Benarkah Latihan Kardio dapat Mengilangkan Selulit dan 4 Mitos Lainnya

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita menujukkan selulit di paha. Freepik.com/Valuavitaly

TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda berurusan dengan selulit, Anda bukan satu-satunya. Selulit adalah kondisi yang sangat umum yang mempengaruhi hampir semua wanita. Menurut ahli dermatologi Carolynn Jacob, selulit tidak mendiskriminasi. Bahkan Itu mempengaruhi wanita dari segala bentuk, ukuran, usia dan ras.

Namun masih banyak informasi palsu yang beredar tentang penyebab selulit, siapa yang tertular dan bagaimana cara menghilangkannya. Sama seperti stretch mark dan garis halus, selulit adalah kondisi kulit yang sangat normal. Faktanya, pada abad ke-17, selulit dirayakan sebagai bagian dari bentuk perempuan dan lukisan yang digambarkan.

Selulit dimulai di bawah permukaan kulit di mana pita berserat yang disebut septa ditemukan tegak lurus dengan kulit, membentuk efek "seperti bantalan", Dr. Jacob menjelaskan. Pada dasarnya, untaian serat mengikat kulit Anda ke otot di bawahnya, menahan lemak di tempatnya. Saat sel-sel lemak menumpuk dan menekan kulit, jaringan ikat akan tertarik ke bawah, menciptakan penampilan berlesung pipit, biasanya di bokong, paha, perut bagian bawah, dan bahkan lengan.

Berikut ini beberapa mitos dan fakta tentang selulit

1. Hanya orang yang kelebihan berat badan yang memiliki selulit
Beberapa faktor dapat menyebabkan selulit, tetapi indeks massa tubuh saja bukan salah satunya. Hormon, genetika, struktur dan tekstur kulit, jenis kelamin, dan gaya hidup semuanya dapat berperan dalam bagaimana selulit muncul di tubuh Anda. Bahkan atlet profesional pun memilikinya!

Dan meskipun hampir setiap wanita memiliki selulit, selulit dapat terlihat lebih jelas pada beberapa wanita. "Itu karena estrogen berperan besar", kata Dr. Jacob seperti dilansir dari laman Purewow, menambahkan bahwa hal itu menyebabkan kulit lebih tipis secara umum (dibandingkan dengan pria), jadi selulit lebih mudah muncul. Ditambah lagi, seiring bertambahnya usia wanita, tubuh kita menghasilkan lebih sedikit estrogen, yang dapat menyebabkan sirkulasi yang lebih buruk dan produksi kolagen menurun, bersamaan dengan kerusakan jaringan ikat yang lebih tua.

Berbicara tentang pria, mengapa mereka tidak terkena selulit?
Dr Jacob menegaskan bahwa wanita lebih mungkin mengembangkan selulit daripada pria. Tapi kenapa? “Pria memiliki kulit yang lebih tebal, dan pita kolagen mereka berorientasi silang, pada dasarnya menghilangkan kemampuan lobulus lemak [sekelompok sel lemak] untuk menonjol. Jika seorang pria diberi hormon estrogen (seperti dalam beberapa perawatan kanker), mereka mengembangkan selulit jika ada cukup lemak. "

2. Kardio menyembuhkan selulit.
Ya, latihan kardio seperti lari dan lompat tali dapat membantu menjaga sel-sel lemak menjauh, yang pada gilirannya dapat mengurangi tampilan kulit yang redup "tetapi tidak akan menghilangkannya," kata Dr. Jacob. Untuk membantu menghaluskan kulit Anda melalui olahraga, Anda perlu memasangkan aktivitas aerobik dengan latihan kekuatan (dengan beban atau berat badan Anda sendiri) untuk satu-dua pukulan. Ini akan mengencangkan dan mengencangkan otot Anda untuk tampilan yang lebih kencang dan kencang, sehingga selulit tidak terlalu terlihat. Ingat, meskipun, ini tidak akan menghilangkan bagian kerutan sepenuhnya, tetapi Anda akan memiliki beberapa paha yang kuat dan tangguh untuk dipamerkan.

3. Menurunkan berat badan akan membuat selulit hilang.
Seperti yang dijelaskan Dr. Jacob, sel-sel lemak yang menggembung di bawah kulit di antara pita berserat itulah yang dapat menyebabkan munculnya kulit bergelombang. Jadi, secara teori, lebih sedikit sel lemak berarti lebih sedikit selulit. “Meskipun kadang-kadang kulit kendur yang terjadi dengan penurunan berat badan sebenarnya dapat membuat penampilan kulit menjadi lebih buruk, jika ada banyak kelemahan,” katanya. Inilah sebabnya mengapa beberapa bentuk latihan kekuatan dianjurkan saat mencoba mengurangi munculnya selulit, karena ini membantu kulit Anda mendapatkan kembali elastisitasnya.

Selain itu, Dr. Jacob menyarankan makan makanan sehat yang berisi buah-buahan dan sayuran serta protein tanpa lemak yang terbaik untuk pembentukan kolagen." Kolagen, yang ditemukan di jaringan ikat kulit, membantu menjaga kulit tetap kencang dan kenyal, sehingga bisa lebih mudah pulih kembali.

4. Sedot Lemak adalah jawabannya.
Prosedur sedot lemak ini sebenarnya dapat memperburuk tampilan selulit Anda karena dapat membuat distribusi lemak tubuh Anda lebih tidak merata, sehingga menghasilkan lebih banyak tetesan dan riak. Plus, itu datang dengan label harga yang lumayan.

5. Krim mengencangkan dapat mengurangi selulit
Sayangnya, tidak ada ramuan ajaib di pasaran untuk menghilangkan selulit — terlepas dari apa yang dikatakan oleh label mana pun. Meskipun, meski tidak ada pengobatan topikal yang dijual bebas yang dapat menghilangkan selulit secara permanen, uji klinis telah menunjukkan bahwa produk yang mengandung retinol berkekuatan resep dapat memperbaiki penampilan kulit. Itu karena mengentalkan kulit, yang dapat membantu mengurangi tampilan kulit yang redup seiring waktu. Menurut Mayo Clinic, efek apa pun dari retinol tidak akan terlihat selama enam bulan atau lebih.

Adakah pengobatan yang efektif untuk selulit?
Bahkan jika Anda sepenuhnya menerima tubuh Anda apa adanya, Anda mungkin masih ingin mengyamarkan sebagian dari selulit itu. Untuk mengatasi selulit dan mendapatkan hasil maksimal, Anda perlu menargetkan pita berserat di bawah kulit untuk mendapatkan hasil yang paling efektif. Tentu saja, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter kulit atau ahli bedah kosmetik tentang pilihan terbaik Anda. Dan ingatlah untuk bertanya tentang efek samping, komplikasi, waktu pemulihan, hasil yang diharapkan (dan berapa banyak prosedur yang diperlukan untuk mendapatkan hasil tersebut) dan biaya.






3 Mitos Utama Perawatan Kulit Tentang Bahan dan Klaim Bebas Minyak

2 jam lalu

3 Mitos Utama Perawatan Kulit Tentang Bahan dan Klaim Bebas Minyak

Ada beberapa mitos dan kesalahpahaman tentang perawatan kulit yang umum


6 Masalah Kulit Ini Bakal Muncul saat Kurang Tidur

1 hari lalu

6 Masalah Kulit Ini Bakal Muncul saat Kurang Tidur

Penelitian menunjukkan bahwa stres kronis dan kurang tidur dapat menyebabkan penurunan produksi kolagen dan asam hialuronat.


6 Kiat Perawatan untuk Mengobati Kulit Bertekstur

2 hari lalu

6 Kiat Perawatan untuk Mengobati Kulit Bertekstur

Kulit bertekstur biasanya terasa kasar, bergelombang, kering, kusam, dan ada garis kerutan


6 Penyebab Kulit Bertekstur

2 hari lalu

6 Penyebab Kulit Bertekstur

Kulit bertekstur kondisi permukaan yang tidak merata


5 Kebiasaan Makan dan Minum yang Dapat Menyebabkan Kulit Kering

3 hari lalu

5 Kebiasaan Makan dan Minum yang Dapat Menyebabkan Kulit Kering

Kebiasaan seperti kurang minum hingga alkohol berlebihan bisa menyebabkan kulit kering.


Manfaat Vitamin C untuk Perawatan Kulit

3 hari lalu

Manfaat Vitamin C untuk Perawatan Kulit

Menambahkan vitamin C dalam rutinitas perawatan kulit tidak hanya mencerahkan kulit tetapi juga melindungi dari kerusakan kulit akibat sinar matahari.


Manfaat Ginseng untuk Kulit Meningkatkan Penghalang Kulit hingga Melawan Penuaan

5 hari lalu

Manfaat Ginseng untuk Kulit Meningkatkan Penghalang Kulit hingga Melawan Penuaan

Ginseng dapat dikonsumsi saat Anda sakit dan digunakan secara topikal untuk mendapatkan manfaat perawatan kulit


Perbedaan Contour dan Bronzer pada Makeup serta Cara Mengaplikasikannya

5 hari lalu

Perbedaan Contour dan Bronzer pada Makeup serta Cara Mengaplikasikannya

Contour dan bronzer adalah dua produk riasan yang sekilas terlihat mirip, namun keduanya memiliki perbedaan yang cukup unik.


5 Tips Mengurangi Risiko Tumit Pecah-Pecah

7 hari lalu

5 Tips Mengurangi Risiko Tumit Pecah-Pecah

Tumit pecah-pecah ditandai dengan kulit yang menebal, retak, dan kasar


8 Cara Mengobati Jerawat Dada Menurut Dokter Kulit

7 hari lalu

8 Cara Mengobati Jerawat Dada Menurut Dokter Kulit

Jerawat pada dada seringkali menggangu bagi para wanita, karena itu penting untuk mengetahui bagaimana cara menghilangkan jerawat yang bersumber dari para ahli