9 Cara Menghadapi Pasangan yang Suasana Hatinya Selalu Buruk

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita memberikan dukungan untuk pasangannya. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi wanita memberikan dukungan untuk pasangannya. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Pikirkan tentang situasi di mana Anda telah merencanakan kencan romantis dengan pasangan Anda dan dia sedang dalam suasana hati yang buruk. Segalanya bisa berubah menjadi mimpi buruk jika pasangan Anda selalu dalam suasana hati yang buruk, apa pun yang Anda lakukan.

    Nah, kita semua terkadang bisa murung dan rewel. Tetapi bagaimana jika pasangan Anda sering dalam suasana hati yang buruk, terutama jika emosi pasangan Anda selalu mudah terpicu? Anda bisa membuat orang yang kesal merasa lebih baik dan bahagia, tetapi memiliki pasangan yang sangat murung bisa menjadi mimpi buruk.

    Berikut ini beberapa cara menghadapi pasangan yang moody seperti dilansir dari Boldsky

    1. Pahami apa yang mempengaruhi suasana hatinya

    Sebelum melakukan hal lain, yang perlu Anda lakukan adalah mencari tahu alasan di balik suasana hati yang buruk  pasangan Anda. Penting bagi Anda untuk mengetahui apa yang mengganggu suasana hati pasangan Anda. Jika ada sesuatu yang menurut Anda mengganggu pasangan Anda dan merusak suasana hatinya, maka Anda dapat mencoba sebaik mungkin untuk menjauhkan pasangan Anda darinya. Tetapi jika perilaku pasangan Anda ini terus berlanjut, maka Anda perlu memiliki komunikasi yang efektif dengannya.

    ADVERTISEMENT

    2. Jangan salahkan diri sendiri 
    Jika Anda menjalin hubungan dengan orang yang moody maka Anda tidak perlu menyalahkan diri sendiri karenanya. Ini karena Anda sama sekali tidak bertanggung jawab atas suasana hatinya yang buruk. Suasana hati seseorang bisa saja buruk meski Anda belum melakukan apa pun. Karena itu, Anda perlu berhenti merasa bersalah dan getir. Alih-alih menganggap diri Anda bertanggung jawab atas suasana hati pasangan yang buruk, Anda dapat mencoba melakukan berbagai hal untuk membuat pasangan Anda merasa lebih baik.

    3. Cobalah untuk tidak terbawa dalam suasana hati pasangan yang buruk
    Salah satu cara terbaik untuk menangani suasana hati buruk pasangan Anda adalah dengan tidak terseret ke dalam suasana hatinya yang buruk. Kami memahami bahwa sangat sulit untuk tidak menyalahkan diri sendiri dan mencoba untuk tetap normal. Tapi itu tidak berarti Anda juga akan terbawa ke dalam suasana hati pasangan Anda yang buruk. Anda tidak harus merusak suasana hati Anda dan merasa tertekan. Melakukannya akan semakin merusak hubungan. Sebaliknya, Anda dapat berbicara dengan pasangan Anda dan mencoba mengangkat suasana hatinya.

    4. Pertahankan Batasan
    Menjaga batasan itu perlu bahkan saat pasangan Anda sering sedang dalam suasana hati yang buruk. Batasan yang sehat diperlukan dalam setiap hubungan karena hal itu memperkuat ikatan antara Anda dan pasangan. Orang bisa saja sedang dalam suasana hati yang buruk dan Anda tidak dapat melakukan apa pun untuk kebal suasana hatinya. Terkadang, Anda tidak perlu melakukan apa pun selain tetap ada untuk pasangan Anda. Anda bisa memberi tahu pasangan bahwa Anda selalu ada untuknya.

    5. Berikan cinta dan ruang untuk pasangan Anda
    Hal berikutnya yang perlu Anda lakukan adalah memberi ruang dan cinta untuk pasangan Anda. Memberi ruang kepada pasangan Anda, terutama saat dia sedang kesal sangatlah penting. Seringkali orang membutuhkan ruang dan waktu untuk mengatasi suasana hati yang buruk dan merasa lebih baik. Oleh karena itu, daripada berulang kali meminta pasangan Anda untuk memperbaiki suasana hatinya yang buruk, berikan pasangan Anda ruang dan cinta. Biarkan pasangan Anda tahu bahwa Anda mencintainya meskipun ada hal lain.

    6. Biarkan pasangan tahu perasaan Anda
    Jika suasana hati pasangan Anda yang buruk sangat mengganggu Anda, Anda bisa memberi tahu pasangan Anda tentang hal yang sama. Anda berdua bisa duduk bersama dan melakukan percakapan terbuka. Untuk ini, Anda harus menghindari penggunaan nada kasar dan menyalahkan dia. Sebaliknya Anda bisa dengan sopan menyampaikan perasaan Anda dan bagaimana perasaan Anda tidak enak saat pasangan Anda sedang rewel dan mood yang buruk.

    7. Bersabarlah terhadap pasangan Anda
    Menghadapi suasana hati yang buruk pada pasangan Anda tidaklah mudah dan oleh karena itu, penting untuk bersabar dan tenang. Jangan berteriak atau memaksa pasangan Anda untuk berada dalam suasana hati yang baik. Tanyakan pasangan Anda apakah dia membutuhkan bantuan atau dukungan mental. Jika dia ingin dibiarkan sendiri untuk beberapa waktu, lakukan hal yang sama untuk beberapa waktu. Anda tidak hanya perlu berbicara tetapi juga mendengarkan pasangan Anda dengan tenang.

    8. Mendengarkan keluh kesahnya
    Jika pasangan Anda sedang dalam mood yang buruk maka sangat jelas bahwa dia ingin Anda mendengarkannya. Dalam hal ini, penting bagi Anda untuk mendengarkan pasangan Anda. Daripada memberikan saran dan pendapat kepada pasangan Anda, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mendengarkan apa yang dikatakan pasangan Anda. Mungkin ini bisa membantu pasangan Anda merasa lebih baik.

    9. Minta Pasangan Anda Untuk Mencari Bantuan Profesional
    Jika masalah masih berlanjut, maka Anda dapat menyarankan pasangan Anda untuk mencari bantuan profesional. Anda dapat meminta pasangan Anda untuk menghubungi seorang ahli atau konselor untuk meningkatkan perilakunya. Namun saat Anda berkata demikian, buatlah pasangan Anda merasa cukup nyaman untuk bertemu dengan seorang konselor. Jika memungkinkan, Anda juga bisa pergi dengan pasangan Anda untuk memastikan bahwa dia tidak merasa cemas, gugup, dan kesal.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...