6 Cara Mempertahankan Hubungan dari Krisis Selama Pandemi

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Proostoleh

TEMPO.CO, Jakarta - Ada banyak hal yang dapat membuat hubungan menjadi lebih kuat, tetapi melalui krisis adalah salah satu hal yang benar-benar dapat membuat hubungan Anda tahan banting. Inilah kita, di tengah krisis global pada berbagai tingkatan. Meskipun Anda tidak dapat mengontrol apa yang terjadi di dunia (kebanyakan), yang dapat Anda kendalikan adalah hubungan Anda dan cara Anda menavigasi kegilaan ini bersama-sama. 

Berhasil melakukannya hanya akan membuat hubungan menjadi lebih kuat, yang dapat melewati apa pun dan bergerak maju dengan cara yang bahkan lebih penuh kasih. Life Coach Mitzi Bockmann memberikan cara bertahan dari krisis bersama dapat membuat hubungan lebih kuat, seperti dilansir dari laman Your Tango.

Cara mempertahankan hubungan dari krisis

1. Anda akan berkumpul.
Kecenderungan bersatu dalam menghadapi krisis bisa membuat sebuah hubungan semakin kuat. Bagi banyak pasangan, krisis mempersatukan mereka dengan cara yang tidak dapat diharapkan oleh siapa pun. Mungkin Anda berdua hanya menjalani kehidupan sehari-hari, sibuk, berharap membuat beberapa perubahan, menyulap pekerjaan, teman, dan keluarga. Saat Covid-19 menyerang, hidup Anda berubah total.

Mungkin Anda mulai bekerja dari rumah; kehidupan sosial Anda mengering. Hanya Anda berdua, di apartemen Anda, menghadapi dunia baru ini bersama. Melewati waktu yang penuh kecemasan ini bisa membuat hubungan Anda jadi lebih kuat. Memiliki dukungan seseorang pada awalnya, ketika ada begitu banyak hal yang tidak diketahui, adalah sesuatu yang mungkin tidak dapat Anda lakukan tanpanya.

2. Anda akan saling mendukung dalam cara-cara kecil.
Bagi banyak dari kita orang modern, kita bekerja sangat keras untuk menjadi mandiri. Anda ingin percaya bahwa Anda tidak membutuhkan siapa pun atau apa pun, dan bahwa Anda dapat menangani apa pun yang datang sendiri. Krisis seperti yang sedang Anda alami sekarang telah mengubah gagasan itu. Ada begitu banyak hal yang harus dikelola, banyak di antaranya di rumah Anda sendiri yang tidak perlu Anda kelola sebelumnya.

"Apa yang saya temukan adalah bahwa orang-orang, tidak seperti sebelumnya, saling mendukung dalam cara-cara kecil," ujar Mitzi Bockmann. 

3. Anda akan menyentuh lebih banyak.
Salah satu hal yang terjadi, suka atau tidak, adalah saat Anda berada di hadapan seseorang, Anda hanya perlu lebih banyak menyentuh. Baik itu bersentuhan di dekat dapur, duduk berdampingan di sofa sambil membaca email, atau tinggal di tempat tidur sedikit lebih lama karena kurangnya perjalanan, sentuhan fisik telah meningkat ribuan kali lipat dalam banyak hubungan. Dan Anda tahu bahwa tidak ada yang bisa membuat hubungan lebih kuat daripada cinta, sentuhan fisik.

4. Anda akan memiliki empati
Selama masa pandemi, Anda menjadi lebih berempati terhadap kepekaan pasangan atau anggota keluarga lainnya. Empati timbal balik selama krisis ini dapat membuat hubungan semakin dekat.

5. Anda akan berbagi kesuksesan.
Ketahuilah bahwa krisis COVID masih jauh dari selesai.  "Memang tidak mudah, dan ini belum berakhir, tetapi saya tahu itu bagi kita - dan untuk Anda semua - melalui ini dan keluar dari sisi lain akan menjadi sesuatu yang akan membuat hubungan kita tetap kuat," ujar Bockmann. 






Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

11 jam lalu

Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

Cairan antiseptik memiliki sejumlah kandungan yang membahayakan sehingga tak dianjurkan digunakan untuk campuran diffuser.


Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

19 jam lalu

Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

Usai mengidap Covid-19 ternyata dapat mempengaruhi fungsi kogitif otak. Apa efek samping lainnya?


Selain untuk Kebugaran Ini Manfaat Hiking untuk Menjaga Hubungan

1 hari lalu

Selain untuk Kebugaran Ini Manfaat Hiking untuk Menjaga Hubungan

Hiking bentuk olahraga yang melepaskan hormon endorfin


PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

1 hari lalu

PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

Pemerintah memperpanjang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) wilayah Jawa-Bali dan luar Jawa-Bali


Jokowi: Sebentar Lagi Akan Kita Nyatakan Pandemi Berakhir

2 hari lalu

Jokowi: Sebentar Lagi Akan Kita Nyatakan Pandemi Berakhir

Jokowi menyatakan ada kemungkinan pemerintah dalam waktu dekat bakal menyatakan pandemi Covid-19 berakhir. Ini sebabnya.


Tanda Cinta Pasangan Sudah Pudar dan Cara Memperbaikinya

2 hari lalu

Tanda Cinta Pasangan Sudah Pudar dan Cara Memperbaikinya

Menjalani hubungan cinta yang monoton sering menimbulkan rasa bosan yang jelas tak bisa disalahkan. Mungkin pasangan sudah merasakan kebosanan.


DKI Jakarta Penyumbang Tertinggi Kasus Positif Covid-19 Hari Ini

3 hari lalu

DKI Jakarta Penyumbang Tertinggi Kasus Positif Covid-19 Hari Ini

Jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 pada Ahad, 2 Oktober 2022, bertambah 1.322 kasus dengan provinsi penyumbang tertinggi DKI Jakarta.


Solidaritas dan Donor Darah Penghuni Apartemen Lavande

3 hari lalu

Solidaritas dan Donor Darah Penghuni Apartemen Lavande

Ratusan penghuni Apartemen Lavande Residences, Jakarta Selatan mengikuti kegiatan donor darah bertempat di lantai dasar apartemen.


Hari Batik Nasional, Rumah Batik Palbatu Gelar Program Seribu Kain

4 hari lalu

Hari Batik Nasional, Rumah Batik Palbatu Gelar Program Seribu Kain

Usaha batik Palbatu sempat terdampak pandemi Covid-19 sehingga produksi kain hingga kelas batiknya sempat tutup.


Selain Kekerasan Fisik Kenali 5 Tanda Samar Kekerasan dalam Rumah Tangga

4 hari lalu

Selain Kekerasan Fisik Kenali 5 Tanda Samar Kekerasan dalam Rumah Tangga

Tanda-tanda kekerasan fisik seperti memar dan cakaran mudah terlihat, tetapi dinamika kekerasan dalam rumah tangga bisa lebih samar