persalinan tahun ini. "Ketika kami memiliki pasien dengan riwayat seperti ini, kami meminta mereka bertemu dengan ahli anestesi sebelum persalinan, untuk melihat apakah mereka memang kandidat untuk anestesi epidural," jelas dokter kebidanan dan kandungan Mary Jane Minkin, seperti dilanir dari laman People.

    Dalam beberapa kasus, lokasi batang titanium berarti bahwa dokter tidak dapat memberikan epidural, karena batang tersebut dapat menghalangi jarum untuk dimasukkan ke dalam tulang belakang lumbal, di bawah dada dan di atas sakrum, di antara dua tulang belakang.

    Pasien dengan riwayat operasi skoliosis dievaluasi berdasarkan kasus per kasus. "Ini benar-benar tergantung pada di mana batang ditempatkan di tulang belakang," kata Minkin. "Pada dasarnya, ruang epidural ada di sekitar sumsum tulang belakang itu sendiri, dan saraf dari tulang belakang melewati ruang ini, ke seluruh tubuh. Jadi, banyak hal bergantung pada apa yang dilakukan oleh ahli bedah tulang belakang."

    Untuk pasien yang mungkin tidak bisa mendapatkan epidural karena lokasi batangnya, mereka dapat bekerja sama dengan dokter untuk menentukan rencana manajemen nyeri alternatif. "Kami pasti bisa menggunakan beberapa obat nyeri opioid selama persalinan."

    Baca juga: Putri Eugenie Melahirkan Anak Laki-laki, Cicit Kesembilan Ratu Elizabeth II

    Putri Eugenie menunjukkan bekas luka opreasi skoliosisnya. Instagram.com/@princesseugenie

    Di luar masalah anestesi, persalinan - dan kehamilan secara umum - tidak akan menimbulkan masalah lebih lanjut bagi penderita skoliosis. Namun bagi mereka yang mengalami sakit punggung, Minkin mengatakan kuncinya adalah memperkuat punggung sebelum hamil.

    "Masalah utama bagi kebanyakan orang bukanlah menjalani operasi punggung itu sendiri - sebenarnya seberapa banyak nyeri punggung yang mereka alami sebelum hamil. Perut yang hamil hanya memberi lebih banyak tekanan pada tulang belakang, seperti mengayunkannya ke depan, dan semakin berat berat badan seorang ibu, sayangnya, semakin buruk ketidaknyamanannya," katanya. "Jadi, jika seseorang memiliki masalah punggung, semakin kuat bentuk tubuhnya sebelum hamil, semakin baik - untuk memperkuat intinya, sehingga ia dapat mengurangi tekanan dari punggungnya."

    Putri Eugenie sempat mengatakan bahwa pembedahan itu membuat perubahan besar dalam hidupnya. "Saya tidak akan terlihat seperti sekarang; punggung saya akan membungkuk," katanya. "Masalah punggung saya adalah bagian besar dari hidup saya, seperti yang akan dialami setiap anak berusia 12 tahun. Anak-anak dapat melihat saya sekarang dan tahu bahwa operasinya berhasil."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.