Makna di Balik Fashion Kamala Harris dalam Sampul Vogue Februari 2021

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kamala Harris menjadi model sampul Vogue untuk edisi Februari 2021. Instagram.com@vogue

    Kamala Harris menjadi model sampul Vogue untuk edisi Februari 2021. Instagram.com@vogue

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil presiden Amerika Serikat terpilih Kamala Harris menjadi model sampul majalah Vogue edisi Februari. Sampul majalah mode itu pun mencuri perhatian publik. 

    Minggu lalu, sampul Vogue Februari 2021 bocor dan mulai beredar online. Banyak orang mempertanyakan keaslian sampul sampai Vogue meluruskan catatannya pada hari Senin, memverifikasi bahwa gambar yang bocor - yang menampilkan Harris di depan tirai hijau dan merah muda yang menandakan  perkumpulannya Alpha Kappa Alpha - memang sampul cetak bulan Februari. Selain itu juga dirilis gambar kedua Kamala Harris yang mengenakan setelan biru tua di depan latar belakang kuning, untuk sampul digital Februari.

    Ada banyak komentar untuk dibaca tentang apa yang tidak disukai orang-orang tentang sampul cetaknya. Kritikus Washington Post, Robin Givhan, menulis bahwa Vogue "terlalu akrab dengan cepat" dengan arah kreatifnya yang terlalu kasual.

    Wakil Presiden Amerika Serikat terpilih Kamala Harris tampil di sampul majalah Vogue edisi Februari 2021 (Instagram/@voguemagazine)

    Pemimpin redaksi Vogue Anna Wintour sejak itu menanggapi kritik publik, mengatakan kepada The New York Times: “Jelas kami telah mendengar dan memahami reaksi terhadap sampul cetak dan saya hanya ingin menegaskan kembali bahwa itu sama sekali bukan niat kami untuk, dalam bagaimanapun juga, kurangi pentingnya kemenangan luar biasa wakil presiden terpilih. "

    Yang agak hilang dalam percakapan seputar sampul adalah fashion itu sendiri. Vogue, bagaimanapun, masih secara luas dianggap sebagai majalah mode teratas di dunia, dan pengaruhnya dalam industri tidak dapat dilebih-lebihkan.

    Melansir laman Bustle, Kamala Harris dilaporkan mengenakan barang-barang dari lemarinya sendiri, mungkin untuk menghindari reaksi yang dialami anggota Kongres Alexandria Ocasio-Cortez setelah pemotretan bergaya Vanity Fair. Dengan setiap tampilan yang dipilih oleh Harris, dia mengirimkan pesan yang kuat meski tanpa suara.

    Untuk sampul cetak, ia mengenakan jaket coklat tua karya desainer Amerika Donald Deal, blus putih, skinny jeans hitam, dan sepatu kets hitam Converse. Tampilan itu sepertinya bisa saja diambil dari lemari pakaiannya saat kampanye. Dengan itu, Harris menyampaikan getaran kasual dan suasana mudah didekati.

    Sebagai wanita kulit hitam dan India pertama yang terpilih sebagai wakil presiden, tampil akrab dan menyenangkan akan menjadi tantangan berkelanjutan bagi Harris, terutama karena negara tersebut menghadapi penghitungan rasial yang berkelanjutan.

    Sebaliknya, sampul digital lebih formal dalam nada dan presentasi. Di sini, juga, Harris memilih desainer Amerika, Michael Kors, dan diberi aksesori dengan mutiara andalannya, yang juga merupakan penghormatan AKA. Dia melengkapi tampilan itu dengan pin bendera Amerika yang diperlukan di kerah blazernya.

    Menurut teori warna, warna biru yang dikenakan Harris biasanya dikaitkan dengan kebebasan, keluasan, inspirasi, dan kepekaan. Kelembutan warna ini secara khusus menyejukkan dan menenangkan - semacam busana yang menyenangkan untuk masa-masa sulit ini. Tokoh publik seperti Kate Middleton dikenal memakai rona damai selama penampilan menangani pandemi.

    Kamala Harris tidak asing lagi berkomunikasi melalui warna. Dia memilih setelan putih untuk pidato kemenangannya untuk penghormatan kepada Shirley Chisholm, wanita pertama dan Afrika-Amerika yang mencalonkan diri sebagai Presiden Amerika Serikat, dan gerakan Suffragette, yang dibentuk 100 tahun lalu untuk memberi wanita hak memilih.

    Mengetahui bahwa dia menggunakan warna sebelumnya untuk mengirim pesan, masuk akal bahwa Harris juga sengaja memilih warna biru untuk sampul Vogue-nya.

    Terlepas dari apa yang Anda pikirkan tentang sampul ini, jelaslah bahwa, seperti politisi wanita terkenal yang telah datang sebelum dia, gaya pribadi Harris akan menjadi sasaran pengawasan yang tidak pernah berakhir. Ingat kontroversi seputar kegemaran Ibu Negara Michelle Obama untuk gaun tanpa lengan? Dan bagaimana setelan Hillary Clinton dihormati dan difitnah?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Janji Kapolri Baru Listyo Sigit Prabowo: Dari Budaya Polri, FPI, Hingga KPK

    Tempo mencatat sejumlah janji Listyo Sigit Prabowo saat uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri. Termasuk perihal penembakan anggota FPI.