Selain Stres, 4 Emosi Ini Picu Makan Belebihan Hingga Berat Badan Bertambah

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menikmati makanan di restoran. Unsplash/Pablo Merchan

    Ilustrasi wanita menikmati makanan di restoran. Unsplash/Pablo Merchan

    TEMPO.CO, Jakarta - Penambahan berat badan adalah proses yang rumit, dipengaruhi oleh sejumlah faktor berbeda dan hormon kita adalah salah satunya. Terkadang hormon-hormon ini secara langsung mengganggu proses penambahan berat badan seperti leptin, sementara di lain waktu hormon ini mendorong emosi kita, membuat kita makan berlebihan dan akhirnya berat badan kita bertambah.

    Anda mungkin memperhatikan bahwa ketika merasa sedih atau stres Anda sering mengambil makanan yang menenangkan. Ini bukan karena Anda lapar, tetapi karena emosi Anda. Hal tentang emosional atau kenyamanan makan adalah bahwa Anda menginginkan makanan yang menggemukkan dan manis dan diri Anda sendiri tidak dapat menahan diri untuk makan berlebihan. Melansir laman Times of India, berikut 5 emosi yang bisa membuat Anda makan berlebihan dan bisa berujung pada penambahan berat badan.

    Emosi yang membuat makan berlebihan dan menimbulkan berat badan bertambah

    1. Kebosanan

    Bayangkan ini. Ini adalah Minggu sore yang malas, Anda selesai dengan ritual harian Anda dan tidak ada yang harus dilakukan secara khusus. Anda sedang duduk di depan televisi, berpindah saluran, mencari sesuatu yang menarik untuk ditonton. Anda bosan sampai mati dan pikiran pertama yang muncul di benak Anda saat ini adalah memesan sesuatu yang enak. Percayalah bahwa makanan enak Anda akan selalu tidak sehat. Itu karena ketika Anda bosan, Anda kehilangan kemampuan untuk membuat pilihan makanan yang cerdas dan akhirnya makan lebih banyak makanan yang menggemukkan daripada biasanya.

    ADVERTISEMENT

    2. Stres

    Stres makan, kita semua telah ada dan melakukan itu. Dorongan instan untuk makan wafer atau permen di tengah hari sebelum rapat atau mendekati tenggat waktu adalah fenomena umum. Cukup sulit untuk tidak menyerah pada keinginan Anda saat ini. Kita semua hidup di dunia, di mana stres adalah bagian normal dari kehidupan dan penelitian menunjukkan bahwa stres dapat membuat Anda makan lebih banyak makanan manis dan padat kalori.

    Ini terjadi karena hormon kortisol. Memiliki gula dan makanan yang mengandung lemak menghambat aktivitas otak yang berhubungan dengan stres, jadi kami mendambakan makanan ini. Hormon stres juga bertanggung jawab untuk mengumpulkan semua asam lemak yang tidak terpakai dan menyimpannya di bagian perut.

    3. Kesepian

    Kita semua membutuhkan seseorang yang dapat menghibur dan mengalihkan perhatian kita dan ketika seseorang tidak ada di sekitar makanan adalah pengalih terbaik. Sekalipun Anda tidak terlalu lapar, wajar untuk menjangkau makanan saat Anda sendirian. Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Hormones and Behavior mengungkapkan bahwa orang yang sering merasa kesepian mengalami tingkat sirkulasi hormon ghrelin yang merangsang nafsu makan yang lebih tinggi setelah makan, yang menyebabkan mereka merasa lapar lebih cepat dari biasanya.

    4. Senang

    Kebahagiaan dan makanan berjalan seiring. Setelah mendapat nilai bagus dalam ujian atau menendang presentasi itu di tempat kerja, kita semua berpikir bahwa kita telah mendapatkan hadiah untuk diri kita sendiri dan tidak ada salahnya untuk memberi sedikit kesenangan. Ini seperti menghargai diri sendiri atas pencapaian dan kerja keras. Dalam keseluruhan proses ini, orang seringkali berakhir dengan makanan yang tidak sehat dan makan lebih banyak dari biasanya.

    5. Frustrasi

    Frustrasi adalah perasaan lain yang menggerakkan emosi kita. Anda frustasi dengan hubungan Anda, pekerjaan atau hal-hal lain, jelas untuk mencari makanan yang menenangkan untuk mengalihkan perhatian Anda. Ini memungkinkan Anda untuk sementara melarikan diri dari kenyataan. Makanan dapat membantu menutupi stres dan kebencian, tetapi hanya untuk sementara. Anda akan terjebak dalam situasi tersebut kecuali dan sampai Anda mengumpulkan keberanian untuk menghadapinya.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?