Jamur Shitake dan 3 Makanan untuk Melawan Peradangan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi jamur shitake, Freepik.com/Devmaryna

    Ilustrasi jamur shitake, Freepik.com/Devmaryna

    TEMPO.CO, Jakarta - Peradangan adalah bagian normal dari pertahanan kekebalan tubuh kita. Peradangan akut, yang mungkin termasuk memar atau sedikit bengkak yang sembuh bersamaan dengan cedera, sebenarnya merupakan respons positif. Namun, jika respons imun itu menjadi kronis, hal itu dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti penyakit jantung, kanker, penyakit pernapasan bawah kronis, artritis, Alzheimer, dan stroke.

    Anda dapat membantu mencegah peradangan dengan menghindari makanan pemicu peradangan tertentu seperti daging olahan, tambahan gula, dan lemak jenuh. Tapi kita juga bisa melihat apa yang harus kita makan untuk meminimalkan peradangan juga. Anehnya, Anda mungkin sudah memiliki banyak makanan ini dalam diet Anda — dan jika tidak, ada banyak cara mudah untuk memasukkannya.

    Melansir laman Real Simple, tiga ahli diet terdaftar — Desiree Nielson, Kelli McGrane dan Gena Hamshaw, membagikan sebagian dari bahan anti-inflamasi favorit mereka yang mungkin mengejutkan Anda.

    4 makanan anti peradangan

    1. Jamur shitake

    Seringkali diabaikan untuk sayuran berwarna lebih cerah, jamur ternyata mengandung antioksidan tinggi. Menurut McGrane, jamur juga merupakan salah satu sumber selenium terbaik, mineral penting dengan efek antioksidan dan anti-inflamasi yang kuat. “Jamur Shitake, khususnya, juga kaya akan beberapa polisakarida (karbohidrat paling melimpah yang ditemukan dalam makanan) yang dikaitkan dengan pengurangan peradangan dan mendukung fungsi kekebalan,” katanya.

    2. Bawang bombay

    Bawang lebih dari sekadar penambah rasa — bawang juga sangat bergizi. Anda mungkin akrab dengan bawang putih sebagai bahan anti peradangan, tetapi bawang bombay menawarkan manfaat anti-inflamasi yang sama kuatnya. Menurut McGrane, bawang bombay kaya akan beberapa jenis antioksidan yang telah terbukti memiliki sifat anti-inflamasi yang manjur. “Misalnya, quercetin adalah senyawa antioksidan yang ditemukan dalam bawang bombay yang dikaitkan dengan sifat anti-inflamasi dan bermanfaat bagi kesehatan jantung, termasuk menurunkan tekanan darah,” katanya.

    3. Tahu

    Menurut Hamshaw, makanan dari kedelai, termasuk tahu, kaya akan senyawa nabati yang disebut isoflavon. “Isoflavon ini diketahui memiliki aktivitas anti peradangan, yang dapat menjelaskan mengapa konsumsi makanan yang kaya kedelai dikaitkan dengan manfaat kesehatan dalam studi epidemiologi,” katanya. Selain itu, berkat profil asam amino yang seimbang — bersama dengan serat, mangan, dan kandungan mineral tinggi lainnya — tahu adalah sumber protein nabati 'lengkap' yang bagus.

    Saat memasak dengan tahu, Hamshaw merekomendasikan penggunaan varietas organik ekstra keras dan super keras. “Keduanya sangat serbaguna; mereka bisa diasinkan dan dipanggang, ditambahkan ke tumisan, atau diubah menjadi 'scramble' nabati, "katanya."

    4. Biji-bijian Bertunas

    Berlawanan dengan kepercayaan populer, makanan yang mengandung karbohidrat — terutama biji-bijian — termasuk dalam daftar antiradang. “Biji-bijian utuh memiliki serat penambah mikrobioma, serta konsentrasi tinggi mineral pendukung kekebalan, seperti seng dan selenium,” kata Nielson. Jumlah serat yang tinggi tidak hanya membuat perut Anda berfermentasi, tetapi juga membantu membuat Anda merasa kenyang dan puas sebagai bonus.

    Baca juga: Ragam Manfaat Kunyit dan Madu untuk Tingkatkan Imun Hingga Redakan Peradangan

    “Biji-bijian yang bertunas, khususnya, memberikan dorongan anti peradangan ekstra dibandingkan produk biji-bijian standar karena proses perkecambahan tampaknya meningkatkan antioksidan seperti flavonoid — sebanyak 200 persen dalam satu percobaan — dan nutrisi anti-inflamasi seperti vitamin C dan mangan, mineral penting untuk memberi energi pada tubuh," kata Nielson.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.