Pakai Handuk untuk Wajah Awas Sebabkan Pengelupasan Kulit

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita mengelap wajah dengan handuk. Freepik.com

    Ilustrasi wanita mengelap wajah dengan handuk. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada kebingungan yang signifikan seputar pengelupasan kulit. Memang benar, mengingat ada berapa banyak variabel. Sekalipun premisnya sederhana (membuang sel kulit mati berlebih dari stratum korneum, atau lapisan kulit terluar), dalam praktiknya ada cukup banyak hal.

    Pertama-tama, ada dua jenis pengelupasan — fisik dan kimiawi — yang berbeda dalam cara mereka mengelupas sel-sel tersebut. Kemudian Anda masuk ke dalam potensi dan kekuatan. Tentu saja, ada pertanyaan tentang keteraturan dan seberapa sering eksfoliasi yang tepat. Terakhir, ada kulit itu sendiri: Seberapa mudah teriritasi atau toleran jenis kulit pada awalnya? Varian ini semuanya merupakan langkah perawatan kulit yang sangat membingungkan.

    Hal itu sangat disayangkan karena eksfoliasi adalah praktik yang seharusnya tidak salah: Melakukannya terlalu banyak atau terlalu agresif akan merusak kulit. "Pengelupasan berlebihan dapat menghilangkan minyak alami dari kulit, yang dapat menyebabkan lebih banyak jerawat," kata dokter kulit bersertifikat Raechele Cochran Gathers, seperti dilansir dari laman Mind Body Green. "Pengelupasan berlebihan juga dapat menyebabkan iritasi, kemerahan, dan peradangan pada kulit.”

    Namun tanpa disadari  bahwa sebenarnya Anda mungkin sudah melakukan hal itu. Ya, handuk Anda dapat bertindak sebagai exfoliant fisik. Eksfoliasi fisik adalah produk, perawatan, atau alat apa pun yang secara manual mengelupas sel kulit mati. Mereka paling sering dikaitkan dengan scrub, yang dibuat dengan bahan granular untuk menghaluskan kulit. Namun, sikat wajah (elektronik atau lainnya) dan loofah juga merupakan pengelupas. Dan akhirnya: Handukmu juga.

    ADVERTISEMENT

    Handuk tradisional terbuat dari anyaman atau kapas wafel: Bahkan pilihan yang paling mewah pun dapat mengikis kulit saat tekanan diterapkan terlalu kuat atau Anda menggunakannya terlalu agresif. Jadi, saat Anda mengeringkan wajah setelah mencuci, Anda mungkin tanpa sadar membersihkan lapisan stratum korneum pelindung Anda. Ini berpotensi menimbulkan masalah karena Anda mungkin menggunakannya sekali, bahkan mungkin dua atau tiga kali, sehari. Tentu, kami tahu bahwa setiap orang membutuhkan tingkat pengelupasan yang berbeda, tetapi itu pasti terlalu berlebihan, apa pun jenis kulit Anda.

    Nah, tanda-tandanya adalah kulit yang bernoda, kencang, atau perih setelah dicuci, dan bahkan mungkin tampak merah atau pucat. Dan jika ini terjadi terlalu sering, iritasi tersebut bisa menjadi kronis — artinya kulit Anda meradang secara teratur dan mengembangkan kepekaan baru.

    Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengetahui dan memahami bahwa penggunaan handuk yang kasar dapat memengaruhi fungsi pelindung kulit Anda. Sekarang setelah Anda tahu handuk Anda mungkin membahayakan, Anda mungkin akan menyesuaikan teknik pengeringan Anda. Adapun teknik-teknik tersebut: Keringkan; jangan pernah menarik atau menggosok. Tapi dengan teknik blotting atau dengan gerakan tap  pada wajah akan menghilangkan air tanpa mengiritasi kulit — serta meninggalkan sebagian kelembapan yang sangat dibutuhkan di atasnya.

    Anda juga dapat mempertimbangkan untuk mengganti handuk wajah Anda menjadi kain muslin atau kain mikrofiber. Kain muslin terbuat dari 100 persen kain katun yang berlapis-lapis dan ditenun halus, membuatnya sangat lembut di kulit. "Bahkan waslap yang paling lembut masih tidak selembut dan selembut kain muslin," kata ahli kulit bersertifikat Hadley King. Handuk microfiber menggunakan serat yang sangat kecil (tidak lebih besar dari diameter sehelai sutra), jadi sangat halus — serta penyerap, sehingga dapat lebih mudah terendam dalam air itu, tanpa banyak usaha dari Anda.

    Jika kulit Anda terus-menerus teriritasi dan sepertinya Anda tidak tahu sebabnya, letakkan handuk. Barang kecil itu mungkin lebih berbahaya daripada nilainya. Kabar baiknya adalah cara mengatasinya sederhana: Berhentilah bersikap kasar pada kulit Anda — dan bahkan mungkin berinvestasi pada pilihan baru yang lebih lembut.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.