Semakin Menua Pencernaan Juga Bermasalah, Ini Sebab dan Tips Mengatasinya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita mual. Freepik.com

    Ilustrasi wanita mual. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta -Ada beberapa perubahan yang terjadi seiring bertambahnya usia yang dibicarakan orang dengan cukup terbuka, seperti semburan panas yang mengejutkan atau ketergantungan baru pada krim keriput penambah kolagen di lemari kamar mandi Anda. Semuanya mungkin muncul dalam percakapan santai dengan teman. Tetapi ada hal lain yang dapat berubah terkait usia yaitu sistem pencernaan Anda.

    Jika Anda menyadari bahwa Anda mengalami lebih banyak masalah perut daripada biasanya, Anda tidak sendirian. Dalam buku barunya, The New Rules of Aging Well, dokter pengobatan fungsional terkemuka Frank Lipman, MD, mengatakan bahwa memiliki "perut yang buruk" adalah efek samping umum dari penuaan. Tetapi hanya karena itu umum tidak berarti itu harus ditoleransi.

    Kunci pemecahan masalah adalah mempelajari apa yang sebenarnya terjadi di dalam tubuh yang menyebabkan sistem pencernaan melemah dan apa yang dapat Anda lakukan untuk memperkuatnya. Solusinya sebenarnya lebih mudah untuk dipraktikkan daripada yang Anda kira.

    Sebelum terjun langsung ke solusinya, ada baiknya mengetahui apa sebenarnya yang terjadi di tubuh. “Seiring bertambahnya usia Anda — biasanya dimulai pada usia 60-an — enzim pencernaan menurun, terutama yang disebut asam klorida,” kata Dr. Lipman, seperti dilansir dari laman Well and Good. Dia menjelaskan bahwa enzim pencernaan penting untuk memecah makanan; penurunan jumlah enzim ini membuat tubuh lebih sulit mencerna apa yang Anda makan.

    ADVERTISEMENT

    Dr Lipman mengatakan penurunan enzim pencernaan dapat menyebabkan ketidakseimbangan di usus. Ini dapat terwujud dalam berbagai cara termasuk sering sembelit, diare, atau mulas. Dalam kasus yang lebih ekstrim, partikel makanan yang tidak tercerna dengan baik dapat “bocor melalui” lapisan usus dan tersaring ke dalam aliran darah, yang dapat memicu peradangan. Ini sering disebut sebagai usus bocor.

    Memiliki jumlah bakteri usus yang bermanfaat dan sehat, kata Dr. Lipman, adalah kunci untuk mencegah usus bocor dan mendukung sistem pencernaan yang menua, karena mikroorganisme ini juga memecah makanan dan menjaga sistem pencernaan berjalan dengan baik. Itu berarti makan banyak makanan yang kaya prebiotik (seperti bawang putih, lobak, dan asparagus) dan probiotik serta meminimalkan apa pun yang diketahui dapat membunuh bakteri usus yang baik (seperti gula).

    Baca juga: Singkong Kaya Nutrisi, Ini 5 Manfaat untuk Pencernaan dan Kekebalan Tubuh

    Selain nasihat umum untuk meningkatkan kesehatan usus ini, Dr. Lipman mengatakan ada langkah-langkah yang lebih spesifik yang dia sarankan kepada orang-orang berusia 60-an atau lebih yang mengalami gangguan pencernaan untuk membantu merangsang enzim pencernaan tubuh. Salah satunya adalah mengonsumsi formula herbal atau cuka sari apel sebelum makan untuk membantu memulai pencernaan. “Di Eropa, minum minuman beralkohol sebelum makan adalah hal yang umum,” katanya. Dia menjelaskan bahwa mencampurkan minuman pahit atau cuka sari apel ke dalam segelas air dan meminumnya sebelum makan membantu memicu produksi asam klorida, yang akan membantu proses pencernaan. “Ini sering kali dapat membantu mencegah mulas juga,” kata Dr. Lipman.

    Dr. Lipman mengatakan ada beberapa suplemen yang bisa membantu juga. Salah satu yang sering dia rekomendasikan adalah minyak oregano. “Jika ada pertumbuhan berlebih dari bakteri jahat atau jamur di usus kecil, minyak oregano dapat membantu,” katanya, berkat sifat antimikroba alami. "Jika Anda sering merasa kembung, itu pertanda mungkin ada [terlalu banyak] bakteri jahat atau jamur, dan minyak oregano berpotensi membantu," kata Dr. Lipman. Beberapa suplemen lain yang bekerja serupa adalah ekstrak daun zaitun, berberine, dan ekstrak biji grapefruit. Pastikan untuk memastikan dengan dokter Anda bahwa suplemen ini aman untuk Anda konsumsi dan tidak mengganggu kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya atau obat yang Anda minum.

    Selain menambahkan lebih banyak makanan yang menyehatkan usus, dan suplemen ke dalam hidup Anda, Dr. Lipman mengatakan penting juga untuk membiarkan sistem pencernaan rileks dan beristirahat. “Anda seharusnya tidak makan sambil berlari; sistem pencernaan Anda bekerja paling baik saat Anda rileks," katanya. Itu juga membutuhkan waktu untuk tidak bekerja terlalu keras memecah makanan sepanjang waktu, di situlah istirahat masuk. Umumnya, dia mengatakan kepada pasiennya untuk membiarkan tubuh istirahat setidaknya 12 jam setelah makan malam sebelum makan lagi keesokan harinya.

    Jika Anda mencoba tips-tips ini dan tidak melihat perbedaannya, mungkin sudah waktunya untuk meminta bantuan ahli gastroenterologi untuk melihat apakah ada masalah mendasar lain yang dapat berkontribusi pada masalah pencernaan Anda atau untuk melihat apakah mengambil tindakan lain.

    Memahami masalah pencernaan tidak selalu mudah, tetapi Dr. Lipman mengatakan upaya untuk menyelesaikannya sangatlah berharga. “Begitu banyak orang yang hidup dengan masalah perut dan menerimanya seperti biasa ketika mereka tidak perlu,” katanya. “Selain itu, karena kesehatan usus terkait dengan kekebalan, kesehatan otak, dan, sungguh, tubuh secara keseluruhan, penting untuk menjaga usus Anda.” Dengan kata lain: jika kesehatan usus Anda menurun, kemungkinan besar hal itu akan bermanifestasi di luar pencernaan.

    Tidak semua konsekuensi tubuh dari penuaan dapat diperbaiki; Anda mungkin tidak pernah mencapai waktu lari Anda di usia 20-an. Namun masalah pencernaan terkait penuaan merupakan hal yang mutlak bisa diatasi.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pendaftaran Kartu Prakeraja Gelombang 18 Akan Dibuka, Ini Syarat dan Cara Daftar

    Pemerintah akan membuka pendaftaran program Kartu Prakerja Gelombang 18 dalam waktu dekat. Begini syarat dan cara daftar untuk mendapatkan kartu itu.