Tidak Semua Orang Butuh 8 Jam Tidur, Ini Sebabnya dan Cara Tentukan Waktu Ideal

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tidur. Unsplash.com/Kinga Cichewicz

    Ilustrasi tidur. Unsplash.com/Kinga Cichewicz

    TEMPO.CO, Jakarta - Selama ini waktu tidur yang dianggap ideal adalah selama delapan jam. Meskipun benar bahwa kebanyakan orang dewasa dapat menggunakan sekitar tujuh hingga sembilan jam tidur setiap malam, gagasan bahwa setiap orang membutuhkan jumlah tidur yang sama bisa bervariasi

    Rafael Pelayo, MD, seorang profesor di Stanford Medicine dan penulis How To Sleep: The New Science-Based Solutions for Sleeping Through the Night dan spesialis tidur bersertifikat lainnya Michael J. Breus, menamakannya sebagai salah satu mitos paling umum di ruang tidur. Kedua ahli tersebut menjelaskan mengapa tidur optimal bervariasi dari orang ke orang, dan pada akhirnya dari malam ke malam.

    Ada faktor-faktor yang dapat memengaruhi seberapa lama seseorang membutuhkan waktu tidur pada malam tertentu. Preferensi tidur kemungkinan besar sebagian bersifat genetik, dan penelitian telah menemukan bahwa sejumlah ciri tidur dan gangguan tidur bersifat turun-temurun. Jadi, alasan Anda membutuhkan sembilan jam tidur untuk merasa istirahat sementara rekan kerja Anda tampak baik-baik saja setelah pukul enam pagi bisa disebabkan oleh DNA.

    Tentu saja, ada juga faktor luar yang dapat mengubah jumlah istirahat yang Anda perlukan untuk bangun dengan segar dan bugar. Berikut adalah beberapa catatan Breus dan Pelayo.

    ADVERTISEMENT

    1. Siklus menstruasi

    "Saya [melihat pasien] yang membutuhkan lebih banyak tidur sebelum mereka menstruasi dan yang membutuhkan lebih sedikit tidur setelah mereka menstruasi, dan kami menyesuaikan waktu tidur mereka," kata Breus seperti dilansir dari laman Mind Body Green. Ini kemungkinan karena fluktuasi hormon seperti progesteron, hormon luteinizing, dan prolaktin. Kram yang tidak nyaman juga dapat membuat wanita terbangun, dan orang cenderung membutuhkan lebih banyak jam tidur pada malam hari ketika sering bangun.

    2. Pergeseran musiman dan rangsangan eksternal

    Lingkungan eksternal Anda mungkin juga mengubah kebutuhan tidur Anda. Jika Anda tinggal di daerah yang mengalami pergeseran waktu siang hari, misalnya, Pelayo mencatat bahwa Anda mungkin perlu mengubah rutinitas tidur Anda selama penyesuaian jam dua kali setahun.

    Gagasan bahwa kebutuhan tidur kita bergeser selama satu tahun juga masuk akal dari perspektif evolusioner. "Bagaimana kita bisa benar-benar tidur delapan jam jika ibu harus memberi makan bayinya setiap dua hingga tiga jam saat mereka menyusui?" dia berkata. “Harus ada mekanisme ini yang dibangun di dalam otak kita untuk menghindari tidur dalam keadaan tertentu. Anda harus bisa mendorong tidur, mengurus sesuatu, dan kembali tidur nanti. Pasti ada fleksibilitas dalam sistem. "

    3. Masalah kesehatan

    Tidur adalah saat sistem kekebalan Anda memperbaiki dirinya sendiri, jadi Anda membutuhkan lebih banyak saat Anda secara aktif melawan infeksi. Dan mereka yang terus-menerus membutuhkan banyak tidur untuk beristirahat mungkin menghadapi masalah kesehatan yang mendasarinya.

    Pada akhirnya, perasaan Anda saat bangun adalah indikator terbaik dari kualitas tidur Anda. Bangun dengan perasaan berenergi adalah pertanda baik bahwa Anda mendapatkan waktu tidur yang cukup untuk tubuh Anda.

    Kebanyakan orang akan merasakan yang terbaik ketika mereka bangun setelah menyelesaikan siklus tidur penuh, yang berlangsung sekitar 90 menit. Dengan logika ini, mengatur waktu tidur Anda secara bertahap selama 90 menit bukanlah ide yang buruk.

    Jika Anda tidak yakin berapa jumlah tidur ideal Anda, coba-coba dengan menyetel alarm sehingga Anda mendapatkan 7,5 jam dan sembilan jam tidur untuk memulai, masing-masing sesuai dengan lima dan enam siklus tidur. Catat bagaimana perasaan Anda saat bangun, dan lacak temuan Anda dalam buku harian tidur. Tambahkan detail tentang jam berapa Anda bangun tidur, jam berapa Anda bangun, apa yang Anda lakukan di jam-jam menjelang tidur, dan apa (dan kapan) Anda makan malam sebelumnya untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang kebiasaan yang meningkatkan atau membahayakan tidur Anda.

    Baca juga: Tidur Pakai atau Tanpa Bra Pilihan, Bagi Pemilik Payudara Besar Ada Manfaatnya

    Begitu Anda menemukan angka ideal — atau rentang ideal — tetaplah berpegang pada itu! Dalam hal tidur, para ahli menekankan bahwa konsistensi adalah kuncinya. Itu berarti pergi tidur dan bangun pada waktu yang hampir sama setiap hari, bahkan di akhir pekan. Pelayo menambahkan bahwa penting untuk memberi diri Anda ruang gerak juga. Jadi, jika Anda tahu bahwa Anda membutuhkan 7,5 jam tidur agar berfungsi sebaik mungkin, jangan tidur tepat 7,5 jam sebelum alarm Anda disetel untuk berbunyi.

    "Seiring bertambahnya usia dan hidup menjadi lebih rumit, Anda mempelajari jumlah tidur yang Anda butuhkan, dan itulah yang Anda lakukan di rumah," katanya,  "Jika Anda selalu tidur sesedikit mungkin dan kemudian tidak tidur, hari berikutnya Anda menjadi tidak terkendali."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...