3 Hormon Penting untuk Penuaan yang Sehat

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menggunakan krim wajah. Freepik.com/Senivpetro

    Ilustrasi wanita menggunakan krim wajah. Freepik.com/Senivpetro

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak kondisi terkait usia tidak hanya muncul tiba-tiba suatu hari — mereka diam-diam menggelembung selama bertahun-tahun di bawah permukaan. Itulah mengapa para ahli merekomendasikan untuk sesekali melihat kondisi tubuh secara keseluruhan, hanya untuk memastikan semuanya berjalan dengan lancar termasuk penuaan.

    Jadi, biomarker manakah yang direkomendasikan oleh Gil Blander, Ph.D., ahli biologi yang diakui secara internasional, ahli umur panjang, dan pendiri Inside Tracker? "Anda memiliki beberapa hormon yang sangat penting," katanya dalam episode podcast mindbodygreen ini.

    Berikut ini Blander memaparkan ketiga hormon yang penting untuk penuaan

    1. Kortisol

    Kita akan mulai dengan yang besar: Menurut Blander (dan para ahli lain akan setuju), penting untuk menjaga tingkat kortisol Anda tetap rendah. Lihat, ketika kortisol Anda terus-menerus melonjak, hal itu dapat memiliki banyak konsekuensi — yaitu, stres kronis, peradangan, kurang tidur, penambahan berat badan, dan banyak lagi. "Ini mulai masuk ke dalam lingkaran setan masalah yang mungkin mulai Anda kumpulkan," jelasnya.

    ADVERTISEMENT

    Dan, kata Blander, kortisol dapat memengaruhi massa otot — karena komponen besar dari penuaan yang sehat berarti menjaga tulang dan otot Anda tetap kuat, ini penting untuk diperhatikan. "Kortisol adalah hormon yang katabolik," catatnya. "Jadi kortisol yang terlalu tinggi dapat memotong otot Anda dan pada dasarnya menghancurkannya."

    2. Homrmon Testosteron

    Hormon testosteron juga penting untuk membangun otot, kata Blander. "Ini adalah hormon anabolik," catatnya, yang berarti hormon itu merangsang pertumbuhan otot. Ditambah, ketika rendah, itu terkait dengan sejumlah besar masalah terkait usia: Menurut sebuah penelitian, kekurangan testosteron pada pria yang lebih tua dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian akibat penyakit jantung. "Ada juga korelasi kuat antara tingkat testosteron dan usia [itu sendiri]," tambah Blander. "Setiap pria, setiap tahun, kehilangan antara 1 dan 2% dari kadar testosteronnya selama masa hidupnya. Jadi jika testosteron Anda tetap lebih tinggi, Anda secara teoritis lebih muda dibandingkan dengan rekan-rekan Anda."

    Memang, banyak penelitian tentang testosteron rendah telah dilakukan pada pria (wanita secara alami sudah memiliki kadar hormon yang lebih rendah, dan dokter tidak selalu memiliki perawatan yang sama untuk kadar yang tidak mencukupi). Namun menurut Blander, testosteron penting — untuk kedua jenis kelamin — jika dikaitkan dengan rasio kortisol. (Sekali lagi, kortisol dapat memecah otot.) "Kita perlu menemukan cara untuk membuat testosteron setinggi mungkin, secara alami, dan kemudian membuat kortisol serendah mungkin. Maka Anda memiliki cara yang lebih baik untuk membangun otot." Tipsnya diet padat nutrisi yang kaya lemak sehat — seperti diet ketogenik — dapat membantu mengoptimalkan kadar testosteron.

    3. Vitamin D

    Anda mungkin berpikir: Mengapa vitamin sinar matahari ada dalam daftar hormon ini? Nah, "Vitamin D juga dianggap sebagai hormon," kata Blander. Faktanya, vitamin D adalah hormon yang esensial untuk hampir setiap fungsi tubuh — mulai dari mengatur produksi hormon tiroid hingga mengelola peradangan hingga membantu sistem kekebalan beradaptasi dan menangkal infeksi. Dan berbicara tentang sistem kekebalan, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa vitamin D dapat membantu mengelola risiko COVID-19 (tetapi lebih banyak lagi yang dibutuhkan sebelum kita dapat memastikan hubungan yang jelas).

    Baca juga: Awas, Banyak Makan Makanan Olahan dapat Mempercepat Penuaan

    Meski demikian, "Ada banyak bukti, terutama dari era COVID, yang menunjukkan vitamin D sangat penting," kata Blander. Lebih baik? "Vitamin D adalah sesuatu yang sangat mudah dilakukan, [terkadang] hanya satu suplemen sehari. Jadi tidak perlu dipikirkan lagi."

    Ada banyak yang dapat Anda lakukan untuk mengoptimalkan rentang kesehatan Anda seiring bertambahnya usia, tetapi menurut Blander, melacak ketiga hormon ini adalah kuncinya. Anggap saja mereka trifecta biomarker untuk penuaan yang sehat.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti Istilah Kebijakan Pemerintah Atasi Covid-19, dari PSBB sampai PPKM

    Simak sejumlah istilah kebijakan penanganan pandemi Covid-19, mulai dari PSBB hingga PPKM, yang diciptakan pemerintah sejak 20 April 2020.