Buang Air Besar Setelah Makan Normal, Waspadai Tanda Bahayanya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memegang perut. Pixabay.com/Natasya Gepp

    Ilustrasi wanita memegang perut. Pixabay.com/Natasya Gepp

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda baru saja menyantap makan malam yang lezat di restoran luar ruangan dengan seorang teman dan Anda akan menikmati secangkir teh setelah makan, namun Anda harus buang air besar. Di antara pertanyaan yang mungkin Anda tanyakan pada diri sendiri, Apakah normal untuk buang air besar setelah makan?

    Situasi ini sebenarnya memiliki nama: refleks gastrokolik. "Refleks gastrokolik adalah nama mewah untuk harus [buang air besar] setelah Anda makan," kata ahli diet Amanda Sauceda. 

    Pertama-tama, refleks gastrokolik benar-benar normal; itu membantu mengontrol pergerakan saluran pencernaan Anda. Perut meregang setelah makan, yang memicu refleks gastrokolik untuk mendorong lebih banyak makanan keluar dari usus besar untuk memberi ruang. “Proses alami itu adalah Anda harus buang air besar setelah makan,” kata Sauceda. “Tubuh Anda membuat ruang untuk lebih banyak makanan sehingga usus besar Anda berkata 'heave-ho' ke apa pun yang ada di dalamnya dan Anda merasa ingin buang air besar.”

    Anda tidak membuang makanan yang baru saja Anda makan, mitos umum yang ditemui Sauceda di antara klien. “Bukan ini masalahnya,” katanya, menjelaskan bahwa sebenarnya tubuh memberi ruang untuk apa yang baru saja Anda makan dengan mengosongkan apa yang telah dicerna sebelumnya.

    ADVERTISEMENT

    Sauceda juga mengatakan bahwa beberapa makanan dan minuman seringkali membuat orang harus lebih cepat pergi daripada jenis makanan lainnya. Jika makanan Anda tinggi lemak atau terlalu besar hal itu dapat mempercepat kerja sistem pencernaan Anda. Kopi adalah pemicu kotoran lainnya, meskipun Sauceda mengatakan pada beberapa orang, kopi sebenarnya dapat menyebabkan sembelit. “Penting untuk diingat bahwa setiap orang memiliki makanan ramah ususnya sendiri sehingga Anda mungkin memperhatikan sesuatu yang memicu refleks gastrokolik yang tidak disebutkan di sini,” tambahnya.

    Meskipun buang air besar setelah Anda makan adalah hal yang normal — apa yang masuk harus keluar — Sauceda mengatakan ada beberapa tanda bahwa sesuatu yang berpotensi bermasalah mungkin sedang terjadi. “Jika Anda harus buang air besar setelah setiap kali makan, merasa seperti Anda mungkin mengalami kecelakaan jika Anda tidak sampai ke kamar mandi tepat waktu, mengalami banyak kram atau nyeri, atau ketika Anda buang air besar, lebih cair, seperti diare, ini semua bisa memerlukan konsultasi ke dokter," katanya. Sauceda juga menambahkan bahwa sindrom iritasi usus besar dapat memperparah refleks gastrokolik


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?