Selain Cuka Apel, Kenali Jenis Cuka Lainnya dan Manfaat Kesehatannya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Cuka apel. Freepik.com/Rawpixel.com

    Cuka apel. Freepik.com/Rawpixel.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Cuka dapat digunakan untuk menghilangkan minyak, jamur untuk membersihkan karpet dan bekas krayon yang membandel, dan bukan hanya itu, bahkan ditaburkan di atas salad dan acar untuk rasa asam ringan itu. Anda semua mungkin akrab dengan cuka putih biasa, dan bahkan cuka apel yang telah memiliki tempat yang pasti di bidang penurunan berat badan dan kecantikan sekarang. Namun, ada banyak cuka yang tersedia di pasaran mulai dari cuka apel hingga cuka putih.

    Pada tingkat dasar, cuka diproduksi melalui fermentasi cairan beralkohol (cairan manis yang telah difermentasi untuk menghasilkan etanol) oleh bakteri asam asetat. Beberapa bahan fermentasi, seperti kelapa, beras, kurma, kesemek, madu, dan lain-lain, dapat digunakan untuk membuat cuka. Berikut adalah daftar berbagai jenis cuka yang tersedia di pasar dan kegunaannya serta kemungkinan manfaatnya seperti dilansir dari laman Boldsky.

    Jenis cuka dan manfaatnya

    1. Cuka Apel

    Cuka apel, juga dikenal sebagai cider vinegar, terbuat dari sari apel atau mustar. Apel difermentasi dan melewati proses ekstensif untuk mengembangkan produk akhir. Cuka berwarna kuning pucat ini dibuat dari apel yang diperas, yang menambahkan rasa buah ke dalamnya. Kaya nutrisi, cuka sari apel digunakan dalam salad, chutney, pengawet makanan, dan bumbu perendam.

    Manfaat kesehatan dari cuka sari apel dari mengatur kadar gula darah hingga meningkatkan kesehatan usus, manfaat cuka sari apel sangat melimpah. Membantu menurunkan berat badan, mengatur kadar gula darah, mencegah refluks asam, mengurangi kolesterol, menyembuhkan sakit tenggorokan, meningkatkan kesehatan jantung, meningkatkan metabolisme, mengelola tingkat pH yang sehat hingga meningkatkan kesehatan kulit.

    Jika cuka sari apel dikonsumsi berlebihan dapat memperburuk gejala gastroparesis. Hal ini dapat menurunkan nafsu makan dan meningkatkan perasaan kenyang, dapat menyebabkan erosi email gigi. Jika dikonsumsi tanpa diencerkan, dapat menyebabkan tenggorokan terbakar. Ini berinteraksi dengan obat diabetes dan obat diuretik tertentu.

    2. Cuka Merah / Putih

    Cuka anggur merah / putih juga dikenal sebagai cuka tradisional, yang populer digunakan dalam proses memasak. Jenis cuka ini dibuat dari campuran anggur merah atau anggur putih. Cuka putih memiliki rasa yang tajam, sedangkan cuka merah dibumbui dengan raspberry alami. Cuka merah biasanya digunakan dalam olahan daging babi, sedangkan cuka putih digunakan untuk olahan ayam atau ikan.

    Manfaat kesehatan dari cuka merah / putih sebagai obat yang sangat baik untuk gangguan pencernaan, membantu memperlambat tanda-tanda penuaan. Asam asetat pada cuka jenis ini terbukti bermanfaat mengurangi lemak tubuh, hingga membantu meningkatkan kualitas kulit. Meskipun cuka putih umumnya aman, konsumsi berlebihan dapat menyebabkan kondisi inflamasi yang lebih buruk di saluran pencernaan bagian atas seperti mulas atau gangguan pencernaan.

    3. Cuka Beras

    Cuka beras adalah salah satu bentuk cuka kuno, yang tidak begitu populer di industri kesehatan. Dibuat dengan memfermentasi anggur beras, cuka beras tersedia dalam warna putih, merah atau hitam dan juga tersedia dalam bentuk berbumbu atau tidak berbumbu dan mengandung asam asetat dan asam amino dalam jumlah sedang. Cuka beras putih digunakan untuk mengawetkan sayuran, sedangkan cuka beras merah digunakan untuk membuat saus atau celupan.

    Manfaat kesehatan dari cuka beras untuk membantu melancarkan pencernaan, dapat mengobati kelelahan, membantu meningkatkan tingkat kekebalan, hingga dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung dan hati. Namun konsumsi cuka beras secara teratur dapat menyebabkan kerusakan gigi.

    4. Cuka Balsamic

    Cuka balsamic secara tradisional dikenal sebagai cuka warna coklat tua yang dibuat dari anggur tanpa filter dan tidak difermentasi. Tidak seperti jenis cuka lainnya, cuka balsamic tidak diperoleh dari alkohol yang difermentasi tetapi dibuat dari buah anggur yang diperas dan dibiarkan menua seperti anggur. Cuka balsamic kaya akan antioksidan dan mengandung kolesterol rendah dan lemak jenuh. Manfaat kesehatan dari cuka balsamic dapat membantu mengurangi risiko kanker, mengurangi risiko masalah terkait jantung seperti serangan jantung, bekerja dengan baik sebagai pereda nyeri dan dapat bekerja sebagai penekan nafsu makan. Jila minum cuka balsamic mentah dapat menyebabkan radang tenggorokan dan kerusakan pada kerongkongan, serta menyebabkan sakit perut.

    5. Cuka Malt
    Cuka berwarna emas muda ini populer di Austria, Jerman, dan Belanda. Ini terutama terbuat dari bir dan memiliki rasa malty dan tajam. Cuka malt mengandung asam asetat, diencerkan antara 4 persen dan 8 persen keasaman, yang membuatnya menjadi bahan yang sangat baik dalam manajemen berat badan. Manfaat kesehatan dari cuka malt membantu mengendalikan kadar gula dan mungkin bermanfaat dalam mengobati diabetes tipe 2. Rendah kalori sehingga bermanfaat untuk menurunkan berat badan dan membantu menurunkan kolesterol. Kerusakan pada esofagus, lapisan lambung dan ginjal dapat terjadi akibat penggunaan cuka malt yang berlebihan. Ini juga dapat menyebabkan kerusakan gigi dan meningkatkan risiko osteoporosis.

    6. Cuka Tebu
    Dikenal sebagai cuka tebu, jenis cuka ini diekstrak dari tebu dan umum digunakan di Filipina. Rasa cuka tebu seperti cuka beras. Namun, berbeda dengan namanya, cuka tebu tidak manis dan memiliki rasa yang mirip dengan jenis cuka lainnya. Manfaat kesehatan dari cuka tebu dapat membantu meningkatkan kualitas kulit, dapat membantu mengelola myringitis granular, dapat membantu mengelola glikemia.

    Jika dikonsumsi berlebihan, policosanol yang ada dalam tebu dapat menyebabkan insomnia, sakit perut, pusing, sakit kepala dan penurunan berat badan yang tidak sehat, mempengaruhi kadar kolesterol darah dan dapat menyebabkan pengencer darah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Janji Kapolri Baru Listyo Sigit Prabowo: Dari Budaya Polri, FPI, Hingga KPK

    Tempo mencatat sejumlah janji Listyo Sigit Prabowo saat uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri. Termasuk perihal penembakan anggota FPI.