4 Alasan Berat Badan Bertambah Meski Rutin Olahraga dan Makan Sehat

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menimbang berat badan. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita menimbang berat badan. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda telah berolahraga dengan teratur dan terus makan makanan sehat. Namun setelah melihat timbangan, berat badan justru bertambah beberapa kilogram. Wajah jika anda berpikir "mengapa berat badan saya bertambah?" dan "bagaimana saya bertambah berat dalam hal ini?"

    Namun jangan panik ada beberapa penyebab berat badan bertambah seiring dengan kebiasaan olahraga dan makan sehat. Ahli fisiologi olahraga klinis, Jeffrey A. Dolgan memaparkan beberapa alasan yang menyebabkan berat badan bertambah meski rutin olahraga dan makan sehat.

    Empat hal yang perlu Anda ketahui berat badan naik meski rutin olahraga dan makan sehat

    1. Retensi Air Setelah Latihan
    Air dapat mengubah berat badan Anda sebanyak 10 pon (atau lebih). Pikirkan Anda baru saja kehilangan beberapa kilogram dari kelas spin yang serius itu? Jangan terlalu bersemangat - kemungkinan hanya kehilangan air karena keringat. Dan jika Anda melihat angka yang lebih tinggi pada skala, itu mungkin karena retensi air (yang terkadang terjadi setelah berolahraga). Kesimpulannya: Jumlah H20 dalam sistem Anda memiliki pengaruh yang besar pada berat badan Anda dan bisa menjadi jawaban untuk pertanyaan, "mengapa berat badan saya bertambah dengan begitu mudah?"

    "Air membentuk kira-kira 65 hingga 90 persen dari berat badan seseorang, dan variasi kandungan air dalam tubuh manusia dapat menggerakkan timbangan sebanyak sepuluh pon atau lebih dari hari ke hari," kata Jeffrey A. Dolgan,seperti dilansir dari laman Shape. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa diuretik begitu populer - zat ini membuang air keluar dari sistem Anda, sehingga hanya menghasilkan "penurunan" berat badan jangka pendek - tetapi tidak membantu mengubah komposisi tubuh Anda dengan cara apa pun.

    ADVERTISEMENT

    2. Berat Badan Bertambah Segera Setelah Berolahraga
    Jadi, Anda berolahraga tetapi berat badan masih bertambah? Pernahkah Anda memperhatikan bahwa setelah (atau bahkan satu atau dua hari setelah) latihan yang intens, timbangannya naik? Itu normal, dan itu tidak berarti Anda benar-benar menambah berat badan, kata Dolgan.

    "Massa skala seseorang adalah kombinasi dari otot, lemak, tulang, otak dan saluran saraf, jaringan ikat, darah, getah bening, gas usus, urin, dan udara yang kita bawa di paru-paru kita," katanya. "Segera setelah rutinitas latihan, persentase massa di masing-masing kategori ini bisa bergeser sebanyak 15 persen." Latihan intensif menyebabkan variabilitas pada skala karena faktor-faktor seperti status hidrasi, peradangan dari perbaikan kerusakan otot (alias nyeri otot yang tertunda), bahkan jumlah produk sampingan usus atau urin dan volume darah, kata Dolgan. Jadi begitulah: jika Anda menambah berat badan saat berolahraga dan makan makanan sehat, mungkin itu bukan jenis kenaikan berat badan yang Anda pikirkan.

    3. Penambahan Berat Badan dengan Latihan Kekuatan
    "Komentar umum saat melihat skala adalah bahwa 'otot lebih berat daripada lemak', yang menyesatkan," kata Dolgan. "Satu pon lemak memiliki berat yang sama dengan satu pon otot; namun, volume otot lebih padat daripada volume lemak dan karenanya, lebih berat."

    Ketika Anda mulai mengubah komposisi tubuh Anda dengan latihan Anda - dengan membangun lebih banyak massa otot yang padat dan mengurangi lemak tubuh Anda - berat timbangan Anda mungkin meningkat, sementara persentase lemak tubuh Anda mungkin menurun. Perubahan ini terjadi selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan (bukan berjam-jam atau berhari-hari) sehingga skala tidak berguna saat melacaknya, kata Dolgan. 

    4. Peningkatan Berat Badan dari Otot vs. Lemak
    Seperti disebutkan di atas, timbangan tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak berat tubuh Anda adalah otot versus lemak, yang berarti jika tujuan Anda adalah untuk meningkatkan tingkat kebugaran Anda, itu bukan alat terbaik untuk mengukur peningkatan. Belum lagi, terus-menerus memeriksa angka pada timbangan ketika penurunan berat badan belum tentu menjadi tujuan Anda dapat mengakibatkan terlalu banyak waktu yang dihabiskan untuk bertanya-tanya, "mengapa berat badan saya bertambah?" atau "mengapa berat badan saya terus bertambah?" 

    "Jika seseorang mencoba meningkatkan kebugarannya, mereka harus mengabaikan timbangan dan lebih memperhatikan alat ukur objektif seperti komposisi tubuh untuk melacak kemajuan mereka," kata Dolgan.

    Meskipun menimbang diri sendiri bisa menjadi salah satu cara untuk melacak kemajuan Anda, itu seharusnya bukan satu-satunya cara. Dan tentu saja tidak ada gunanya terobsesi dengan penimbangan harian (dan, sebagai hasilnya, khawatir tentang menambah berat badan saat berolahraga dan makan sehat). Jangan lupa, kata Dolgan, menurunkan berat badan dalam skala tidak berarti Anda lebih bugar - itu hanya berarti Anda lebih ringan, yang tidak berarti banyak. Dan perlu diingat bahwa jika Anda berolahraga tetapi menambah berat badan, bisa jadi latihan Anda efektif, tetapi Anda perlu mengatur pola makan untuk melihat hasil penurunan berat badan.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...