Waktu yang Tepat Belanja Bahan Makanan Selama Pandemi

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita belanja bahan makanan di tengah pandemi. Freepik.com/Aleksandarlittlewolf

    Ilustrasi wanita belanja bahan makanan di tengah pandemi. Freepik.com/Aleksandarlittlewolf

    TEMPO.CO, Jakarta - Tidak peduli seperti apa jumlah kasus COVID di daerah Anda, Anda tetap perlu makan. Tetapi akhir-akhir ini, perjalanan ke toko bahan makanan membutuhkan lebih banyak pemikiran. Mencari tahu waktu terbaik untuk berbelanja bahan makanan saat pandemi, dan cara melakukannya dengan cara yang seaman mungkin, bisa terasa seperti masalah matematika yang memicu sakit kepala. Tapi, para ahli memberi tahu Bustle, itu hanya butuh sedikit pekerjaan rumah.

    Para ahli merekomendasikan untuk menggunakan belanja online. "Berbelanja online atau menggunakan layanan pembelanja yang mengantarkan ke pintu Anda adalah cara yang paling aman," kata Dr. Teresa Bartlett MD, petugas medis senior di perusahaan manajemen klaim Sedgwick, kepada Bustle. Menggunakan layanan belanja online adalah ide yang lebih baik jika Anda berisiko tinggi, atau memiliki seseorang dalam lingkungan Anda yang memiliki risiko tinggi.

    Layanan ini, tentu saja, menghabiskan lebih banyak uang daripada pergi ke toko bahan makanan sendiri. Mereka juga mengekspos pekerja layanan bengkel pada risiko Covid-19, yang secara etika bisa rumit. Sarah Polito, seorang pekerja Instacart, mengatakan, "Kita mempertaruhkan nyawa kita atau setidaknya kesehatan kita. Dan kita mencoba untuk memperhatikan pelanggan juga." Dr. Robert Quigley MD, direktur medis global dari firma mitigasi risiko kesehatan dan keamanan International SOS, memberi tahu Bustle, "Jika Anda adalah seseorang yang termasuk dalam kategori berisiko tinggi, bawalah teman, tetangga, atau toko kelontong anggota keluarga untuk Anda. "

    Jika Anda lebih suka pergi ke pasar sendiri, berbelanja bahan makanan yang aman adalah masalah waktu. "Salah satu cara untuk mendapatkan pengalaman berbelanja yang lebih aman di toko bahan makanan adalah mencoba bekerja pada jam-jam yang tidak ada ketika jumlah orang lebih sedikit," kata Dr. Bartlett. Dia menyarankan untuk menelepon dulu untuk melihat waktu yang kurang populer di pasar lokal Anda. Google Maps menerbitkan data pada bulan November berdasarkan pergerakan pengguna, yang menemukan bahwa supermarket cenderung paling sibuk pada hari Sabtu antara pukul 12 dan 3 sore, dan paling tidak sibuk pada hari Senin pukul 8 pagi, tepat saat mereka buka.

    Sebuah studi yang diterbitkan di Nature pada bulan November menemukan bahwa faktor sosial ekonomi juga berperan dalam risiko Anda di toko bahan makanan lokal Anda. Dengan menggunakan data pelacak telepon, penelitian ini menemukan bahwa orang-orang di lingkungan berpenghasilan rendah kurang mampu menjaga jarak secara sosial di toko bahan makanan, dan semakin banyak orang menggunakannya pada saat yang sama, meningkatkan risiko terpapar Covid-19. Jika satu-satunya pilihan Anda untuk bahan makanan yang terjangkau selalu penuh dan tidak dapat melakukan tindakan jarak sosial, Anda akan menghadapi risiko yang berbeda dari orang-orang yang dapat memilih supermarket luas pilihan mereka.

    Tujuan memilih jam tidak sibuk untuk berbelanja bahan makanan adalah untuk mengurangi risiko Anda terpapar orang lain, tetapi Anda juga dapat mengambil tindakan mitigasi risiko kapan pun Anda berbelanja. Saat Anda berada di toko bahan makanan, Dr. Bartlett menyarankan untuk mengenakan masker yang menutupi hidung dan mulut Anda sepenuhnya - tolong jangan mengintip lubang hidung - dan mencoba untuk berpaling dari orang-orang yang melewati Anda di lorong. Lakukan yang terbaik untuk menjaga jarak 1 meter  atau lebih dari orang lain, gunakan pembersih tangan, dan cobalah untuk tidak menyentuh wajah atau mata Anda sampai Anda pulang dan mencuci tangan. Usahakan untuk tidak mengambil atau meletakkan barang saat menjelajah dengan iseng, jika Anda bisa membantu.

    "Meskipun penularan penyakit lebih mungkin terjadi melalui tetesan pernapasan dan aerosol, penelitian telah menunjukkan bahwa virus dapat hidup pada benda dan permukaan benda mati," kata Dr. Quigley. Rencanakan toko kelontong Anda seperti kampanye militer: masuk dan keluar dengan waktu, keributan, dan keterpaparan minimum. Quigley juga merekomendasikan untuk membersihkan keranjang Anda, dan khususnya pegangannya, sebelum dan sesudah Anda menggunakannya, jika layanan itu tidak disediakan oleh toko itu sendiri.

    Bahkan jika Anda harus bangun saat fajar menyingsing, berbelanja di lorong produk yang hampir kosong mungkin sepadan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Janji Kapolri Baru Listyo Sigit Prabowo: Dari Budaya Polri, FPI, Hingga KPK

    Tempo mencatat sejumlah janji Listyo Sigit Prabowo saat uji kelayakan dan kepatutan calon Kapolri. Termasuk perihal penembakan anggota FPI.